Bacaan Tawassul dan Tahlil Lirboyo

Sejak ratusan tahun yang lalu masyarakat kita sudah akrab dengan bacaan yang ada dalam acara tahlilan, boleh jadi terdapat banyak perbedaan kalimat yang dibaca dan jumlah pembacaannya. Tapi yang jelas semua memiliki tujuan yang sama, yakni mengirim pahala dari kalimat yang kita baca untuk arwah orang-orang yang terdahulu. Berikut kami cantumkan runtutan dari bacaan tahlil yang digunakan di Pondok Lirboyo yang mungkin lebih panjang dari tahlil kebanyakan.

إلَى حَضْرَةِ النَّبِيِّ الْمُصْطَفَى سَيِّدِنَا وَمَوْلاَناَ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ ثُمَّ إلَى حَضْرَةِ أبائهِ وَاُمَّهَاتِهِ وَذُرِّيَّاتِهِ وَإِخْوَانِهِ مِنَ النبيين واَلْمُرْسَلِيْنَ وَأَلِ كُلِّ وَأَصْحَابِ كُلِّ أَجْمَعِيْنَ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِ التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِإِحْسَانِ إِلَى ي الدِّيْنِ لَهُمُ الْفَاتِحَة

ثُمَّ إِلَى أَرْوَاحِ أَئِمَّةِ الْاَرْبَعَةِ الْمُجْتَهِدِيْنَ وَمُقَلِّدِيْهِمْ فِى الدِّيْنِ وَإِلَى حَضْرَةِ الْعُلَمَاءِ الْعَامِلِيْنَ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِيْنَ وَالْأَوْلِيَاءِ أَيْنَمَا كَانُوْا مِنْ مَشَارِقِ الْاَرْضِ اِلَي مَغَارِبِهَا بَرِّهَا وَبَحْرِهَا وَبِلَادِهَا وَجِبَالِهَا وَأَوْدِيَاتِهَا خُصُوْصًا اِلَي حَضْرَةِ السَّيِدِ الْقُطْبِ الرَّبَّانِيْ وَ الْعَارِفِ الصَّمَدَنِي الشَّيْخِ عَبْدِ اْلقَادِرِالجَيْلاَنِي رَضِيَ اللهُ عَنْهُم اَجْمَعِيْنَ أَعَادَ اللهُ عَلَيْنَا بِبَرَكَاتِهِمْ وَكَرَمَاتِهِمْ وَشَفَاعَتِهِمْ فِى الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ اَلْفَاتِحَة

ثُمَّ إلَى حَضْرَةِ آبَائِنَا وَآبَاءِ آبَائِنَا وَأُمَّهَاتِنَا وَأًمَّهَاتِ أًمَّهَاتِنَا وَاَجْدَادِنَا وَاَجْدَادِ اَجْدَادِنَا وَجَدَّاتِنَا وَ جَدَّاتِ جَدَّاتِنَا وَأَخْوَالِنَا وَخَالَتِنَا وَاَعْمَامِنَا وَعَمَّاتِنَا وَ مَشَايِخِنَا وَ مَشَايِخِ مَشَايِخِنَا وَجَمِيْعِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَات وَ الْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ الْاَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ مِنْ أُمَّةِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمْ خُصُوْصًا اِلَى حَضْرَةِ مَنْ كَانَتِ الْقِرَاءَةُ وَالتِّلَاوَةٌ لهم {فلان بن فلان} الفاتحة

لاَ إِلهَ إِلَّا اللهُ اَللهُ أَكْبَرْ وَلِلّهِ اْلحَمْدُ
بـــِــــسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ
قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ * اللَّهُ الصَّمَدُ لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَد * وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَد

لاَ إِلهَ إِلَّا اللهُ اَللهُ أَكْبَرْ وَلِلّهِ اْلحَمْدُ
بــــــِـسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ
قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ * مِن شَرِّ مَا خَلَقَ * وَمِن شَرِّ غَاسِقٍ إِذَا وَقَبَ * وَمِن شَرِّ النَّفَّـثاتِ فِى الْعُقَدِ * وَمِن شَرِّ حَاسِدٍ إِذَا حَسَدَ

لاَ إِلهَ إِلَّا اللهُ اَللهُ أَكْبَرْ وَلِلّهِ اْلحَمْدُ
بــِـــــسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ
قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ النَّاسِ * مَلِكِ النَّاسِ * إِلَهِ النَّاسِ * مِنْ شَرِّ الْوَسْوَاسِ الْخَنَّاسِ * الَّذِي يُوَسْوِسُ فِي صُدُورِ النَّاسِ * مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ

لاَ إِلهَ إِلَّا اللهُ اَللهُ أَكْبَرْ وَلِلّهِ اْلحَمْدُ
بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ * الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ * مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ * إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ * اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ * صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّين. أمِينْ

