HomeSantri MenulisKH. M. Anwar Manshur Muda adalah Pekerja Keras

KH. M. Anwar Manshur Muda adalah Pekerja Keras

0 1 likes 38 views share

KH. M. Anwar Manshur Ketika setelah menikah di usianya yang ke 24, beliau memulai bekerja dengan menjual singkong ke Jakarta.

Sampai suatu ketika kiriman singkong itu sampai ke Jakarta dalam keadaan busuk, akhirnya beliau mengalami kerugian.

Lalu beliau dipanggil ayahandanya KH. M. Manshur Anwar. Dengan kasih sayang, sang ayah menasehati kiyai Anwar,

“Wes toh war ngajio ae. Sampean nyambut gawe gak ngaji blas, ngajio wae.” (Sudahlah war, mengaji saja, kamu bekerja keras tidak mengaji sama sekali, mengaji sajalah). tutur beliau kepada putranya.

Kiyai Anwar menuruti dawuh ayahanda beliau dengan mengaji sambil nyambi membuka toko kecil-kecilan yang dibuatkan oleh mertua beliau KH. Mahrus Aly di depan ndalem beliau (kiyai Anwar).

Kalimah atau nasehat yang  sering diuntaikan kiyai Anwar kepada santri-santri adalah mengaji. “Bagaimanapun keadaan di rumah, seorang santri harus mengaji. Bekerja hanyalah sebagai perantara.”

 

Penulis  Agus Ahmad Bihar Isyqi, keponakan KH. M. Anwar Manshur, tinggal di Paculgowang Jombang.