Mengenang Sosok dan Perjuangan KH. Abdul Karim

Dalam haul KH. Abdul Karim (Mbah Manab) 25 Juni 2016 kemarin, KH. M. Anwar Manshur mengungkapkan sedikit kisah mengenang kembali kehidupan dan perjuangan Mbah Manab,

 

Naliko ting Bangkalan niku tasih kasb, tasih nyambut gawe. Naliko wayah panenan dateng Jember, golek panenan ting Jember. Akhir ipun kalih Mbah Kyai Kholil dipun coba, dipenging nyambut gawe. Dadi saking wangsul saking Jember dugi Stasiun Bangkalan niku dipapak kalih Mbah Kyai Kholil. ‘Oleh beras kang?’ (Nek nyeluk niku Kang Manab.) ’Nggeh’. Nggowo beras niku rong kandi. ‘Peneran kang, pitikku luwe.’ Dijaluk, disebar ting stasiun niku. Dipangan pitik sak stasiun. Mbasan berase telas yo pitike ra enek, lajeng Mbah Kyai paham mboten angsal kasab. Lajeng dijoli. ‘Wes, berasmu tak joli wit Bentis’. Berarti geh niku. Nek dahar nggeh (menawi) mboten godonge nggeh wohe.

Ketika masih di Bangkalan (nyantri kepada Syaikhuna Kholil) beliau masih sambil bekerja. Ketika tiba waktu panen, beliau pergi ke Jember. Akhirnya oleh Kyai Kholil diuji, dilarang untuk bekerja. Sepulang dari Jember, tiba di stasiun Bangkalan di hadang oleh Kyai Kholil. “Dapat beras kang?” “Nggeh”. Beliau membawa beras dua karung. “Kebetulan kang, ayamku lapar.” Berasnya diminta, lantas di sebar di stasiun Bangkalan. Dimakan oleh ayam-ayam yang berada di stasiun. Anehnya, ketika beras tesebut habis dimakan, ayam-ayam itupun tiba-tiba menghilang. Akhirnya Mbah Manab memahami kalau beliau dilarang bekerja. Beras tersebut akhirnya ditukar, “Sudah, berasmu aku tukar mengkudu.” Berarti, yang beliau makan hanya itu. Jika tidak daun mengkudu, buahnya.

 

Dadi ting Lirboyo niku ceritane ngeten, dadi riyen niku mantan lurah Lirboyo niku wong Solo tiang sae. Nyuwun dateng Mbah Yai Soleh supados salah setunggale putrane dipun panggenaken Lirboyo. Akhir ipun Mbah Soleh dateng mriki, di istikhorohi, sae. Jane Mbah Kyai niku nyuwune ting Kemuning. Tapi mergo gersang niku mboten angsal. Gersang, saestu. Mboten kenek damel pondok. Akhire dipun seleh mriki. Wong mriki niku taseh mboten karu-karuan polahe. Lirboyo niku ngoten asale. Lajeng dipun boyong mriki, didamel aken omah. Omahe niku gedek, sing digedeki mung separo, sing separo dereng. Mbah Kyai Abdul Karim dipun pindah mriki. ‘Wes kang, niki umah sampean’ Digawani sego sak cething. Niku nembe telung ndino Mbah Nyai dipun boyong mriki. Niku sak ngertos kulo ngoten. Critane ibu kulo ngoten. Telung dino Mbah Nyai dipun boyong mriki, niku nggeh namung ngoten niku thok. Omahe niku dereng onten napa-napane namung gedeke separo. Nggeh mpun namung ngoten niku.”

Jadi sejarah beliau di Lirboyo itu ceritanya seperti ini, dahulu mantan lurah Lirboyo adalah orang Solo dan termasuk orang salih. Meminta kepada Mbah Soleh (Banjarmelati) agar salah satu putranya ditempatkan di Lirboyo. Akhirnya Mbah Solehpun berkunjung ke Lirboyo, di istikhorohi, hasilnya baik. Sebenarnya Mbah Manab meminta ditempatkan di Kemuning. Tapi karena tempatnya gersang jadi tidak diperbolehkan. Tanahnya gersang, tidak bisa didirikan pondok. Akhirnya ditempatkan di sini (Lirboyo). Warga Lirboyo ketika itu masih tidak karu-karuan kelakuannya. Akhirnya di pindahkan di sini dan dibuatkan rumah. Rumahnya terbuat dari gedek, dan yang digedeki hanya separuh saja. Yang separuh tidak diapa-apakan. KH. Abdul Karim dipindahkan disini, “Wes kang, ini rumah anda” dibekali nasi satu cething. Tiga hari kemudian barulah Bu Nyai Dhomroh dipindahkan kesini. Setahu saya seperti itu. Sesuai cerita ibu saya. Tiga hari Bu Nyai dipindahkan ke sini rumahnya belum ada apa-apanya. Hanya rumah gedek separuh. Hanya seperti itu saja.