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ. الم. ذَلِكَ اْلكِتَابُ لاَرَيْبَ فِيْهِ هُدًى لِلْمُتَّقِيْنَ. اَلَّذِيْنَ يُؤْمِنُوْنَ بِالْغَيْبِ وَيُقِيْمُوْنَ الصَّلاَةَ وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُوْنَ. وَالَّذِيْنَ يُؤْمِنُوْنَ بِمَا أُنْزِلَ إِلَيْكَ وَمَا أُنْزِلَ مِنْ قَبْلِكَ وَبِالْاخِرَةِ هُمْ يُوْقِنُوْنَ. اُولئِكَ عَلَى هُدًى مِنْ رَبِّهِمْ وَاُولئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُوْنَ.
وَإِلهُكُمْ إِلهُ وَاحِدٌ لاَإِلهَ إِلاَّ هُوَ الرَّحْمنُ الرَّحِيْمُ اللهُ لاَ إِلَهَ اِلاَّ هُوَ اْلحَيُّ الْقَيُّوْمُ لاَتَأْخُذُه سِنَةٌ وَلاَنَوْمٌ. لَهُ مَافِى السَّمَاوَاتِ وَمَافِى اْلأَرْضِ مَنْ ذَالَّذِى يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلاَّ بِإِذْنِهِ يَعْلَمُ مَابَيْنَ أَيْدِيْهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ وَلاَيُحِيْطُوْنَ بِشَيْءٍ مِنْ عِلْمِهِ إِلاَّ بِمَا شَاءَ وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضَ وَلاَ يَؤُوْدُهُ حِفْظُهُمَا وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيْمُ.
لِلّهِ مَافِى السَّمَاوَاتِ وَمَا في اْلأَرْضِ وَإِنْ تُبْدُوْا مَافِى أَنْفُسِكُمْ أَوْ تُخْفُوْهُ يُحَاسِبْكُمْ بِهِ اللهِ فَيَغْفِرُ لِمَنْ يَشَاءُ وَيُعَذِّبُ مَنْ يَشَاءُ. وَاللهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ.
آمَنَ الرَّسُوْلُ بِمَا أُنْزِلَ اِلَيْهِ مِنْ رَبَّهِ وَالْمُؤْمِنُوْنَ. كُلٌّ آمَنَ بِاللهِ وَمَلاَئِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ لاَنُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِنْ رُسُلِهِ وَقَالُوْا سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا غُفْرَانَكَ رَبَّنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيْرُ. لاَيُكَلِّفُ الله نَفْسًا إِلاَّ وُسْعَهَا لَهَا مَاكَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَااكْتَسَبَتْ رَبَّنَا لاَتُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِيْنَا أَوْ أَخْطَأنَا رَبَّنَا وَلاَ تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِنَا رَبَّنَا وَلاَ تُحَمِّلْنَا مَالاَطَاقَةَ لَنَا بِهِ.

وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا (21 مرة)
أَنْتَ مَوْلاَنَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِيْن بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ
إِرْحَمْنَا يَاأَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ (21 مرة)

وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ عَلَيْكُمْ أَهْلَ الْبَيْتِ إِنَّهُ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. إِنَّمَا يُرِيْدُ اللهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيْرًا. إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِي يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ أمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمَا

أَللّهُمَّ صَلِّ أَفْضَلَ الصَّلاَةِ عَلَى أَسْعَدِ مَخْلُوْقَاتِكَ نُوْرِ الْهُدَى سَيِّدِنَا وَمَوْلاَناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدْ. عَدَدَ مَعْلُوْمَاتِكَ وَمِدَادَ كَلِمَاتِكَ كُلَّمَا ذَكَرَكَ الذَّاكِرُوْنَ. وَغَفَلَ عَنْ ذِكْرِكَ الْغَافِلُوْنَ

أَللّهُمَّ صَلِّ أَفْضَلَ الصَّلاَةِ عَلَى أَسْعَدِ مَخْلُوْقَاتِكَ شَمْسِ الضُّحَى سَيِّدِنَا وَمَوْلاَناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدْعَدَدَ مَعْلُوْمَاتِكَ وَمِدَادَ كَلِمَاتِكَ كُلَّمَا ذَكَرَكَ الذَّاكِرُوْنَ. وَغَفَلَ عَنْ ذِكْرِكَ الْغَافِلُوْنَ.

أَللّهُمَّ صَلِّ أَفْضَلَ الصَّلاَةِ عَلَى أَسْعَدِ مَخْلُوْقَاتِكَ بَدْرِ الدُّجَى سَيِّدِنَا وَمَوْلاَناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدْ. عَدَدَ مَعْلُوْمَاتِكَ وَمِدَادَ كَلِمَاتِكَ كُلَّمَا ذَكَرَكَ الذَّاكِرُوْنَ. وَغَفَلَ عَنْ ذِكْرِكَ الْغَافِلُوْنَ

وَسَلِّمْ وَرَضِيَ اللهُ تَبَارَكَ وَ تَعَالَى عَنْ سَادَتِنَا أَصْحَابِ رَسُوْلِ اللهِ أَجْمَعِيْنَ. وَحَسْبُنَا الله وَنِعْمَ الْوَكِيْلُ نِعْمَ الْمَوْلَى وَنِعْمَ النَّصِيْرُ. لاَحَوْلَ وَلاَقُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ

حَسْبُنَا الله وَنِعْمَ الْوَكِيْلُ نِعْمَ الْمَوْلَى وَنِعْمَ النَّصِيْرُ (33 مرة)
لاَحَوْلَ وَلاَقُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ (33 مرة)
أَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْم (33 مرة)

نَوَيْتُ الذِّكْرِ تَقَرُّبًا إِلَى اللهِ وَخُرُوْجًا مِنْ جَمِيْعِ الْمَعَاصِي أَفْضَلُ الذِّكْرِ فَاعْلَمْ أَنَّهُ لاَإِلهَ إِلاَّ اللهُ حَيٌّ مَوْجُوْدٌ لاَإِلهَ إِلاَّ اللهُ حَيٌّ مَعْبُوْدٌ لاَإِلهَ إِلاَّ اللهُ حَيٌّ بَاقٍ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وسلم

لاَإِلهَ إِلاَّ اللهُ (7/11/33 مرة)

لاَإِلهَ إِلاَّ اللهُ مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ الله
لاَإِلهَ إِلاَّ اللهُ مُحَمَّدٌ حَبِيْبُ الله
لاَإِلهَ إِلاَّ اللهُ مُحَمَّدٌ نَبِيُّ الله
لاَإِلهَ إِلاَّ اللهُ مُحَمَّدٌ خَلِيْلُ الله
لاَإِلهَ إِلاَّ اللهُ مُحَمَّدٌ صَفِيُّ الله
لاَإِلهَ إِلاَّ اللهُ مُحَمَّدٌ نُوْرُ الله
لاَإِلهَ إِلاَّ اللهُ مُحَمَّدٌ حُجَّةُ الله

أَللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ (45 مرة)

صَلَّى اللّهُ عَلَى مُحَمَّدٍ (45 مرة)
أَللّهُمَّ صَلِّ صَلَاةً كَامِلَةً وَسَلِّمْ سَلَامًا تَامًّا عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدِ نِالَّذِيْ تَنْحَلُّ بِهِ الْعُقَدُ وَتَنْفَرِجُ بِهِ الْكُرَبُ وَتُقْضَى بِهِ الْحَوَائِجُ وَتُنَالُ بِهِ الرَّغَائِبً وَحُسْنُ الْخَوَاتِمِ وَيُسْتَسْقَى الْغَمَامُ بِوَجْهِهِ الْكَرِيْمِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ فِى كُلِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ بِعَدَدِ كُلِّ مَعْلُوْمٍ لَكَ.
قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمْ : كَلِيْمَتَانِ حَبِيْبَتَانِ إِلَى الرَّحْمَنِ خَفِيْفَتَانِ عَلَى اللِّسَانِ ثَقِيْلَتَانِ فِى الْمِيْزَانِ :
سُبْحَانَ اللهِ وَبِحَمْدِهِ سُبْحَانَ اللهِ الْعَظِيْمِ (21 مرة)
يَا حَفِيْظُ يَا لَطِيْفُ يَا نَصِيْرُ يَا وَكِيْلُ يَا اَللهُ (21 مرة)

أَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى حَبِيْبِكَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدْ وَعَلَى الِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّمْ (2 مرة)

أَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى حَبِيْبِكَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدْ وَعَلَى الِهِ وَصَحْبِهِ وَبَارِكْ وَسَلِّمْ أَجْمَعِيْنَ. (اَلْفَاتِحَة….)

Doa Setelah Tahlil

أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ. اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. حَمْد الشَّاكِرِيْنَ حَمْدَ النَّاعِمِيْنَ، حَمْدًا يُوَافِيْ نِعَمَهُ وَيُكَافِئُ مَزِيْدَهُ. يَا رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ كَمَا يَنْبَغِيْ لِجَلَالِ وَجْهِكَ وَعَظِيْمِ سُلْطَانِك اللهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّد صَلَاة ً تٌنْجِيْنَا بِهَا مِنْ جَمِيْعِ الْأَهْوَالِ وَالْآفَاتِ وَتَقْضِى لَنَا بِهَا جَمِيْعَ الْحَاجَاتِ وَتُطَهِّرٌنَا بِهَا مِنْ جَمِيْعِ السَّيِّأَتِ وَتَرْفَعُنَا بِهَا عِنْدَكَ أَعْلَى الدَّرَجَاتِ وَتُبَلِّغُنَا بِهَا أَقْصَى الْغَايَاتِ مِنْ جَمِيْعِ الْخَيْرَاتِ فِى الْحَيَاتِ وَبَعْدَ الْمَمَاتِ.

اللهم َصَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ فِى اْلاَوَّلِيْنَ. وَصَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ فِى اْلآخِرِيْنَ. وَصَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ فِيْ كُلِّ وَقْتٍ وَحِيْنٍ. وَصَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ فِى الْملاَءِ اْلاَعْلَى اِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. اَللهُمَّ اجْعَلْ وَاَوْصِلْ وَتَقَبَّلْ ثَوَابَ مَا قَرَأْنَاهُ مِنَ الْفَاتِحَةِ وَسُوْرَةِ الْإِخْلَاصِ وَالْمُعَوِّذَتَيْنِ وَغَيْرِ ذَلِكَ وَمَا هَلَّلْنَاهُ وَمَا سَبَّحْنَاهُ وَحَمِدْنَاهُ وَمِنْ قَوْلِنَا حَسْبُنَ اللهُ وَنِعْمَ الْوَكِيْلُ وَلاَحَوْلَ وَلاَقُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ.
وَمَا قُلْنَاهُ مِنْ قَوْلِنَا لاَإِلهَ إِلاَّ اللهُ مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمْ.

وَمَا صَلَّيْنَاهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اَللَّهُمَّ اجْعَلْ ثَوَابَ ذَلِكَ كُلَّهُ هَدِيَّةً وَّاصِلَةً وَّرَحْمَةً نَازِلَةً وَبَربكَةً شَامِلَةً وَصَدَقَةً مُتَقَبَّلَةً اِلَى حَضْرَةِ سَيِّدِنَا وَحَبِيْبِنَا وَشَفِيْعِنَا وَقُرَّةِ أعْيُنِنَا وَمَوْلاَنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَإِلَى حَضْرَةِ أَبَائِهِ وَإِخْوَانِهِ مِنَ النَّبِيِّيْنَ وَالْمُرْسَلِيْنَ وَآلِ كُلِّ وَأَصْحَابِ كُلِّ أَجْمَعِيْنَ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِ التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِإِحْسَانِ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ.

وَإِلَى حَضْرَةِ الْأَئِمَّةِ الْأَرْبَعَةِ وَالْعُلَمَاِءِ الْعَامِلِيْنَ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِيْنَ وَحَسُنَ أُولَئِكَ رَفِيْقًا. خُصُوْصًا إِلَى حَضْرَةِ أَوْلِيَاءِ اللهِ تَعَالَى أَيْنَمَا كَانُوْا مِنْ مَشَارِقِ الْاَرْضِ إِلَى مَغَارِبِهَا بَرِّهَا وَبَحْرِهَا وَبِلَادِهَا وَجِبَالِهَا وَأَوْدِيَاتِهَا خُصُوْصًا اِلَى حَضْرَةِ سَيِّدِ الْقُطْبِ الرَّبَّانِيِّ وَ الْعَارِفِ الصَّمَدَنِيِّ الشَّيْخِ عَبْدِ الْقَادِرِ الْجَيْلاَنِي رَضِيَ الله عَنهُ أَعَادَ اللهُ عَلَيْنَا مِنْ بَرَكَاتِهِمْ وَكَرَمَاتِهِمْ وَشَفَاعَتِهِمْ فِى الدُّنْيَا وَالْآَخِرَةِ آمِيْن.
خُصُوْصًا خَاصَّةً إِلَى حَضْرَةِ آبَائِنَا وَآبَاءِ آبَائِنَا وَأُمَّهَاتِنَا وَأُمَّهَاتِ أُمَّهَاتِنَا وَاَجْدَادِنَا وَاَجْدَادِ اَجْدَادِنَا وَجَدَّاتِنَا وَ جَدَّاتِ جَدَّاتِنَا وَأَخْوَالِنَا وَخَالَتِنَا وَاَعْمَامِنَا وَعَمَّاتِنَا وَ مَشَايِخِنَا وَ مَشَايِخِ مَشَايِخِنَا وَجَمِيْعِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ الْاَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ مِنْ أُمَّةِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمْ. وَنَخُصُّ خُصُوْصًا خَاصَّةً إِلَى حَضْرَةِ مَنْ كَانَتِ الْقِرَاءَةُ وَالتِّلَاوَةُ بِسَبَبِهِ أَنْتَ تَعْلَمُ بِهِ وَبِاسْمِهِ (فلان بن فلان)

اَللَّهُمَّ اجْعَلْ ذَلِكَ فِدَاءً لَنَا وَلَهُ مِنَ النَّارِ وَحِجَابًا لَنَا وَلَهُ مِنَ النَّارِ وَسِتْرًا لَنَا وَلَه مِنَ النَّارِ اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهَ وَاسْتُرْ عُيُوْبَهُ وَتُبْ تَوْبَتَهُ وَتَقَبَّلْ اَعْمَالَهُ وَنَوِّرْ قَبْرَهُ وَاجْعَلِ الْجَنَّةَ مَأْوَاهُ وَمَدْخَلَهُ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ.

اَللَّهُمَّ اجْعَلْ قَبْرَهُ رَوْضَةً مِنْ رِيَاضِ الْجِنَانِ وَلاَ تَجْعَلْ قَبْرَهُ حُفْرَةً مِنْ حُفَرِ النِّيْرَانِ (3 مرة)

رَبَّنَا آتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلاَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ. وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. اَلْفَاتِحَة

Contoh-contoh pembacaan Tahlil:
Tahlil dan Doa
HAUL
Tahlil dan Doa | Memperingati 100 hari

Artikel lainnya:
HUKUM MELANTUNKAN DZIKIR SAAT MENGIRINGI JENAZAH

# BACAAN TAWASSUL DAN TAHLIL LIRBOYO
# BACAAN TAWASSUL DAN TAHLIL LIRBOYO

Baca juga:
275 CHANNEL YOUTUBE MENAYANGKAN HAUL KH. ABD. WAHAB HASBULLAH SECARA VIRTUAL

# BACAAN TAWASSUL DAN TAHLIL LIRBOYO
# BACAAN TAWASSUL DAN TAHLIL LIRBOYO


Niat dalam mencari ilmu

Sudah menjadi keharusan bagi seorang pelajar dalam niat mencari ilmu, untuk ikhlas mengharap ridho dari Allah, mencari kebahagiaan di akhirat, menghilangkan kebodohan diri dan orang lain, menghidupkan agama, serta melestarikan Islam. Karena Islam akan terus lestari jika pemeluknya memiliki pengetahuan.

Pentingnya Ilmu

Zuhud (tidak bergantung pada duniawi) dan takwa, tidak akan sah tanpa disertai dengan pengetahuan. Syaikh Burhanuddin menukil perkataan ulama berikut; “Orang yang tekun, beribadah tetapi bodoh, bahayanya lebih besar daripada orang alim tapi durhaka. Keduanya adalah penyebab fitnah di kalangan umat, yaitu bagi orang yang menjadikan mereka sebagai panutan dalam urusan agama.”

Dalam mencari ilmu, juga harus didasari niat untuk mensyukuri nikmat akal dan kesehatan badan. Jangan pernah terbesit niat supaya dihormati masyarakat, untuk mendapatkan harta dunia, atau agar mendapatkan kehormatan di hadapan pejabat atau yang lainnya.
Barang siapa dapat merasakan lezatnya ilmu dan nikmat mengamalkannya, maka dia tidak begitu tertarik dengan harta benda, terlebih milik orang lain.

Syeikh Imam Hammad bin Ibrahim bin Ismail As-shafar al-Anshari membacakan syairnya kepada Abu Hanifah;

من طلب العلم للمعاد – فاز بفضل من الرشاد
فيا لخسران طالبه – لنيل فضل من العباد

Artinya: “Siapa yang mencari ilmu untuk akhirat, tentu ia akan memperoleh anugerah kebenaran. Dan kerugian bagi orang yang menuntut ilmu hanya karena mencari kedudukan di masyarakat.”

Boleh menuntut ilmu dengan niat dan upaya mendapat kedudukan di masyarakat kalau kedudukan tersebut digunakan untuk amar makruf nahi munkar, dan untuk melaksanakan kebenaran, serta untuk menegakkan agama Allah. Bukan untuk mencari keuntungan diri sendiri, juga bukan karena keinginan hawa nafsu.

Hal itu perlu direnungkan oleh para pelajar, supaya ilmu yang mereka cari dengan susah payah tidak sia-sia. Oleh karena itu dalam mencari ilmu jangan punya niat untuk mencari dunia yang hina dan fana itu. Seperti kata sebuah syair: “Dunia ini lebih sedikit dari yang sedikit, orang yang terpesona padanya adalah orang yang paling hina. Dunia dan isinya adalah sihir yang dapat menulikan dan membutakan. Mereka kebingungan tanpa petunjuk.”

Sumber: Ta’lim Muta’alim

Baca juga:
KEWAJIBAN MENGHORMATI ILMU DAN GURU

Simak juga:
Anugerah yang Luar Biasa itu adalah 

# Niat dalam Mencari Ilmu

Malakah Turats

      Malakah atau secara terjemah adalah watak, atau biasa diungkapkan sebagai sifat yang menancap kuat yang dihasilkan dari pergumulan yang intens atas suatu hal. Pengulangan yang secara konsisten dialami oleh manusia pada suatu hal secara alamiah akan menumbuhkan watak dalam diri manusia. Tak terkecuali watak bahasa pada manusia.

Dalam hal bahasa, pendengaran menempati posisi sentral dalam pembentukan watak kebahasaan. Sesuatu yang mendominasi pendengaran manusia akan secara alamiah membentuk watak kebahasaan seseorang. Termasuk juga bahasa Arab.(1)

        Pada masa awal Islam, penyampaian bahasa Arab hanya mengandalkan malakah masyarakat Arab, belum diformulasikan dalam pola-pola (qoidah) yang diikat dalam sebuah cabang keilmuan. Malakah masyarakat Arab terjaga dengan baik seiring dengan terbatasnya pergumulan secara intens bangsa arab dengan masyarakat non Arab (Ajam). Posisi pendengaran sebagai induk dari malakah kebahasaan relatif steril.

       Pada kurun setelahnya, pembauran dengan bangsa non arab tak terelakkan. Hal ini merupakan kompensasi dari semakin meluasnya daerah kekuasaan Islam. Malakah kebahasaan dari bangsa Arab terancam. Kekhawatiran ini dibuktikan dengan semakin banyaknya ditemukan kecelakaan-kecelakaan bahasa (lahn) pada masa itu. Ketika hal ini dibiarkan, maka akan berimbas pada pemahaman atas syari’at, mengingat bahwa sumber primer syari’at yakni : Al Qur’an dan Hadits menggunakan bahasa Arab. Keprihatinan atas hal ini menjadi embrio lahirnya ilmu-ilmu untuk memahami bahasa Arab. Lahirlah secara beruntun ilmu nahwu, sorof, mantiq, ma’ani, bayan.(2)

       Semakin jauh kurun berjalan, semakin jauhnya kualitas sumber daya manusia menjadi penghalang yang nyata untuk mereguk air syari’at secara langsung dari sumber primernya secara langsung yakni : Al Qur’an dan Hadist.

     Untungnya para ulama meninggalkan warisan tak ternilai harganya berupa karya-karya yang kita sebut turats. Ia hadir sebagai jembatan kita untuk memahami al-Qur’an dan Hadist. Maka jargon kembali kepada al-Qur’an dan hadist tanpa bantuan turats para ulama, tak lebih dari keangkuhan belaka. Maka, pemahaman yang baik atas turats ulama adalah hal yang penting dewasa ini dalam upaya memahami syari’at. Menumbuhkan malakah turats haruslah digalakkan.

Pembagian malakah

     Menurut Sayyid Alawi bin Ahmad as-Segaf, malakah turats mempunyai tiga tingkatan(3) :

A) Malakah Istihshol

     Yakni sifat yang terpatri di dalam diri yang menjadi jalan untuk menerima malakah selanjutnya. Dalam gambaran bangunan, ia adalah pondasi. Ia bisa dihasilkan dengan secara konsisten menerima pengajaran turats dari guru.

B) Malakah Istikhroj

Ini adalah tingkatan selanjutnya dari malakah turats. Dengan malakah ini, seseorang akan mampu memahami turats dengan mudah. Ia bisa dihasilkan dengan menerapkan pengetahuan ilmu alat dalam pembacaan turats dan juga dengan konsisten me-mutholaah atas turats. Ketika dua hal ini secara konsisten dilakukan, maka akan muncul malakah puncak yakni : Malakah Istihdhor.

C) Malakah Istihdlor

Dengan Malakah ini, seseorang dapat menghadirkan referensi turats dengan tanpa melihat sumbernya. Karena turats telah menyatu dengan dirinya. Ini adalah malakah yang tersulit.

Pesona pesantren dalam mengembangkan malakah

     Pesantren, dari dulu hingga kini konsisten dalam menyemai pembentukan malakah turats. Hal ini bisa kita temui dalam dua pola utama pengajaran di dalamnya : Bandongan dan Sorogan.

A) Bandongan

Pada sistem ini santri mendengar dan mengabsahi turats. Ketika dua hal ini secara konsisten dilakukan, santri akan secara alamiah mampu meahami posisi suatu kata (baca : tarkib) pada kalimat dalam turats selain juga ia akan semakin bertambah koleksi mufrodat (pembendaharaan kata) bahasa Arab. Maka muncullah Malakah Istihshol.

B) Sorogan

Pada sistem ini, santri mulai belajar untuk menerapkan ilmu alat yang diterimanya dalam pembacaan atas turats. Sistem ini begitu penting guna memastikan malakah yang nantinya tumbuh adalah benar. Ketika hal ini secara konsisten dilakukan akan tumbuh Malakah selanjutnya yakni Malakah Istikhroj.

Yang tak kalah penting diluar dua pola utama tadi adalah kemandirian santri untuk berkawan akrab dengan turats dengan cara secara rutin memutholaahnya. Dengannya, santri akan mencapai tingkatan malakah puncak yakni Malakah Istihdlor.

