Khotbah Jumat: Amar Makruf Nahi Mungkar

أَلْحَمْدُ لله الَّذِيْ جَعَلَ الْأَمْرَ بِالْمَعْرُوْفِ وَ النَّهْيَ عَنِ الْمُنْكَرِ مِنْ أُصُوْلِ الدِّيْنِ وَ أَكَّدَهُمَا بِقَوْلِهِ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ أَعُوْذُ بِالله مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ وَلْتَكُنْ مِنْكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلّاَ الله أَلْمَلِكُ الْحَقُّ الْمُبِيْنُ وَ أَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ صَادِقُ الْوَعْدِ الْأَمِيْن وَ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ عَلَى سَيَّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِهِ وَ صَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ  أما بعد أَيُّهَا الْحَاضِرِيْنَ اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Hadirin Jamaah Jumat yang dimuliakan Allah..

Marilah kesempatan ini kita gunakan untuk meningkatkan iman serta ketakwaan kita kepada Allah Ta’ala, Tentunya dengan melaksanakan segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Termasuk dalam kategori perintah adalah melaksanakan amar makruf nahi mungkar sesuai dengan jalur yang telah ditentukan, baik dalam Alquran atau pun hadis, melalui arahan-arahan dari para ulama kita. Karena melalui arahan para ulama, baik melalui kitab-kitabnya atau pun petuah-petuahnya, kita akan benar-benar mengetahui porsi yang pas untuk diamalkan dalam kehidupan sehari-hari.

Hadirin Jamaah Jumat yang dimuliakan Allah..

Agar kita tidak terjebak dalam kekeliruan pada pengamalan amar makruf nahi mungkar, sudah sepatutnya kita mengetahui prinsip-prinsipnya dan arahan para ulama dalam kaitannya dengan posisi kita.

Prinsip paling mendasar dalam hal ini adalah sabda baginda nabi Muhammad saw.:

مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِّهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ وَمَنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ الْإِيْمَانِ

Artinya: “Barangsiapa diantara kalian melihat kemungkaran, maka hendaknya ia menghilangkannya dengan tangannya. Jika ia tidak mampu, maka dengan lisannya. Orang yang tidak mampu dengan lisannya, maka dengan hatinya. Dan dengan hati ini adalah lemah-lemahnya iman.” (HR. Muslim)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.