 

Dadi ting Lirboyo niku ontene namung ngaji thok, mboten ngertos nopo-nopo. Mbah Kyai Abdul Karim niku kalih duit mawon mboten ruh. Ngertos kulo ngaten, kulo niku taseh cilik, niku kulo saking Jombang asale, ting Lirboyo niki mangke nek ajeng wangul pamitan Mbah Kyai Abdul Karim niku mangke dituduhi. ‘Iki piro?’ Taseh enggal-enggale duit Republik Indonesia. Nek sek abang niku sak rupiah, nek sing biru niku sak ringgit. Rong Rupiah setengah. Kulo matur, ‘Niki setunggal rupiah, niki sak ringgit’ Dadi mboten ngertos, namung didekeaken Dalalil niku. Sing abang di wor abang. Sing biru di wor biru. Niku Mbah Yai Abdul Karim, ora ngerti blas karo duit.”

Di Lirboyo (Mbah Manab) hanya mengaji saja. Tidak tahu menahu apa-apa. KH. Abdul Karim dengan uang saja tidak tahu, setahu saya ketika masih kecil. Saya asalnya dari Jombang. Di Lirboyo ketika hendak pulang berpamitan dengan KH. Abdul Karim diperlihatkan (ditanyai), “Ini (uang) berapa?” ketika itu masih baru keluar uang Republik Indonesia, yang berwarna merah nilainya satu rupiah, dan yang berwarna biru nilainya satu ringgit, dua setengah rupiah. Saya jawab, “Ini satu rupiah, yang ini satu ringgit”. Jadi beliau tidak faham dengan uang. Uangnya disisipkan dalam kitab Dalail, yang berwarna merah dicampur merah, dan yang berwarna biru dicampur dengan biru. KH. Abdul Karim tidak tahu sama sekali dengan uang.

 

Mbah Yai Abdul Karim termasuk qona’ahe, niku. Kepingin tempe niku, tempe niku regane mung sak cetheng. Niku dipertahankan ngantos telung tahun nembe tumbas tempe goreng. Mergo nopo? Ngeker syahwat. Ojo sampe kekarepane dituruti. Jane umpamane tuku geh kuat, tapi di mpet. Ojo sampe kekarepane nafsu dituruti. Niku sampe telung tahun nembe tumbas tempe.”

KH. Abdul Karim termasuk sangat qona’ah. Pernah menginginkan makan tempe tapi tidak dilakukan sampai tiga tahun baru membeli tempe goreng. Padahal tempe harganya hanya satu cetheng. Karena apa? Mengekang syahwat. Jangan sampai keinginannya dituruti. Sebetulnya, beliau mampu membelinya, namun ditahan. Jangan sampai keinginan nafsu dituruti.

 

Qona’ah ipun mbah Kyai Abdul Karim niku, nek kaleh dunyo mboten sumerap. Nek dahar niku, kulo taseh sumerap, kulo menangi sekedap. Mbok bilih Bu Fathimah ibune Gus Huda niku taseh menangi katah (Sore itu KH. Nurul Huda Ahmad hadir di majlis haul). Dadi namung disediani sak piring, kulo kelingan niku. Jangane ting mangkok niku, lajeng sukani tempe kaleh tahu. Niku mboten di dahar sedoyo, di dahar sebagian lajeng mangke lintune diparingake kendil disukani tuyo dipakakne weduse. Sebab weduse niku wedus poan. Dadi poane di unjuk lajeng segane sebagian di wehne ting weduse. Niku taseh kelingan kulo. Riyen gadah kurungan ageng niko, damel ngurungi wedus.

