All posts by tubagus godhonfar

Antara Tawakal dan Usaha

Sering orang salah kaprah dalam memahami maksud dibalik ikhtiar dan tawakal. Ikhtiar adalah mutlak bentuk usaha kita. Sedang tawakal adalah wujud pasrah diri. Dua hal yang sekilas sama sekali silang pandang dan berlawanan. Ibarat dua garis, yang satu membujur horizontal, yang satu tegak lurus vertikal. Orang berdalih menuhankan tawakal dan enggan berusaha karena menganggap semua yang terjadi di kehidupan ini memang sudah menjadi rangkaian takdir. Gerbong panjang yang ditarik lokomotif dan tak mungkin keluar jalur. Rejeki tak akan lari pergi, dan jodoh tak akan tertukar. Akan tetapi benarkah demikian?

Beberapa kisah yang diabadikan dalam kitab-kitab hadis mungkin layak dijadikan pertimbangan akan bagaimana bijaknya kita bersikap.

Alkisah, salah seorang sahabat nabi yang datang membawa unta hendak memasuki masjid. Sebelum dia meninggalkan untanya, terlebih dahulu dia bertanya kepada Baginda Nabi Muhammad Saw. “Apakah aku tinggalkan saja unta ini dan bertawakal?”

 Nabi Muhammad Saw dengan bijak menjawab, “ikatlah dahulu, kemudian bertawakal.”

Teladan lain yang jelas-jelas menghentak hati kita datangnya justru dari Nabi Muhammad Saw itu sendiri. Di masa muda sebelum diangkat menjadi rasul, beliau bekerja. Beliau berdagang ke negri Syam, membawa amanat dari Sayyidah Khadijah Ra. Pun setelah diangkat menjadi rasul, Nabi Muhammad Saw tidak serta-merta duduk diam menanti kemenangan dan pertolongan melawan para penentang agama Islam yang telah Allah SWT janjikan. Tapi Nabi Muhammad Saw “menjeput” kemenangan dengan perjuangan berat melewati ganasnya terik bukit di siang hari bulan Ramadhan pada perang badar kubra. Juga beberapa pertempuran lain, dengan harga mahal nyawa para sahabat beliau. Termasuk salah satu orang terkasih Nabi Muhammad Saw sendiri, sayyidina Hamzah bin Abdul Muthalib Ra.

Satu kata mutiara dari sahabat terdekat Nabi Muhammad Saw, sahabat Umar bin Khattab Ra. “Janganlah seorangpun dari kalian berpangku tangan dan tak bekerja, seraya berdoa, ‘oh Tuhan, berilah aku rizki’. Sedangkan kalian semua tahu jikalau langit tak pernah menurunkan hujan emas dan perak.”

Masih dari sahabat Umar bin Khattab Ra, beliau menambahkan. “Mutawakkil, orang yang disebut bertawakal adalah mereka yang menanam biji di tanah, lantas berpasrah diri.”

Ungkapan lain yang lebih “pedih” datang dari Syaikh Raghib al-Asbihani. “Orang yang menganggur itu berarti sudah tercerabut sisi manusiawinya. Bahkan sisi kemakhluk hidupannya. Dan jadilah dia segolongan dengan benda-benda mati.”

Pada akhirnya, memang tawakal adalah murni aktifitas hati. Sebagaimana diungkapkan dalam Risalah Qusyairiyah. Namun usaha lahir tidaklah mempengaruhi kemurnian sikap tawakal.

وَاعْلَمْ أَنَّ التَّوَكُّلَ مَحَلُّهُ الْقَلْبُ وَالحَرَكَةُ بِالظَّاهِرِ لَا تُنَافِي اَلتَّوَكُّلَ بِالْقَلْبِ بَعْدَ مَا تَحَقَّقَ اَلْعَبْدُ أَنَّ التَّقْدِيْرَ مِنْ قِبَلِ اللّهِ تعالى وَإِنْ تَعَسَّرَ فَبِتَقْدِيْرِهِ وَإِنْ اِتَّفَقَ شَيْءٌ فَبِتَيْسِيْرِهِ “

“Penting, bahwa sebenarnya tawakal itu bertempat di dalam hati. Sedangkan usaha lahiriyah tidaklah menghapuskan keberadaan tawakal tersebut di hati, setelah seseorang hamba meyakinkan dirinya bahwa takdir adalah semata kehendak Allah SWT. Artinya, segala kesulitannya adalah kepastian Allah, dan jika suatu hal yang diharapkan bertepatan terjadi, adalah semata karena dimudahkan Allah SWT.”

