HomePojok LirboyoHaul Kedua KH. A. Idris Marzuki

Haul Kedua KH. A. Idris Marzuki

0 2 likes 1.7K views share

LirboyoNet -Kediri. Tanggal 09 Juni dua tahun silam, guru kita Al-Marhum Al-Maghfurlah KH. A. Idris Marzuki telah mendahului kita. Malam tadi (12/05) digelarlah haul yang kedua, memperingati dua tahun kepergian sang guru tercinta. Acara yang berlangsung khidmat di ndalem lama KH. A. Idris Marzuki, sebelah selatan masjid lawang songo Ponpes Lirboyo ini dihadiri oleh banyak tamu-tamu beberapa tokoh kiai. Seperti pengasuh Pondok Pesantren Ma’unahsari Bandar Kidul KH. Abdul Hamid Abdul Qodir, KH. Nur Muhammad Iskandar SQ, KH. Munif dari Jampes, dan kiai-kiai lain. Berkenan hadir pula dalam acara semalam, wakil gubernur Jawa Timur, Dr. Saifullah Yusuf, atau yang akrab disapa Gus Ipul.

Acara dimulai sekitar pukul 20.00 WIs (Waktu Istiwa’), diawali dengan pembacaan nama-nama yang hendak dikirimi doa, dilanjutkan pembacaan surat yasin yang dipimpin oleh pengasuh Ponpes Ma’unah Sari, KH. Abdul Hamid Abdul Qodir, serta langsung disambung dengan tahlil yang dipimpin oleh KH. A. Habibullah Zaini, salah satu pengasuh Ponpes Lirboyo.

Dalam sambutan atas nama keluarga, KH. Abd. Kafabihi Mahrus mengajak kembali kita untuk mengenang sosok KH. A. Idris Marzuki, kita semua tentu sangat terpukul atas kepergian beliau. “Kata kiai-kiai, ketika kita ditinggal Kiai Idris, ketika ada acara kurang berwibawa. Tumpang. Wibawa beliau sangat besar.” Tutur beliau. Beliau pula menambahkan, sosok kepemimpinan KH. A. Idris Marzuki yang sangat tawadhu’. “Dalam memimpin Ponpes Lirboyo, beliau sangat mengalah.” Tidak hanya hadir sebagai sosok pemimpin yang dapat diteladani, beliau, KH. A. Idris Marzuki menurut KH. Abd. Kafabih Mahrus adalah pribadi yang pandai srawung dengan orang lain, dan bisa diterima dimanapun. “Beliau bergaul sangat supel. Dekat dengan ulama dan pejabat. Sulit kita tiru” kenang beliau.

Gus Ipul juga menambahkan, tentang perlunya acara semacam haul dan majlis-majlis seperti ini. Majlis seperti ini menurut Gus Ipil adalah majlis ukhuwwah, majlis persaudaraan. “Inilah, cara lia menjaga Indonesia, menjaga umat, menjaga masyarakat.” Komentar Gus Ipul. Selain dalam rangka haul, momen semacam ini juga merupakan saat yang tepat untuk “memperkuat ikatan” dengan guru, menurut Gus Ipul. “Hadir kita semua disini, untuk hadir untuk mengenang (Kyai Idris), meniru (Kyai Idris).Gus Ipul menyambung, “Kita hadir disini, secara tidak sadar, bentuk kita terus tersambung kepada guru kita.”

 

Semoga Lirboyo diberi manfaat dan barokah, serta santri-santrinya minasshôlihîn wasshôlihât.” -KH. Abd. Kafabihi Mahrus.