Sifat qona’ah KH. Abdul Karim, beliau tidak mengerti dengan dunia. Kalau makan,-Dulu saya pernah melihat- disediakan piring, saya ingat. Sayurnya diletakkan di mangkok, lantas diberi tempe dan tahu. Tidak dimakan semuanya. Dimakan sebagian, yang sebagian diberikan kepada kambing beliau. karena kambing beliau kambing perah, air susunya di minum, dan nasinya sebagian untuk memberi makan kambing. Saya masih ingat. Dulu beliau mempunyai kurungan besar untuk mengurung kambing.

 

“Dados ting mriki niku namung sedino sewengi, ngopeni santri, ngaji. Sing ngatur ma’isyah Mbah Nyai Dhomiroh. Ngantos tumbas tanah-tanah sing sak niki dipanggeni Mbah Kyai Marzuqi, Mbah Kyai Mahrus, Gus Imam, niku sedoyo Mbah Nyai. Mbah Kyai mboten ngertos nopo-nopo. Entene namung ngopeni santri. Mulai subuh ngantos dhuhur niku ngaji. Mangke dawuhe mak niku jam rolas nopo jam pinten wangsul, ganti mulang anake ting ngomah. Sonten mantun dhuhur terus budal maleh ting masjid ngaji, ngantos ashar. Ba’da ashar wangsul. Mari isya’ ngaji ngantos jam rolas ndalu. Ontene namung ngoten. Dawuhe Mbah Mahrus nalikone anyar-anyare dados mantu niku nate mirsani, dados Mbah Kyai Abdul Karim niku kundur saking masjid jam rolas niku mboten sare, lajeng tahajjud ngantos subuh. Dadi mboten nate sare.”

Jadi disini (Lirboyo) sehari semalam hanya mengurusi santri, dan mengaji. Yang mengatur kehidupan sehari-hari Bu Nyai Dhomroh (Istri beliau). Sampai membeli banyak tanah yang sekarang menjadi kediaman Mbah Kyai Marzuqi, Mbah Kyai Mahrus, Gus Imam. Itu semua Bu Nyai. Mbah Kyai tidak tahu menahu apa-apa. Yang ada hanya mengurusi santri. Mulai subuh sampai dhuhur mengaji, nanti -menurut ibu saya- jam dua belas atau entah jam berapa pulang. Bergantian mengajar putra-putri beliau di rumah. Sore setelah dhuhur kembali berangkat mengaji lagi di masjid sampai asar. Setelah asar pulang. Setelah isya’ mengaji sampai jam dua belas malam. Hanya seperti itu. Menurut cerita Mbah Mahrus ketika masih baru menjadi menantu KH. Abdul Karim, beliau (KH. Mahrus ‘Aly -Red) pernah melihat, jika KH. Abdul Karim pulang dari masjid jam dua belas malam tidak lantas tidur. Akan tetapi lantas bertahajjud sampai subuh. Jadi, (Mbah Kyai Abdul Karim) tidak pernah tidur.[]

Haul KH. Abdul Karim; Sejenak Mengenang Kembali Sosok Beliau

KH. Abdul Karim yang dulu biasa dipanggil Mbah Manab, guru kita semua, beliau merupakan pendiri Pondok Pesantren Lirboyo. Beliau dilahirkan di Dusun Banar, Desa Deyangan, Kec. Mertoyudan, Magelang pada tahun 1856, dan wafat pada hari senin ba’da zuhur tanggal 21 Ramadan 1374 H, atau 1954 M. Memang sudah enam puluh dua tahun sejak beliau wafat, namun dengan digelarnya acara semacam haul ini, kita dapat mengenang kembali sosok yang kita teladani tersebut. Serasa beliau kembali hadir di tegah-tengah kita. “Mugi-mugi barokah kito haul, kito sedoyodipun paringi barokah uripe, barokah keluargane, barokah sedayane.” (Semoga dengan berkah kita mengadakan haul, kita semua diberikan kehidupan yang berkah, keluarga yang berkah, dan segalanya diberkahi.) Demikian mengutip doa KH. M. Anwar Manshur.

