HomeArtikelKhotbah Jumat: Mari Tebarkan Kebaikan

Khotbah Jumat: Mari Tebarkan Kebaikan

0 4 likes 273 views share

ألسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ لَهُ الْحَمْدُ كُلُّهُ وَ لَهُ الْمُلْكُ كُلُّهُ وَ بِيَدِهِ الْخَيْرُ كُلُّهُ وَ إِلَيْهِ يَرْجِعُ الْأَمْرُ كُلُّهُ وَأَشْهَدُ أَنْ لَاإِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَاشَرِيْكَ لَهُ فِيْ ذَاتِهِ وَ أَسْمَائِهِ وَصِفَاتِهِ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ أَفْضَلُ مَخْلُوْقَاتِهِ أَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى أَلِهِ وَ أَصْحَابِهِ الْمُقْتَدِيْنَ بِهِ فِيْ كُلِّ حَالَاتِهِ. أما بعد:
فَيَا عِبَادَاللهِ أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَتَزَوَّدُوْا فَإِنَّ خَيْرَالزَّادِ التَّقْوَى فَقَالَ اللهُ عَزَّ مِنْ قَائِلٍ: يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلًا سَدِيْدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَ مَنْ يُطِعِ اللهَ وَ رَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا

Hadirin Sidang Jumat Yang Berbahagia

Marilah kita senantiasa melatih diri untuk selalu meningkatkan ketakwan kita kepada Allah Ta’ala karena nikmat yang telah Dia berikan kepada kita semua. Nikmat masih bisa melaksanakan jamaah salat Jumat, masih diberi rahmat-Nya pada saat kita dalam keadaan terhimpit dan yang lain sebagainya. Terlebih kita telah diberi petunjuk dan memeluk agama Islam serta mengimani apa yang ada di dalamnaya. Sungguh sebuah nikmat yang  sangat luar biasa jika kita mau merenunginya. Sebab, petunjuk Allah merupakan kehendak-Nya yang tak bisa terlihat dan ditebak. Oleh sebab itu, patutlah jika kita selalu memuji-Nya dengan kata yang agung sebagai tanda syukur kita pada-Nya.

Sidang Jumat Yang Dimuliakan Allah..

Kita hidup di dunia ini tidak bisa lepas dari membutuhkan sesama, artinya kita adalah mahluk sosial yang membutuhkan  satu sama lain dalam berbagai halnya. Sementara itu, tidak bisa dipungkiri pula bahwa setiap individu memiliki karakter yang tidak sama. Oleh karena itu marilah kita ciptakan suasana yang sentosa serta sebisa mungkin untuk saling memaklumi satu sama lain; dengan tidak memancing kemarahan orang lain, menyebarkan aib-aib orang lain, menyebarkan berita yang bisa memicu konflik ataupun hal-hal tak terpuji lainnya. Sebaliknya, sebisa mungkin kita senantiasa membantu orang lain dengan sekuat kemampuan kita. Sebagai mana pesan baginda Nabi:

أَلْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لَا يَظْلِمُهُ وَ لَا يُسْلِمُهُ , مَنْ كَانَ فِيْ حَاجَةِ أَخِيْهِ كَانَ اللهُ فِيْ حَاجَتِهِ وَ مَنْ فَرَّجَ عَنْ مُسْلِمٍ كُرْبَةً فَرَّجَ

اللهُ عَنْهُ بِهَا كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَ مَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهْ اللهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Artinya: “Muslim satu dengan muslim lain adalah saudara, dia tidak boleh menzaliminya juga tidak boleh menjerumuskannya (kepada musuh). Barang siapa memenuhi kebutuhan saudaranya, maka Allah (pun) akan memenuhi kebutuhannya, dan barang siapa menghilangkan satu kesusahan dari seorang muslim (maka) Allah akan menghilangkan kesusahan dari kesusahan-kesusahan dihari Kiamat, dan barang siapa menutupi (aib) seorang muslim, maka Allah akan menutupi(aib)nya (kelak) dihari Kiamat”. (HR Muttafaq ‘Alaih, Sahih)

Itulah keharusan kita sebagi umat islam. Harus bisa menciptakan kerukunan. Jika dari saudara kita ada yang sedang tertimpa kesusahan, hendaknya sebisa mungkin kita membantunya. Sesama muslim adalah saudara. Sekuat mungkin, mari kita hindari hal-hal dapat memutus tali persaudaraan antar muslim.

Hadirin Jamaah jumat yang dirahmati Allah..

Hakikat hidup yang ideal menurut islam adalah seseorang yang selama diberikan umur panjang bisa menggunakannya untuk selalu melakukaan amal kebajikan.

Baginda Nabi bersabda:

خَيْرُالنَّاسِ مَنْ طَالَ عُمُرُهُ وَ حَسُنَ عَمَلُهُ

Artinya: “Manusia yang paling baik adalah manusia yang panjang umurnya serta bagus amalnya.” (HR. Ahmad dan Turmudzi)

Berbuat baik tidaklah harus pada hal-hal besar ataupun dengan harta banyak, dalam keadaan apapun sesungguhnya kita tetap bisa berbuat baik semisal: Menyingkirkan kerikil-kerikil tajam dari jalan, memunguti sampah yang berserakan, bahkan juga hanya dengan tersenyum menyapa kepada sesama.

أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ يَاأَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوا لَاتُلْهِكُمْ أَمْوَالُكُمْ وَلَا أَوْلَادُكُمْ عَنْ ذِكْرِ اللهِ وَمَنْ يَفْعَلْ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْخَاسِرُوْنَ. بَارَكَ اللهُ لِيْ وَ لَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ وَنَفَعَنَا وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اللآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ فَاسْتَغْفِرُوهُ إِنَّهُ هُوَ التَّوَّابُ الرَّحِيْمُ.

والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته