Tuntutlah Ilmu Sampai ke Ponpes Lirboyo

Oleh: Tgk. Mustafa Husen Woyla, S.Pd.I*

Lirboyo awalnya adalah nama sebuah desa terpencil yang terletak di Kecamatan Mojoroto, Kota Kediri, Jawa Timur. Dulu desa ini merupakan ‘sarang’ Partai Komunis Indonesia (PKI), penyamun dan perampok. Berkat kerja keras KH. Abdul Karim, seorang yang alim berasal dari Magelang Jawa Tengah berhasil mengubah semua tatanan masyarakat Komunis dan Kejawen menjadi masyarakat yang santun dan agamis, bermazhab ahlussunanh wal jamaah, dan berorganisasikan Nahdhatul Ulama (NU) lewat pendidikan pesantren salafiah.

Dengan model pembelajaran pesantren tradisional para kiai penerus KH. Abdul Karim telah berhasil mendidik puluhan ribu santri yang berilmu yang mumpuni sejak 1910 sampai sekarang. Pesantren Lirboyo sekarang (2014-Red.) dihuni oleh 13.000 ribu santri lebih yang terdiri dari 9 unit yakni PP HM Al Mahrusiyyah, PP Putri Hidayatul Mubtadi-aat (P3HM), PP Haji Ya’qub (HY), PP Haji Mahrus HM ANTARA, PP Putri Tahfizhil Qur’an (P3TQ), PP Putri Hidayatul Mubtadi-aat Al-Qur’aniyyah (HMQ), PP Darussalam, PP Murottilil Qur’an (PPMQ), PP Salafiy Terpadu Ar-Risalah (sekarang sudah bertambah dengan diresmikannya unit PP Al Baqoroh-Red.).

Kesembilan unit tersebut berada di bawah naungan pondok induk Lirboyo, kiai sepuh KH. M. Anwar Manshur yang berada dalam satu komplek dengan luas area 19 hektare. Sedangkan Yayasan Pendidikan Islam Tribakti (YPIT) berada di luar komplek, namun tidak jauh dari PP Lirboyo. Di samping itu Lirboyo juga memiliki lembaga otonom yang diberi kewenangan mengambil kebijakan membuat manajemen secara terpisah.

Kedatangan kami ke berbagai Pesantren di Jawa Timur pada Selasa, 20 Agustus 2014 berakhir sampai 18 September 2014 merupakan Program Badan Pembinaan Pendidikan Badan Dayah (BPPD) Provinsi Aceh yang diberi nama Magang/Kaderisasi Guru Dayah ke Jawa Timur. Kami semua beranggotakan 50 orang dari berbagai dayah di 23 kabupaten/kota di Aceh dan ditempatkan 10 orang perpesantren.

Adapun yang menjadi tujuan adalah Pesantren Tebuireng di Jombang, Pesantren Lirboyo di Kediri, Pesantren Sidogiri di Pasuruan, Pesantren Langitan di Tuban, dan Pesantren Asy-Syafi’iyah di Situbondo. Sementara saya dan teman-teman ditempatkan di Pesantren Lirboyo, Kediri, Jawa Timur.

Belajar kitab kuning
Sekilas Ponpes Lirboyo tidak berbeda jauh dengan pesantren pada umumnya di Aceh yakni belajar kitab turats (kitab kuning Arab gundul) dan menekankan aspek penanaman karakter terhadap santri, mulai bangun tidur sampai tidur kembali. Namun ketika diperhatikan metode belajar di Lirboyo ada yang berbeda dengan dayah-dayah di Aceh.

Umumnya, dayah atau pesantren di Aceh menerapkan metode guru aktif dengan cara guru membaca dan menjelaskan isi kitab, sementara santri hanya dituntut mendengar dan bertanya jika masih kurang jelas. Di Lirboyo, para santri dibagi dalam tiga tingkatan yaitu Ibtidaiyah, Tsanawiyah dan Aliyah. Pembagian tingkatan ini bukan berdasarkan umur, namun berdasarkan kemampuan. Maka tidak heran ada dosen, misalnya, yang duduk di kelas 4 Ibtidaiyah.