Sore kemarin (25/06) atau bertepatan dengan 20 Ramadan 1437 H, kembali diperingati haul KH. Abdul Karim dan dzuriyah Ponpes Lirboyo lain. Dalam haul ini hadir dzuriyah-dzuriyah KH. Abdul Karim baik putra maupun putri. Untuk dzuriyah putri disediakan tempat di serambi keramik, bawah kantor sekretariat Ponpes Lirboyo. Seperti biasanya haul dilaksanakan setelah jama’ah salat asar di Masjid Lawang Songo Ponpes Lirboyo. Sebelum acara haul, tak lupa digelar khataman Alquran di maqbaroh Ponpes Lirboyo. Banyak alumni dan santri yang hadir dalam acara sore kemarin. Ada santri kilatan, alumni yang sengaja datang dari rumah masing-masing, dan santri yang masih bersomisili di Ponpes Lirboyo. Mereka memadati area Masjid Lawang Songo hingga membeludak membanjiri sekitar area masjid, seperti halaman ndalem dan maqbaroh. Dari halaman ndalem sudah disediakan layar, jadi mereka yang hadir bisa tetap khidmat mengikuti jalannya prosesi haul.

Diawali dengan pembacaan Tahlil dan surat Yasin yang dipimpin oleh KH. Nurul Huda Ahmad, lalu dilanjutkan dengan mengenang sejarah kehidupan KH. Abdul Karim. KH. Anwar Manshur mengisahkan sedikit tentang riwayat KH. Abdul Karim, pendiri Ponpes Lirboyo. Di mata beliau, KH. Abdul Karim, atau Mbah Manab adalah sosok yang sangat qona’ah, dan sangat perhatian kepada santri-santrinya. Beliau mengaji sejak subuh hingga tengah malam. Dan malam beliau tidak tidur, akan tetapi beribadah kepada Allah SWT, “Dawuhe Mbah Mahrus nalikone anyar-anyare dados mantu niku nate mirsani, dados Mbah Yai Abdul Karim niku kundur saking masjid jam rolas niku mboten sare, lajeng tahajjud ngantos subuh.” (Menurut penuturan KH. Mahrus ‘Aly ketika baru saja menjadi menantu KH. Abdul Karim, beliau pernah melihat sendiri KH. Abdul Karim pulang mengaji dari masjid jam dua belas malam lantas tidak tidur. Akan tetapi bertahajjud hingga datang subuh.) Selain itu, beliau merupakan pribadi yang sangat istiqomah, KH. Abdullah Kafabihi Mahrus menggambarkan sosok beliau, “Saya ingat apa yang dikatakan oleh orang tua saya, Mbah Kyai Abdul Karim itu orang yang sangat isiqomah mengaji. Mendahulukan pesantren itu luar biasa. Sampai tidak mengurusi dunia, tidak mengurusi apa-apa. Hanya santri itu, didoakan. Santri diwulang (diajar-Red) dan didoakan. Tidak diwulang saja tanpa doa, tidak didoakan saja tanpa diwulang. Tapi diwulang dan didoakan.” Beliau menambahkan, “Diantara pesan KH. Abdul Karim, beliau sangat mendorong santrinya ngaji. Mulang di rumah. Insya Allah kalau mulang, mengamalkan ilmu, insya Allah hidupnya tidak akan tersia-sia. Jadi thoriqohnya Lirboyo itu, ta’lim wa ta’allum, mulang ngaji dan mengamalkan ilmu, mengajarkan ilmu. Insya Allah kalau orang itu mengaji, mulang, mengamalkan ilmu, insya Allah barokahnya sampai ke anak turun.” KH. Marzuqi Dahlan (Mbah Marzuqi) pun demikian, di mata Kyai Anwar, Mbah Marzuqi sangat mementingkan ngopeni santri. “Dadi le ngopeni santri niku saestu. Ngungkuli ngopeni putrane. Mergo rumongso angsal amanat, ngopeni anake wong katah.” (Mbah Marzuqi dalam mendidik santri sangat bersungguh-sungguh. Lebih dari beliau mendidik putra-putranya sendiri.  Karena merasa mendapatkan amanat mengurusi anaknya banyak orang.)

Semoga kita senantiasa dapat meneladani beliau-beliau, dan mendapat ridho serta barokahnya. Tersisip dalam doa, untuk KH. Abdul Karim, KH. Marzuqi Dahlan dan KH. Mahrus ‘Aly, Al-fâtihah ……. []

KH. Abdul Karim: Sosoknya Yang Pendiam

Banyak saksi sejarah alumni-alumni sepuh yang pernah nyantri di Ponpes Lirboyo di era masa sugeng KH. Abdul Karim menuturkan kesan-kesannya tentang beliau. Menurut para alumni-alumni sepuh, memang KH. Abdul Karim adalah sosok yang sangat pendiam. Beliau jarang dawuh dan jarang sekali berkomentar apapun. Menegur santripun tidak dilakukan secara langsung, sesuai cerita yang sering dituturkan oleh KH. M. Abdul Aziz Manshur, beliau menegur seorang santri yang sering keluar malam cukup dengan menempelkan sebuah tulisan dibawah beduk. Beliau menulis, “Kulo mboten remen santri ingkang remen miyos”. Kurang lebih bila diterjemahkan, “Saya tidak suka santri yang senang keluar malam.” Dan terbukti cara tersebut efektif.

