Keutamaan Puasa Tarwiyah dan Arafah

Keutamaan Puasa Arofah & Tarwiyah

Sepuluh hari pertama bulan Dzulhijjah memiliki keistimewaan tersendiri. Sehingga pada hari-hari tersebut dianjurkan meningkatkan amal ibadah. Sebagaimana telah diisyaratkan dalam Alquran:

وَالْفَجْرِ وَلَيَالٍ عَشْرٍ

“Demi masa, dan (demi) malam yang sepuluh.” (QS. Al-Fajr: 1-2)

Syekh Nawawi Banten dalam tafsir Murah al-Labid, menafsiri ‘malam yang sepuluh’ dengan sepuluh hari pertama bulan Dzulhijjah. (Tafsir Murah al-Labid, II/628)

Salah satu ibadah yang sangat dianjurkan di awal bulan Dzulhijjah ialah ibadah puasa sunah, khususnya puasa di hari Tarwiyah (8 Dzulhijjah) dan hari Arafah (9 Dzulhijjah).

Keutamaan puasa pada dua hari tersebut telah disebutkan pada sebuah hadis:

صَوْمُ يَوْمِ عَرَفَةَ يُكَفِّرُ سَنَتَيْنِ مَاضِيَةً

“Puasa hari Arafah dapat menebus dosa setahun yang lalu.” (HR Ahmad, Muslim dan Abu Daud dari Abi Qatadah) (Al-Munawi, Faidh al-Qadir, IV/211)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.