Kita sampai pada kesimpulan, bahwa definisi tawakal sejatinya adalah memasrahkan segala sesuatu kepada Allah SWT, dan berpegang pada-Nya. Dengan catatan tetap ada langkah dan usaha untuk mencapai urusan yang kita maksudkan tersebut. Sebagaimana tertuang dalam kitab al-Hadyah Syarah Risalah al-Arba’in al-Qusyairiyyah. (Hal. 156, cetakan DKI)

Sebuah maqolah indah yang dikutip oleh Syaikh Abdul Karim al-Qusyairi dalam risalahnya layak kita jadikan bahan renungan untuk menambah semangat kita mengais rezeki, tanpa mengesampingkan sifat tawakal.

 وَقَالَ سَهْلُ بْنِ عَبْدِ اللّهِ اَلتَّوَكُّلُ حَالُ النَّبِي صلى الله عليه وسلم وَالْكَسْبُ سُنَّتُهُ فَمَنْ بَقِيَ عَلَى حَالِهِ فَلَا يَتْرُكَنَّ سُنَّتَهُ. _

“Sahl Ibn Abdillah berkata, ‘tawakal adalah sifat Nabi Muhammad saw, sedangkan bekerja adalah sunnah beliau. Maka, barang siapa yang mengikuti sifat beliau, janganlah sampai meninggalkan sunnah beliau.”()

Penulis : M. Khoirul Wafa (Mahasantri Ma’had Aly Lirboyo.)

Bacaan: Risalatul Qusyairiyah.

Dawuh KH. An’im Falahuddin Mahrus : Pentingnya Wawasan Kebangsaan

Pada awal berdiri pondok Lirboyo terkenal dengan ilmu nahwu shorof, yang mana sudah menjadi tirakatnya Mbah Yai Abdul Karim ketika menimba ilmu di Bangkalan. Beliau dengan sungguh-sungguh mempelajari kitab Alfiyah Ibnu Malik, yang mana konon ceritanya yang pertama kali membawa kitab Al fiyah Ibnu Malik ke Tanah Jawa yaitu Syaikhona Kholil Bangkalan.

Maka dari itu awal-awal Pondok Pesantren Lirboyo sampai tahun delapan puluh terkenal nahwu shorofnya, kemudian mulai tahun era delapan puluh Lirboyo mulailah berkembang terkenal dengan ilmu fikihnya, dengan aktifitas lembaga bahtsul masail aktifis-aktifis ini bisa membawa nama harum Pondok Pesantren Lirboyo dalam penguasaan ilmu fikihhnya.

Nah, akhir-akhir ini Pondok Lirboyo yang ikut memperhatikan perkembangan di tengah-tengah masyarakat. Setelah terjadinya reformasi rupanya beberapa aliran, beberapa aqidah, beberapa idiologi bebas berkembang, termasuk diantaranya ancaman terorisme dan Islam garis keras.

Maka dari itu Pondok Lirboyo mensikapinya dengan menulis buku tentang wawasan kebangsaan, fikih kebangsaan, itulah yang menjadi tren saat ini.

Sehingga harapan Kami apa yang telah dikembangkan oleh Mahasantri Ma’had Aly tentang pemahaman empat pilar kebangsaan yang terdiri dari: Pancasila, Bhineka Tunggal Ika, NKRI, dan UUD 45. Harus tetap dipertahankan. Karena  pemahaman empat pilar ini sangat diperlukan, bukan hanya sekedar seremonial belaka, yang pada ujung-ujungnya di zaman orde baru hanya untuk menguatkan rezim. Dan untuk saat ini benar-benar dibutuhkan pemahaman yang sungguh-sungguh dan mengamalkanya tentang empat pilar ini.()

*Disampaikan saat Kuliah Umum Kebangsaan Ma’had Aly Lirboyo 14 juli 2019 M. di aula Al Mu’tamar.(TB)

Kenapa Mahasantri Harus Tampil Di Dunia Digitalisasi?