Jadwal atau waktu belajar di Ponpes Lirboyo pagi, siang dan malam. Jika dilihat dari kalender akademik pelajaran, jumlah alokasi waktu kegiatan belajar mengajar (KBM) formal (dalam kelas) 8 jam (60 menit perjam pelajaran). Dari 8 jam tersebut hanya 2 jam digunakan oleh mustahiq (guru) untuk menjelaskan pelajaran. Selebihnya guru hanya diam mengamati jalannya musyawarah (diskusi) santri dengan mengunakan metode bahtsul masail (pemecahan masalah) yang dipimpin oleh rais (ketua) yang dipilih secara bergiliran.

Kami pernah menguji kemampuan santri dari berbagai unit dan tingkatan dengan sistem random atas daya serap santri terhadap materi ajar. Hasilnya menakjubkan, kebanyakan santri mampu menjawab dengan tepat bahkan dengan menggunakan dalil yang dikutip dari berbagai matan kitabut turats (kitab kuning).

Visi misi Ponpes Lirboyo mendidik generasi berakhlak, beramal ikhlas dan berilmu benar-benar tercapai maksimal. Capaian itu kentara terlihat setelah kami amati selama seminggu melakukan kunjungan dan dialog dengan seluruh unsur di Ponpes Lirboyo mulai pengasuh, pengurus, guru, santri dan masyarakat sekitar.

Jika kita keliling komplek Ponpes Lirboyo, dengan sangat mudah menemukan para santri sambil berjalan mulut komat-komit mengahafal pelajaran yang sudah dirangkum dalam bait syair (nadham) dan duduk berdiskusi kelompok di berbagai sudut komplek pesantren. Benar-benar terlihat lingkungan para hamba ilmu yang sudah merasakan manisnya ilmu. Ada tiga metode andalan Ponpes Lirboyo yang sangat terkenal, yaitu metode musyawarah (diskusi), metode bahtsul masail (pemecahan masalah) dan metode sorogan (membaca kitab secara mendetail di depan guru).

Keberhasilan ketiga metode tersebut terbukti dengan ribuan penghafal bait atau syair nadham pelajaran seperti matan Al-fiah ibnu Malik dan Imrithi (Nahwu), Amsilatut Tasrifiyah (Sharaf), Sulam Munawwaraq (Mantiq), Jauhar Maknun (Sastra) dan Munadhamah Baiquniyah (hadis) dan sejumlah disiplin ilmu lain serta mampu memahami dengan mendalam isi kitab kuning. Inilah satu hal yang sangat langka di zaman sekarang. Remaja belasan tahun sudah berilmu dan mampu memahami dengan kitab ulama terdahulu secara mendalam.

Estafet kepemimpinan
Ada yang luar biasa dalam hal melanjutkan estafet kepemimpinan pesantren dengan cara mewajibkan anak para pengasuh pondok untuk mengaji di pondok pesantren atau tetap meneruskan di perguruan tinggi agama Islam. Ketika sudah mempunyai kapasitas yang mumpuni untuk memimpin kelanjutan pesantren, maka anak-anak kiai (Gus) akan membentuk dewan pembina untuk menampung aspirasi anak para kiai agar terhindar perpecahan antarsesama melalui musyawarah, mengedapankan persatuan dan bersikap ikhlas.

Beranjak dari itulah Ketua Dewan Pembina Lirboyo KH. M. Anwar Manshur memberikan kewenangan kepada anak kiai mendirikan unit lembaga otonom dengan manajemen yang berbeda untuk menampung semua aspirasi santri, tuntutan masyarakat serta menjawab kebutuhan zaman dengan syarat tetap mempertahankan kelestarian nilai salafiah dan paham ahlusunnah wal jamaah. Dari itulah lahir pondok terpadu salafiah modern dan Perguruan Tinggi Tribakti dan sejumlah lembaga otonom yang sudah saya singgung di awal.

Kurikulum Lirboyo wujud konkret Kurikulum Berkarakter 2013. Dalam sejarah panjang kurikulum pendidikan Indonesia sudah 12 kali mengalami perubahan sejak 1947 sampai 2013. Setiap ganti Menteri Pendidikan, ganti pula kurikulumnya. Sementara tumbal atau kelinci percobaan penerapan kurikulum adalah siswa yang terdiri dari seluruh generasi Indonesia. Akhirnya sampailah pada 2013 dengan berbagai evaluasi dan riset menyimpulkan, ternyata model kurikulum pendidikan berkarakter sebenarnya sudah diimplimentasikan di pesantren, termasuk di Ponpes Lirboyo, Kediri, Jawa Timur. Bahkan, lengkap dengan metode ajar modern dengan mengedapankan siswa aktif dan mendidik siswa mandiri. Jadi, tidak salah kalau guru-guru dayah di Aceh, juga menuntut ilmu sampai ke Ponpes Lirboyo.

*) Guru Dayah Darul Ihsan Abu Hasan Krueng Kalee, Aceh Besar. Peserta Program Magang Badan Pembinaan Pendidikan Dayah (BPPD) Aceh, ke Pesantren di Jawa Timur. Email: [email protected]

Tulisan asli artikel ini bisa dibaca di sini.

Grafik Santri Lirboyo Naik Pesat

LirboyoNet – Kata Baginda Nabi, “Mencari ilmu itu kewajiban bagi setiap muslimin dan muslimat.” Kalau kata Menteri Pendidikan dan Kebudayaan kita yang sekarang, Anies Baswedan, “Hal terpenting adalah memberikan pendidikan berkualitas kepada setiap orang Indonesia, baik kaya dan miskin, kota dan desa, agama apapun, suku apapun, semua wilayah provinsi tanpa terkecuali. Prinsip yang harus dipegang adalah bahwa sumber daya alam bukanlah kekayaan utama Indonesia. Kekayaan bangsa Indonesia adalah “manusia” Indonesia. Jika kita manusia Indonesia terdidik, tercerdaskan dan tercerahkan maka kita akan sejahtera, dan mendominasi dunia.”

Berbicara pendidikan di negeri ini tidak ada habisnya, apalagi jika mengulas kenapa sampai bertahun-tahun lamanya terjadi pengkotakan: pendidikan agama dan umum. Ya, begitulah. Maka ada baiknya kita merenungkan saja perkataan para bijak yang mengatakan bahwa sesungguhnya anak-anak bukanlah milik kita, mereka semata titipan dari Allah. Untuk itu, sudah menjadi kewajiban bagi orang tua atau walinya untuk mendidik mereka sesuai dengan yang telah Allah perintahkan. Jadi bisa dipastikan, adalah kesalahan bagi orang tua apabila anak-anaknya jauh dari ajaran Islam.

Sebagaimana yang sudah maklum, jika berbicara tentang pendidikan agama, selalu masih terkesan mereka yang memilih jalur pendidikan ini termasuk golongan nomor dua. Padahal, negara sendiri pun sejatinya tidak mendorong rakyatnya untuk belajar di sekolah umum: negara hanya menekankan belajar. Bukankah di pesantren juga termasuk belajar?

Dan alhamdulillah, ternyata masih banyak orang tua yang tidak termakan pola pikir tersebut. Setidaknya hal ini bisa dibuktikan dengan naiknya grafik jumlah santri Liboyo dengan pesat, semoga pesantren-pesantren lain juga demikian. Dari hasil pendataan terakhir, per 2 Dzulhijjah 1436 H./ 16 September 2015 M. kemarin, jumlah seluruh santri Lirboyo (termasuk unit dan cabang) sebanyak 16.839 santri. Angka ini naik 3.434 dari tahun lalu, karena jumlah santri Lirboyo tahun kemarin hanya 13.405 santri.

“…Semakin banyak santri itu semakin besar tanggungjawabnya. Kita jangan saling menyalahkan. Kalau kebetulan ada yang kurang sreg, mari kita bicarakan biar ketemu solusinya…” pesan Pengasuh Pondok Pesantren Lirboyo, KH. M. Anwar Manshur, kepada para pengurus dalam sebuah kesempatan. /-

Tempat Penyembelihan Hewan Kurban

Assalamu’alaikum wr wb.
Kang, di tempat saya banyak sekali dilakukan penyembelihan hewan kurban di rumah, bagaimanakah kejelasaan hukumnya? Terima kasih atas jawabannya.
Wassalamu’alaikum wr wb.
Ahmad Kurniawan

Admin – Waalaikumsalam warahmah wabarakah. Sebelum menjawab kiranya Kami perlu haturkan apresiasi kepada Anda, karena setidaknya Anda telah mampu bersikap kritis melihat apa yang terjadi di sekitar lingkungan tempat tinggal. Apalagi ini berkaitan dengan agama.