Prof. Dr. KH. Rofi’i, seorang alumni sepuh yang menjadi guru besar di Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta menuturkan bahwa sosok beliau, KH. Abdul Karim memang sangat pendiam. “Boleh dikata, hidup beliau itu hanya untuk dzikrullah dan ngaji. Selama dua puluh empat jam hidup beliau itu kalau tidak ngaji ya hanya ‘Allah.. Alhamdulillah… Alhamdulillah..’ (Untuk berdzikir. Red). Tidak pernah bicara yang lainnya.” Hal tersebut juga dibuktikan dari pengalaman para tamu-tamu yang sowan hendak menemui beliau, “Jadi misalnya sekarang ada tamu, lalu pingin ketemu. Setelah diterima ya ndak pernah diajak ngomong apa-apa. Beliau hanya ‘Alhamdulillah.. Alhamdulillah… Alhamdulillah…’(Berdzikir. Red). Yang bertanya paling-paling justru santri yang mendampingi beliau pada saat menerima tamu.”. Keterangan yang senada juga diungkapkan oleh KH. Sama’il dari Tulungagung, seorang alumni sepuh yang sempat menangi KH. Abdul Karim selama sembilan tahun. Sebagai catatan, KH. Sama’il mulai mondok di Ponpes Lirboyo sekitar tahun 1945 M. Menurut beliau, KH. Abdul Karim ketika mengaji jarang memberikan keterangan. Hanya cukup dimaknai saja. Pernah beliau ketika sowan kepada KH. Abdul Karim waktu itu, setelah beliau matur , KH. Abdul Karim hanya menjawab seperlunya. “Kiai, saya baru pulang dari rumah, KH. Abdul Karim hanya menaggapi dengan Nggeh lalu kembali diam” kenang beliau.

Di hari haul KH. Abdul Karim ini, semoga kita selalu mendapat percikan berkah dari beliau. Amin….[]

Hukum Zakat Dengan Uang

Berkembangnya zakat dengan uang tunai, dinilai lebih praktis, dan lebih tepat sasaran. Orang faqir miskin dan para mustahiq zakat lain jadi dapat lebih leluasa membelanjakan uang yang mereka terima untuk kebutuhan mana yang paling penting dan bermanfaat bagi mereka. Namun ternyata, dalam hampir semua madzhab empat, tidak memperbolehkan zakat model uang tunai. Zakat fitrah haruslah menggunakan makanan pokok daerah masing-masing. Dan zakat hewan ternak juga harus memakai hewan ternak. Di Indonesia katakanlah, makanan pokok jamak menggunakan beras, maka zakat fitrahpun otomatis memakai beras. Pendapat yang melarang zakat dengan uang tunai ini diutarakan oleh Imam Malik, Imam Syafi’i, dan Imam Ahmad. Bertendensikan hadis,

فرض رسول الله صلى الله عليه و سلم صدقة الفطر صاعا من تمر أو صاعا من شعير. رواه البخاي

Rasulullah SAW mewajibkan zakat fitrah dengan satu sha’ kurma, atau satu sha’ gandum.” (HR. Bukhari)

Ulama tidak berani menerjang teks hadis tersebut. Bahwa yang sebenarnya diwajibkan dalam zakat fitrah adalah sha’ (Ukuran untuk bobot 2, 75 kg.) dan bukan yang lainnya. Meskipun tidak memungkiri hikmah dibalik zakat adalah upaya pengentasan kemiskinan.

Namun ada pendapat dari Imam Hanafi yang memperbolehkan zakat dengan uang. Alasan bahwa hikmah untuk mencukupi kebutuhan fakir miskin lebih bisa terpenuhi dengan uang adalah salah satu motivasinya. Diriwayatkan dari Imam Al-Darquthni,

فرض رسول الله صلى الله عليه و سلم زكاة الفطر, وقال أغنوهم في هذااليوم. رواه الدرقطني

Rasulullah SAW mewajibkan zakat fitrah dan beliau bersabda;’Cukupilah mereka (dari meminta-minta) di hari ini.” (HR. Al-Darquthni.)