“Memang sedikit tabu ketika kita berbicara tentang dunia digitalisasi di dunia pesantren,” ucap Yatimul Ainun, S.sos.I. selaku pembicara acara siang tersebut membuka materinya di hadapan Mahasantri Ma’had Aly Lirboyo. “Tapi anggapan itu sudah kuno, kini sudah saatnya kaum sarungan (santri) menguasai dunia digital. Sudah bukan waktunya lagi kita selalu dicibir, selalu di olok-olok dan selalu di habisi di dunia maya, karena kita dinilai gaptek

Beliau melanjutkan, “Berbicara soal ketahanan informasi Nasional. Saat ini diakui atau pun tidak, penghuni negeri yang kita cintai ini dalam tanda kutip sedang menderita sakit, karena sedang sakit maka harus didatangkan obat, supaya mendapatkan ketahanan. Sebenarnya jenis penyakitnya terlihat seperti baru datang secara digitalisasi. Akan tetapi pada subtansinya ini penyakit lama yang sekarang sudah menjadi akut di negeri kita ini yaitu hoax.

“Kenapa penyakit ini harus segera ditangani dan diobati? Karena akan berdampak berubahnya pola pikir kita dan masyarakat secara umum.

“Maka dari itu bahaya derasnya banjir informasi saat ini sudah tidak terpusat lagi pada media mainstream (arus utama) seperti media online, media cetak, televisi, radio dan media mainstream lainya. Akan tetapi saat ini rujukan seseorang yaitu sesuatu yang pertama kali diunggah di media sosial, dan itu langsung dianggap benar.

“Apalagi ketika kita berbicara soal pesantren, berbicara soal Nahdlatul Ulama secara umum, kini memiliki tantanganya yang cukup besar. Maka kita sebagai warga Nahdlatul Ulama kini bukan hanya harus menguasainahwu dan shorof, bukan hanya menguasai mantiq dan balaghoh. Akan tetapi juga harus menguasai jejak digital kita, menguasai teknologi sesuai perkembangan globalisasi dan menjadi sangat penting untuk saat ini.

“Nah, karena kondisi sekarang yang demikian ini maka terbangunlah era post truth (membangun hoaks dan kebohongan dengan terus menerus sehingga akhirnya dipercayai). Rekam jejak kita sudah menumpuk di Google karena hampir semua yang kita butuhkan lalu keluar jawabanya.” Tutur beliau.

“Dan tragisnya pula, mereka yang memproduksi hoax dibesarkan oleh kita, bukan dibesarkan oleh mereka sendiri. Kenapa demikian? Karena yang suka vidio-vidio mereka adalah kita. Setiap mereka posting sesuatu kita langsung like dan share.

“Akan tetapi publik juga kurang menemukan rekam jejak yang positif. Kenapa? Karena mayoritas yang diunggah dan disukai oleh publik adalah hal-hal yang negatif. Publik post truth suka dengan sensasional dan emosional. Dan tidak jarang NU selalu tampil untuk menjadi pendingin dan pereda pada isu yang sensasional dan emosional.

“Maka kita harus ketemu konsepnya yaitu satu berita negatif harus dilawan seribu berita positif.”