       Waba’du, melihat proses panjang pembentukan malakah tadi, maka mustahil ia dicapai kecuali dengan adanya himmah yang tinggi serta rasa cinta dan memiliki warisan para ulama tersebut. Mengingat turats tak menyerahkan dirinya kepada semua orang sebagaimana statemen Imam Syatibi :

(4)كان العلم في صدور الرجال, ثم انتقل الى الكتب,ومفاتحه بأيدي الرجال 

Wallahua’lam.

Penulis: Muhammad Bagus Fatihulridho

Referensi :
(1) Ibnu Kholdun, Muqaddimah, 469 (Dar al-Kutob Ilmiah)
(2) Ibid, 470
(3) Sayyid  Alawi Bin Ahmad As-Segaf, Fawaid Al Mukhtaroh, 23 (Al Haromain)
(4) Abu Ishaq As Syathibi, Al Muwafaqot,1/68 (Dar al-Kutob Ilmiah)

Baca juga: Metode Menghafal Paling Efektif
Tonton vidio: Anugerah yang Besar itu adalah… | Nasehat KH. Anwar Mansur

Metode Menghafal Paling Efektif

Metode Menghafal Paling Efektif

Sebelum menghafalkan materi pelajaran, ada kiat-kiat khusus yang bisa ditiru untuk memudahkan dan memunculkan semangat dalam menghafal. Kiat-kiat itu antara lain:

1. Tidak harus menunggu paham

Metode menghafal tidak mengharuskan kita untuk faham terlebih dahulu. Ada saatnya, ketika hafalan tersebut sudah kukuh, kita baru bisa memahaminya. Walaupun banyak orang yang tatkala menghafalkan, seketika itu ia bisa mendapat kepemahaman.

Imam Jalaluddin Athiyah dalam Arsyif Multaqo’ Ahli Hadist mencontohkan, seorang anak kecil yang menghafalkan al-Qur’an bersamaan tidak paham akan maknanya, dan tidak mampu meningkatkan penjelasannya, ketika ia telah menjadi besar berserta hafalan yang semakin menancap kuat, seketika ia membacanya, pada saat itu juga ia faham. Atau jika ia membuka ilmu tafsir, ia akan dimudahkan memahaminya. (Athiyah, tt)

2. Menghafal dengan suara yang lantang

Jika seseorang mengeraskan suaranya pada saat belajar atau menghafal–minimal untuk diri sendiri agar tidak mengganggu orang yang berada disekitarnya–hafalan seseorang tersebut akan lebih menghujam ke dalam hati. Dikarenakan telah menjadi tabiat bahwa, suara yang ditangkap oleh telinga seringkali lebih mudah untuk kita ucapkan kembali. Dengan sebab ini, seseorang bisa lebih cepat dalam menghafalkan ilmu.

Ada kisah yang dipaparkan dalam Kitab Al-Khissi ‘Ala Tholabul Ilmi. Gurunya bercerita kepada Imam Al-Askari bahwa ia melihat di sebagian pedesaan, banyak pemuda yang fasih dalam pengucapannya, bagus pula penjelasannya. Lalu gurunya bertanya kepada pemuda itu atas sebab kefasihannya, tatkala kebanyakkan orang di desa tersebut gagap dalam berbicara (susah berbicara dengan baik). Pemuda tersebut menjawab; “Saya membaca setiap hari lima puluh lembar dari beberapa buku-buku unggulan. Saya juga mengeraskan suara pada saat membacanya. Dalam waktu singkat, saya bisa menjadi seperti yang kamu lihat”. (al-‘Askari, tt)

3. Tidak ada kata telat dalam menghafal

Tidak ada kata terlambat dalam menghafal sesuatu. Banyak juga ulama-ulama yang baru memiliki himmah (kemauan kuat) untuk menghafal ilmu ketika telah berumur lanjut. Sahabat Ali Krw. memberikan pernyataan, bahwa batasan akal dapat tumbuh kembang secara sempurna, ketika seseorang tersebut mencapai umur 28 tahun. Selekas itu, sampai batas akhir umurnya, yang ada hanyalah tambahan pengalaman. (As-Sya’roni, tt)

Artinya, kemajuan akal tidak akan pernah jumud selagi seseorang tersebut terus tergerak akan sesuatu yang ingin ia hafal. 28 tahun yang dipersepsikan oleh Sahabat Ali Krw. juga bukan kepastian yang mutlak. Hanya saja pada kenyataannya, ketika seseorang melebihi umur 28 tahun dalam menghafalkan ilmu kurang terasah.

Hal ini disebabkan pada usia tersebut–melihat realita yang ada–merupakan usia seseorang disibukkan dengan berbagai urusan. Namun, ketika kita mau meluangkan waktu untuk menghafalkannya, kita pasti mampu meraihnya.