Namun menjadi catatan penting, kadar sha’ Madzhab Hanafi tidak sama dengan Madzhab Syafi’i, kadarnya sekitar 3,8 kg, atau ada yang mengatakan 3,25 kg. Jadi uang yang dikeluarkan harus sama dengan kadar tersebut.[1] Bagi yang hendak taqlid harus mengikuti aturan yang ada agar tidak terjadi talfiq (distorsi).

Syaikh Yusuf Al-Qardhawi dalam kitabnya mengatakan, “Kenyataannya, pendapat Imam Abu Hanifah lebih layak untuk zaman kita, lebih memudahkan umat manusia, dan lebih memudahkan dalam penghitungan. Apalagi jika disana terdapat badan atau organisasi yang mengurusi penerimaan dan pembagian zakat. Jika yang dikelola adalah benda (bukan zakat dengan nominal) maka akan menambah biaya dan kerepotan disebabkan pemindahan barang dari satu daerah menuju daerah sasaran, menambah biaya untuk menjaga kelayakan benda agar tidak rusak, dan biaya tambahan makanan dan minuman ketika barang zakat adalah binatang ternak.[2]

Namun lain lagi komentar dari Syaikh Muhammad bin Ahmad bin Umar Al-Syathiri setelah beliau sedikit menjelaskan beberapa perbedaan ulama tadi, “Tujuan saya menyebutkan pendapat-pendapat diatas (Tentang khilafiyah bolehkah zakat dengan uang) bukalah untuk berfatwa akan tetapi hanya mengabarkan saja. Dan bagi orang mukmin yang ingin berhati-hati, ketika berzakat dengan nominal juga sekaligus mengeluarkan zakat dengan makanan pokok (beras, dll) selagi mampu.[3]. Dari nada komentar beliau, seakan beliau tidak menganjurkan kita untuk menerjang naskah hadis diatas, dan mengikuti pendapat madzahib al-tsalatsah. Atau lebih amannya lagi jika terpaksa adalah mengeluarkan uang tunai dan benda sekaligus. Atau solusi lain jika dari pihak panitia sudah menyiapkan makanan pokok untuk zakat yang nantinya akan ditukar dengan uang tersebut di tempat.

Kita sebagai pelaku zakat harus tetap bijak menggunakan khilafiyah pendapat ulama. Berhati-hati dalam masalah agama lebih baik agar tidak salah dan terjebak. []

Lihat referensi lain:

  • Majmu’ Syarah Muhadzab hal. 588/6
  • Ibid hal. 91/6
  • Fiqhul Islam wa Adillatuh hal 62/3
  • Ibid hal 383/3
  • Fathul Mu’in dan I’anah Tholibin hal 224/2

 

 

[1] Fiqhul Islam wa Adillatuh hal 272/4

[2] Fiqh Zakat hal hal 805/2.

[3] Syarah Al-Yaqut Al-Nafis hal 284.