Karena saat ini hanya tiga sosok pemuda yang mampu bertahan, yakni pemuda yang kreatif, inovatif, dan yang terakhir yaitu sosok pemuda yang produktif. Sosok-sosok inilah yang dibutuhkan di era milineal seperti sekarang ini. Karena di era post truth orang tidak mencari kebenaran, tetapi mencari afirmasi, konfirmasi, dan dukungan terhadap keyakinan yang dimilikinya.(TB)

Pertanyaan yang Berbahaya

Sudah merupakan hal yang maklum apabila seseorang mendalami suatu bidang tertentu, maka dia akan menguasainya. Contohnya mahasiswa jurusan teknologi dan informasi pasti selalu update tentang teknologi-teknologi terbaru. Seorang dokter sudah pasti memiliki pengetahuan mendalam tentang seputar kesehatan tubuh. Seorang psikolog bisa dipastikan mampu membedakan orang gila dan orang pura-pura gila melalui gerak-geriknya. Begitupun seorang santri –yang notabenya mendalami ilmu agama– bisa dipastikan kalau jalan hidupnya selaras dengan tuntunan agama.

          Namun juga merupakan hal yang sudah mafhum bahwasanya dalam setiap kaidah pasti ada pengecualiannya dalam beberapa kasus. Dalam contoh diatas maka bisa jadi ada seorang mahasiswa jurusan teknologi dan informasi yang bahkan tidak bisa membedakan fungsi RAM dengan ROM dalam komputer. Adakalanya seorang dokter tidak mampu mendiagnosis penyakit pasiennya. Terkadang ada seorang psikolog yang tidak memahami apakah tangisan seseorang itu karena sedih atau terharu. Dan bisa jadi ada santri yang kelakuannya tidak sesuai dengan nilai-nilai agama.

         Yang jadi pertanyaan adalah, kenapa bisa seperti itu? Kenapa ada seorang santri yang bertahun-tahun menghabiskan umurnya untuk mempelajari ilmu agama di dalam pondok pesantren  namun kelakuannya bahkan lebih kekanak-kanakan daripada anak kecil? Atau bahkan perangainya lebih tidak beradab dibanding preman pasar.? Menurut hemat penulis, mungkin jawabannya adalah ‘pertanyaan’ itu sendiri.

          Dalam ruang lingkup belajar-mengajar, seorang pelajar sangat dianjurkan untuk bertanya apabila tidak memahami pelajaran yang dihadapinya. Sebagaimana ada ungkapan, “tidaklah mendapat ilmu seorang pelajar yang malu bertanya.” Apalagi dalam event seperti musyawarah dan bahtsul masa’il, pelajar semakin dianjurkan untuk bertanya suatu masalah sampai sedalam-dalamnya karena tanpa pertanyaan maka dua acara tersebut tidak akan ada bedanya dengan seminar atau ceramah.

          Namun sebagaimana kaidah ‘setiap kaidah ada pengecualiannya’ diatas tadi, tidak semua pertanyaan adalah hal yang positif bagi pelajar. Ada banyak pertanyaan-pertanyaan yang berdampak buruk sehingga dilarang keras hinggap di hati seorang pelajar.

            Ada sebuah kisah seputar pertanyaan yang berbahaya ini. Zaman dulu, proses belajar-mengajar di pondok pesantren tidaklah berbentuk madrasah seperti sekarang. Dulu sistemnya adalah ngaji bandongan dan sorogan. Pada suatu waktu, ketika KH. Abdul Karim, muasis Pondok Pesantren Lirboyo sedang membacakan kitab di hadapan santri-santri beliau, ada seorang santri yang spotan bertanya dalam hatinya; kenapa setiap membaca makna isim dhomir beliau tidak menyertakan marji’nya? Mungkin santri tadi adalah santri baru yang belum mengetahui ciri khas membaca kitab KH. Abdul Karim. Lalu tiba-tiba KH. Abdul Karim mengatakan bahwasanya dhomir itu letaknya di hati, maka hanya orang yang tidak punya hatilah yang tidak mampu mencari marji’ dhomir.

           Pertanyaan santri tadi adalah hal yang wajar ditemui dalam hati seorang santri. Banyak santri yang memunculkan pertanyaan-pertanyaan serupa ketika mendengar pembacaan ma’na atau penjelasan dari guru yang menurut santri tersebut tidak pas. Itu adalah sebuah pertanyaan yang sangat sepele namun dampaknya sangatlah besar. Kemarahan guru. Padahal dalam konsep islam, ilmu seorang murid tidaklah akan bermanfaat kecuali dengan ridha sang guru. Maka adalah suatu kehancuran apabila seorang murid membuat marah sang guru.