Bapak Ahmad, dalam pembagian kurban dan penyembelihannya tidak diatur dengan jelas dalam Alquran atau hadis, yang ada hanya kriteria orang yang menerima, sebagaimana terangkum di dalam Alquran (QS. Al-Hajj: 28 dan 36);

…فَكُلُوْا مِنْهَا وَأَطْعِمُوا القَانِعَ وَالمُعْتَرَّ … وَأطْعِمُوا البَائِسَ الفَقِيْرَ …
“Makanlah dari daging kurban dan berikanlah makan untuk القانِعَ yaitu orang fakir yang meminta dan المُعْتَرَّ yaitu orang yang meminta.” Dan juga hadis yang diriwayatkan oleh Hafid Abu Musa Al Ashfahani, bahwa sahabat Ibnu Abbas pernah menceritakan tentang tatacara kurban yang dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW. Daging kurban itu oleh Baginda Nabi diberikan kepada keluarganya sepertiga, sepertiganya lagi untuk tetangga dan fakir miskin, sedangkan sisanya Beliau sedekahkan untuk orang-orang yang meminta.

Sedangkan untuk masalah tempat tidak ada keterangan yang tegas. Namun para ulama membandingkannya dengan lokasi penyerahan zakat. Untuk masalah zakat sendiri masih terjadi perbedaan pendapat dikalangan ulama.

Menurut ulama Syafiiyyah yang masyhur, tidak diperbolehkan mengalokasikan pembagian zakat pada daerah lain dengan pertimbangan: Pertama, akan menimbulkan resah masyarakat yang ada di daerahnya atau cemburu karena merasa lebih berhak dari pada orang lain. Kedua, hadis tentang wasiat Rasul kepada sahabat Mu’ad bin Jabal ketika ditugaskan menjadi pemimpin di Yaman. Nabi bersabda: “Bahwasanya zakat diambil dari orang kaya tanah Yaman dan diserahkan kepada fakir miskinnya negara Yaman pula.” Dari sini jelas tidak boleh mengalihkan/mengalokasikan zakat pada daerah lain.

Sedangkan pendapat lain yang identik dengan tiga imam mazhab: Hanafi, Maliki, dan Hambali memperbolehkan pemindahan zakat, karena tidak ada ayat dan hadis yang jelas melarangnya dan melihat cakupan keumuman para penerima zakat dalam QS. at Taubah: 60, “Sesungguhnya zakat itu hanyalah untuk orang-orang fakir, orang miskin, amil zakat, yang dilunakkan hatinya (mualaf), untuk memerdekakan hamba sahaya, untuk membebaskan orang yang berhutang, untuk yang berada di jalan Allah dan untuk orang yang sedang di dalam perjalanan sebagai kewajiban dari Allah. Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.” Dalam ayat ini, Allah tidak membatasi tempat, yang penting orang yang kriterianya sama dengan yang ada pada ayat tanpa ada batasan tempat.

Lantas sejatinya yang dimaksud dengan memindahkan daging kurban itu dilihat dari mana? Menurut Imam Ar-Romli, sebagaimana keterangan yang ada pada Itsmidi al-Ainain, hal ini juga terjadi beda pendapat. Pertama, dilihat dari tempat orang yang berkurban. Artinya, tidak boleh disembelih di selain tempat/daerah orang yang berkurban. Dan kedua, boleh disembelih di tempat mana saja, namun dagingnya tidak boleh dibagikan pada tempat selain tempat penyembelihan. Begitulah, semoga membantu dan dapat dipahami serta diamalkan.

Pleno Pertama Pengurus Lirboyo

LirboyoNet – Demi tercapainya tujuan yang dicita-citakan, sebuah lembaga sangat memerlukan personil yang diberi tanggungjawab mengelola lembaga tersebut. Pun demikian dengan lembaga pondok pesantren yang notabene tugas dan tanggungjawabnya lebih besar.

Dan pada Jum’at malam kemarin, 17 September 2015, Badan Pembina Kesejahteraan Pondok Pesantren Lirboyo (BPKP2L) mereshuffle (karena ada pengurus yang karena satu dan lain hal tidak bisa melanjutkan berkhidmah) dan mengesahkan kepengurusan pondok Lirboyo Masa Khidmah 1436-1437 H./ 2015-2016 M. yang secara kelembagaan pengurus baru ini disahkan dengan Surat Ketetapan BPK P2L No: 01/PK-P2L I/IX/2015.

Hadir pada Rapat Pleno I malam itu diantaranya KH. M. Anwar Manshur, KH. Habibullah Zaini, KH. Nurul Huda Ahmad, beberapa dzurriyah muda keluarga besar Pondok Lirboyo dan juga seluruh pengurus yang dilantik.