Ngalap Berkah; Khataman Muhadzab

LirboyoNet-Kediri. Kitab Al-Muhadzab, salah satu kitab yang “sangat kuning” warisan ulama besar asal Iran Syaikh Abu Ishaq Ibrahim bin ‘Aly bin Yusuf Al-Fairuzabady Al-Syairozy. Usia kitab ini hampir mencapai seribu tahun, terhitung sejak mulai ditulis tahun 455 H dan selesai tahun 469 H. Kitab ini merupakan salah satu kitab yang mengikuti pemikiran dan madzhab Imam Syafi’i yang terbilang awal. Kitab ini sudah ada sejak sebelum masa Imam Nawawi. Isinya juga sangat berbobot, karena menampilkan banyak khilafiyah dan silang pendapat antar murid-murid Imam Syafi’i, juga disertakan dalil permasalahan yang sedang diupas. Bagi kita yang hendak mendalami fiqh rasanya terlalu berat untuk mengkaji kitab ini, karena banyak qoul-qoul yang belum diseleksi dan di tarjih kembali. Belum memiliki kapasitas untuk sampai disitu rasanya. Namun dari sisi “keramat”nya, kitab ini telah banyak sekali berjasa, kitab ini adalah salah satu kitab Syafi’iyyah terpenting. Ketika itu, kitab ini dan karya besar Imam Haramain, Nihayatul Mathlab fi Dirayatil Madzhab menjadi rujukan utama. Tak salah jika kita ikut tabarrukan dengan mengaji kitab ini. Lihat saja prestasi dan pujian yang mengalir untuk kitab Muhadzab ini dan sang pengarangnya, tak terhitung banyaknya.  Gelar dan sebutan beliau “Al-Syaikh” dalam kitab-kitab Syafi’iyyah kurun selanjutnya bukan gelar sembarangan. Sang muallif Imam Abu Ishaq Al-Syairozi pernah langsung bermimpi berjumpa Rasulullah SAW, dalam mimpinya Nabi memanggil beliau dengan julukan “Syaikh”.  Beliau sangat zuhud dan menjauhi dunia. Beliau lebih memilih hidup sebagai orang faqir dan sederhana, padahal beliau adalah ulama besar dan menurut cerita pernah menjadi rektor di universitas paling bergengsi ketika itu, Madrasah Nidzamiyah. Saking sederhanaya kehidupan beliau, beliau tidak sempat menunaikan ibadah haji, karena memang tidak berkewajiban. Haji hanya wajib bagi orang yang memiliki kemampuan secara materi. Namun konon katanya, jika beliau sedang menjalankan salat, beliau seakan-akan sudah menghadap langsung dan melihat Kakbah. Pujian atas kitab Muhadzab karangan beliau juga sangat banyak, Syaikh Khalil bin Ahmad bin ‘Abdul A’la meriwayatkan yang sanadnya menurut cerita bersambung hingga Rasulillah SAW, “Barang siapa bersalawat kepadaku (Nabi-Red) tujuh puluh kali dan memohon kepada Allah dengan wasilah kitab Al-Muhadzab dan pengarangnya suatu hajat, maka Allah kabulkan baginya tujuh puluh dua hajat. Yang paling rendah adalah ampunan (maghfiroh)” demikian tertera dalam kitab Tadzkir An-Nas. Banyak ulama besar yang menjadikan kitab ini sebagai wirid dan wadzifah, dibaca setiap ashar untuk tabarruk.

Kemarin (22/06), setelah selama sebulan lebih dibacakan di serambi Masjid Lawang Songo Ponpes Lirboyo, akhirnya pengajian kitab Al-Muhadzab selesai. Dua “Fashl” terakhir kitab ini dikhatamkan oleh KH. M. Anwar Manshur. Dibacakan pula sanad atau mata rantai guru kitab ini hingga bersambung kepada sang pengarang, Imam Abu Ishaq Al-Syairozi. Kitab ini secara rutin dibacakan setiap hari, terhitung sejak pertengahan bulan Sya’ban kemarin secara bergantian oleh beberapa dzuriyah KH. Abdul Karim Ponpes Lirboyo. Secara berurutan sejak pagi hingga malam KH. A. Habibullah Zaini, KH. Atho’illah Sholahuddin Anwar, KH. Abd. Kafabihi Mahrus, Agus HM. Dahlan Ridhwan, dan Agus H. Ibrahim Ahmad Hafidz membacakan kitab ini. Sementara pembukaan dan penutupan langsung dipimpin oleh KH. M. Anwar Manshur, selaku ketua umum Badan Pembina Kesejahteraan Ponpes Lirboyo (BPKP2L), badan tertinggi di Ponpes Lirboyo.

Setelah khataman juga berlangsung mushofahah bersama para masyayikh. Sudah sejak beberapa tahun lalu, di serambi masjid Lirboyo secara rutin menggelar pengajian kilatan Ramadan untuk kitab-kitab besar. Pernah dibacakan sebelumnya, kitab Shohih Bukhori, Shohih Muslim, Tafsir Munir, dan Fathul Wahhab. Lalu di tahun ini dibacakan kitab Muhadazab. Sementara insya Allah menyusul ditahun mendatang akan dikaji kitab Al-Iqna’, sebuah kitab Syarah Matan Taqrib karangan Syaikh Khatib Al-Syirbiny yang mengupas permasalahan hukum seputar madzhab Syafi’iyah. Semoga kita senantiasa mendapat limpahan dan percikan berkah dari sang pengarang. Amin.[]

Lembaga Pendidikan Islam Salaf Berakidah Ahlussunnah Wal Jamaah