Khutbah Jumat: Syukur dan Sabar, Mana yang Utama?

Image 2021-12-02 at 17.17.31

Kali ini redaksi Lirboyo.net menayangkan teks Khutbah Jumat dengan tema Syukur dan Sabar, Mana yang Utama? Sembari bermuhasabah atas semua nikmat dan musibah yang keduanya bisa mengangkat derajat kita di sisi-Nya. Semoga dapat bermanfaat bagi jamaah jumat sekalian. Amin.

Khutbah I

الْحَمْدُللهِ الْقَوِيّ سُلْطَانُهْ. اَلْوَاضِحِ بُرْهَانُهْ. اَلْمَبْسُوْطِ فِى الْوُجُوْدِ كَرَمُهُ وَاِحْسَانُهْ. تَعَالَى مَجْدُهُ وَعَظُمَ شَانُهْ. خَلَقَ الْخَلْقَ لِحِكْمَهْ. وَطَوَى عَلَيْهَاعِلْمَهْ. وَبَسَطَ لَهُمْ مِنْ فَائِضِ الْمِنّةِ مَاجَرَتْ بِهِ فِى اَقْدارِهِ الْقِسْمَهْ. أَشْهَدُ أَنْ لَّا إلٰهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَه. اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى اٰلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ القِيَامَةِ. اَمَّا بَعْدُ فَيَاأَيُّهَا الْحَاضِرُوْنَ. اِتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوْتُنَّ اِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فِي الْقُرْاٰنِ الْعَظِيْمِ. أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِنْ شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ ۖ وَلَئِنْ كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ وَفِي أيَةٍ أَخَرَ وَقَلِيْلٌ مِنْ عِبَادِيَ الشَّكُوْرُ

Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah

Alhamdulillah, di siang yang mulia ini kita bisa bertatap muka lagi dalam kondisi yang sehat. Khatib berwasiat kepada diri khatib sendiri dan hadirin sekalian, agar selalu memupuk ketakwaan kita. Sebagai bentuk rasa syukur atas nikmat keimanan yang Allah berikan. Dan menjauhkan diri dari apa-apa yang dilarang-Nya.

Hadirin jamaah Jumat rahimakumullah

Rasa syukur kita yang paling besar atas nikmat Allah adalah nikmat berupa iman dan terjaga dari melakukan maksiat. Bersyukur kepada Allah menjadikan kita orang beriman, menghindarkan kita dari maksiat terbesar berupa kekafiran, kesyirikan, bid’ah dan macam maksiat lainnya. Belum lagi kenikmatan indrawi yang menjadi patokan umum dari kita, seperti nikmat hidup tenang, kecukupan harta, kedamaian keluarga dan sebagainya. Kita tidak mampu menghitung semua nikmat itu.

وَإِنْ تَعُدُّوا نِعْمَةَ اللَّهِ لَا تُحْصُوهَا ۗ إِنَّ اللَّهَ لَغَفُورٌ رَحِيمٌ

“Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, niscaya kamu tidak akan mampu menghitungnya.

Rasa syukur harus kita implementasikan dalam rupa tindakan nyata. Karena dengan demikian, kita seperti tengah mengikat semua nikmat tersebut agar tidak lepas lebih-lebih bisa bertambah. Syukur adalah pengagungan kita kepada Sang Pemberi nikmat dengan tidak berani-berani kepada-Nya dan mengkufuri nikmat-Nya.

Menurut Imam Al-Ghazali, paling tidak dari ungkapan syukur itu, kita tidak menjadikan anugerah nikmat tersebut sebagai alat untuk bermaksiat. Itulah standar syukur yang paling rendah versi beliau. Tidak menggunakan nikmat yang ada menjadi tunggangan dan tameng untuk bermaksiat.

Hadirin rahimakumullah

Di dunia ini selalu mempunya sisi lain yang berseberangan, ada hitam ada putih, ada gelap ada terang, begitu seterusnya. Seperti kata pepatah, roda selalu berputar. Yang di atas akan merasakan juga bagaimana berada di bawah. Begitulah pola kehidupan. Ujian, kesulitan dan musibah yang kita hadapi, sejatinya mengandung hikmah yang sangat besar jika kita mampu menghadapi dengan sabar.

Dari sini kita bisa mengambil kesimpulan, bahwa ketika nikmat yang diberikan Allah begitu banyak, kita selayaknya harus selalu mensyukurinya. Bagaimana cara bersyukur? Yakni dengan mentaati-Nya, menghindarkan diri dari semua yang dilarang, atau setidaknya, seperti yang diungkapkan Imam al-Ghazali, kita tidak memanfaatkan fasilitas kenikmatan tersebut sebagai alat untuk mendurhakai Allah swt.

Dan saat musibah hidup melanda pun, kita bisa pula mendapatkan nilai pahala dengan bersabar menghadapinya. Bisakah kita tetap bersyukur saat musibah mendera? Sebagian ulama berpandangan, bahwa syukur hanya bisa diaplikasikan pada suatu kenikmatan, tidak sebaliknya yakni musibah dan ketidak-nyamanan hidup. Sebab dalam konteks tersebut, tugas seorang hamba adalah sabar, bukan syukur.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.