Selain mengesahkan pengurus baru, agenda Sidang Pleno I tersebut juga pembacaan Laporan Pertanggungjawaban Pengurus Bulan Ramadhan Pondok Pesantren Lirboyo. ”…Dari jumlah 32 qori’ (ustad atau kiai yang membacakan kitab) telah dibacakan lebih dari 50 judul kitab yang diikuti oleh santri sebanyak 5.374 santri…” kata M. Akhlish Faqih selaku ketua Pengurus Bulan Ramadhan 1436 H.

Acara ditutup dengan tausiyah dan doa yang disampaikan Pengasuh Pondok Pesantren Lirboyo, KH. M. Anwar Manshur. ”…Sebagai sesama santri, karena saya juga bukan siapa-siapa, saya masih santrinya mbah sepuh, mari kita sama-sama berlomba dalam kebaikan. Mari kita sama-sama menjaga warisan mbah sepuh, mempertahankan pendidikan yang ada di dalam Pondok Pesantren Lirboyo…”, tambah beliau dalam tausiyahnya.

Hukum dan Tips Pre Wedding

Langsung saja.
Admin yang terhormat. Mohon maaf jika pertanyaan ini mengganggu aktivitas Anda dan sebelumnya saya ucapkan terima kasih jika pertanyaan ini nanti dijawab.

Begini, beberapa bulan lagi kebetulan saya mau melangsungkan akad pernikahan sekaligus dengan resepsinya. Saya ingin tahu, sebenarnya bagaimana sih hukum membuat foto pre wedding itu. Karena terus terang, keluarga besar seakan menuntut agar di kartu undangan nanti ada foto kami berdua.

Salam hormat saya, Ratna Kusbiantoro

Admin- Mbak Ratna yang Kami hormati, terima kasih juga atas kunjungan Anda pada website Kami. Mudah-mudahan apa yang ada dalam website ini bermanfaat bagi Admin dan juga para pembaca.

Mbak Ratna, dari cerita Anda tentang tuntutan dari keluarga besar tersebut , menjawab rumor bahwa dewasa ini dikesankan “lebih wah” jika dalam undangan apapun (terlebih pernikahan) terdapat foto si pengundang. Terlebih, foto itu dibuat dengan konsep yang unik dan dengan background yang menarik. Hal ini tentunya akan menjadi suatu sensasi tersendiri.

Terkait pertanyaan tentang bagaimana hukum membuat foto pre wedding, itu harus diperinci atau ditafsil, mbak. Karena memang proses pembuatan foto melibatkan kedua calon mempelai dan juga fotografer.

Pertama, bagi calon mempelai, hukumnya haram jika terdapat ikhtilat (percampuran laki-laki dan perempuan), terjadi kholwat (berduaan) dan kasyful aurat (membuka aurat). Dan kedua, hukum untuk fotografer adalah tidak boleh, karena hal itu menunjukkan sikap rela dengan kemaksiatan.

Meskipun jawabannya demikian, kiranya Anda perlu melakukan sedikit usaha lebih agar disamping berjalan sesuai agama, Anda juga bisa memenuhi tuntutan keluarga. Itu juga jika memang Anda masih ingin memenuhi tuntutan keluarga besar.

Hal yang perlu dilakukan adalah, Anda sebisa mungkin harus merayu keluarga supaya waktu akad nikah dimajukan. Setelah Anda resmi sebagai suami istri, Anda bisa membuat foto pre wedding. Selain itu, diusahakan fotonya jangan direkayasa dan nanti pada undangan Anda cantumkan tanggal akad nikahnya agar tidak menimbulkan penilaian negatif masyarakat.

Mungkin hanya itu, mbak. Semoga kita selalu dalam rahmat Allah SWT. Untuk referensinya bisa dilihat pada: Hasyiyyah Al-Jamal vol. IV hal. 125, Is’adurrafiq vol. II hal. 67, I’anah Al-Tholibin vol. I hlm. 272, Al-Majmu’ Syarh Al-Muhadzdzab vol. IV hlm.484, Bughyah Al-Mustarsyidin hlm. 199-200, Is’ad Al-Rofiq vol. II hlm. 50, Adab Al-Alim wa Al-Muta’allim hlm. 59-60, dan Bughyah Al-Mustarsyidin hlm. 126.

Lembaga Pendidikan Islam Salaf Berakidah Ahlussunnah Wal Jamaah