            Pertanyaan yang menghancurkan tadi pada sejatinya bermula dari keraguan seorang murid akan kredibilitas keilmuan sang guru. Bentuknya pun bermacam-macam, seperti ‘kenapa santri dilarang membawa hp, merokok di bawah umur, berambut gondrong, dan seterusnya’, ‘kenapa juga santri harus menghafal nadzom dan pelajaran yang belum tentu dipahaminya atau kemungkinan besar akan dia lupakan, dan seterusnya,’ yang intinya adalah keraguan murid akan wejangan gurunya.

Secara logis dapat ditarik kesimpulan, bagaimana seorang murid akan mendapatkan ilmu yang bermanfaat kalau dia ragu kepada gurunya sendiri? Ini bagaikan seorang musafir yang tersesat lalu bertanya arah jalan yang benar pada seseorang. Namun si musafir sendiri tidak mempercayai orang tersebut. Maka semakin tersesatlah ia.

Maka dari itu seorang pelajar lebih-lebih seorang santri hendaknya senantiasa manut kepada gurunya. Hendaknya ia menjaga tubuh dan hatinya dari hal-hal yang dapat menghilangkan ridha gurunya. Karena santri yang bisa membuat bangga gurunya bukanlah santri yang cerdas, tapi santri yang sholeh.(TB)

Penulis : M. Irwan Zuhdi (Mahasantri Ma’had Aly Lirboyo)

Ketika Mahasantri Lirboyo Mengajar Santri Papua

LirboyoNet, Bogor-Program Wajib Khidmah Pondok Pesantren Lirboyo terus berlanjut hingga saat ini. Program yang menjadi salah satu syarat  Mahasantri sebelum di Wisuda. Dan untuk pada  tahun ini adalah tahun kedua Ma’had Aly Lirboyo mengirimkan Mahasantri Semester 7-8 menjadi guru bantu di Pondok Pesantren Daarur Rasul.

“Pondok Pesantren Daarur Rasul berdiri pada tahun 2004. Latar belakang berdirinya Pondok Pesantren ini bermula dari seorang Kyai asal Bogor yang bernama KH. Ahmad Baihaqi yang tak lain adalah salah satu murid KH. Ma’sum Jauhari yang merupakan salah satu Masyayikh Lirboyo yang biasa di kenal dengan sebutan Gus Maksum. KH. Ahmad Baihaqi  telah melakukan dakwah sejak 1994 di Pulau Papua. Dari dakwahnya tersebut  tidak sedikit orang tua yang ingin anaknya mengenyam pendidikan agama Islam secara mendalam, hingga akhirnya beliau membawa anak-anak  dari papua tersebut ke Tanah Jawa untuk diajarkan agama Islam dan Pendidikan umum.”  Terang Abdurrohim Mahasantri Asal Brebes.

“Pondok pesantren yang semua santrinya orang papua ini, mempunyai kegiatan-kegiatan yang tak jauh berbeda dengan pesantren yang ada di indonesia pada umumnya. kegiatan dimulai dengan bangun pagi pukul 04:00 kemudian membaca wiridan sambil nunggu waktu shalat  subuh. Setelah shalat subuh membaca wirid wirdu latif sampai waktu duha, kemudian sarapan pagi.”  Terang Syarif Hidayatullah Mahasantri asal Sragen.

“Tepat Pukul 07:00  semua santri diwajibkan untuk mengikuti sekolah umum. Semua kegiatan pondok selesai sampai pukul 22:00, para santri di persilahkan untuk tidur sampai pukul 04:00.” Timpal Mahbub Mahasantri asal Cianjur.

“ Dan salah satu yang menarik  dari Pondok Pesantren Daarur Rasul selain semua santrinya berasal dari papua, pondok pesantren ini juga tidak memungut  biaya sama sekali.”  Terang Mahbub.

Semoga semua delegasi guru bantu yang disana bisa bermanfaat dan dimudahkan segala urusanya. (TB)