• Kesimpulan

Dari uraian di atas, menghafal menjadi sarana paling penting menunjang keberhasilan di dalam belajar. Untuk menghafalkannya, tidak mengharuskan paham terlebih dahulu. Akan ada masanya pemahaman bisa kita raih setelah kita menghafalnya. Sama seperti metode yang diajarkan di Pondok Pesantren Lirboyo ini.[]

Metode Menghafal Paling Efektif

Baca juga pendahuluan dari tulisan ini di Tahfidz Sebagai Kontributif Pemahaman
Jangan lupa untuk menonton Prinsip dalam Beramal | KH. M. Anwar Manshur

Mengenal Studi Tafsir di Pesantren

Oleh: A. Zaeni Misbaahuddin A*

Kajian tafsir di pesantren bukanlah hal yang asing bagi kita, terlebih di Pondok Lirboyo tercinta ini. Bagaimana tidak? Sejak tingkatan Aliyah kita sudah dijejali dengan Itmam al-Dirayah gubahan Imam as-Suyuthi. Meski kitabnya tergolong tipis tapi tidak dengan isinya.

Para Masyayikh pun turut serta membacakan Tafsir al-Jalalain karya monumental dari dua “Jalal”—guru dan murid—yakni Jalaluddin al-Mahalli dan Jalaluddin as-Suyuthi. Hal ini merupakan tradisi yang sudah mengakar di pesantren, mengaji dengan sistem bandongan; yakni sang Kyai membaca dan santri memaknai kitabnya dengan makna gandul. Ini menandakan bagitu eratnya hubungan santri dengan kitab-kitab tafsir.

Di tingakatan Ma’had Aly yang notabene merupakan jenjang tertinggi di Lirboyo, kita dikenalkan dengan mustholahah tafsir yang lebih konkret dan komprehensif yaitu at-Tahbir fi Ilmi Tafsir karangan Jalaluddin as-Suyuti. Di dalamnya dijelaskan apa itu muthlaq, muqoyyad, munasabah, dan apa itu muthobaqoh beserta contoh-contohnya secara rinci.
Kemudian terdapat kitab Mukhtasor Tafsir Ayat al-Ahkam yang biasa disingkat MTA. Ini adalah ringkasan dari Rawa’i al-Bayan karya mufassir kontemporer kenamaan asal Makkah, Ali al-Shabuni. Kitab ini bisa dikatakan paling lengkap dan sistematis dalam penulisannya. Sebab, isinya tidak hanya menafsiri ayat al-Qur’an secara tekstual, melainkan ada uraian lafadh (tahlil al-Lafdzi), sebab turunnya ayat (asbabun nuzul) yang diselaraskan dengan dalil-dalil hukum fikih. Terkadang juga menanggapi isu-isu kekinian. semisal teori evolusinya Charles Darwin, isu poligami, dan lain-lain.

Definisi Tafsir

Menurut Ibn ‘Athiyyah dalam kitabnya al-Muharrar al-Wajiz, ilmu tafsir secara etimologi adalah derivasi dari masdar ‘fassara’ yang bermakna ‘jelas’ (idloh) dan ‘menjelaskan’ (al-Bayan). Sedangkan menurut terminologi adalah disiplin ilmu yang membahas teknis mengucapkan lafad-lafad al-Qur’an, madlul, hukum, tarkib, serta maknanya.
Az-Zarkasyi, sebagaimana dikutip dalam Majma’ al-Zawaid mendefinisikan ilmu tafsir dengan ilmu yang digunakan untuk memahami kitabullah yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW, menjelaskan makna dan hukum-hukumnya. Berlandaskan ilmu bahasa, nahwu, shorof, ilmu balaghah, ushul fikih, qiraat, asbabun nuzul, nasikh-mansukh, dan seperangkat disiplin ilmu lainnya.

Corak Metode Penafsiran

Prof. H. Nadirsyah Hosen, Ph.D (Rais Syuriah PCINU Australia dan New Zealand serta Dosen Senior di Monash Law School Australia), atau yang akrab dengan sapaan Gus Nadir ini, dalam bukunya: Tafsir al-Qur’an di Medsos, memberikan gambaran kepada kita secara umum terdapat dua metode tafsir dalam Islam. Yakni tafsir bir riwayah dan tafsir bir ra’yi.

1. Tafsir bir Riwayah

Tafsir bir riwayah maksudnya adalah tafsir yang dalam memahami kandungan ayat al-Qur’an lebih menitikberatkan pada ayat al-Qur’an dan riwayat hadis. Isi tafsir dengan metode ini penuh dengan riwayat hadis dan jarang sekali pengarang tafsir menaruh pemikirannya. Tafsir ath-Thobari misalnya, dianggap mewakili corak penafsiran model ini.
Dari model tafsir bir riwayah dikelompokkan lagi menjadi dua macam bentuk penafsiran; yakni tafsir at-tahlili, artinya mufassir (ahli tafsir) memulai kitab tafsirnya dari al-Fatihah sampai surah an-Nas. Ia uraiankan sesuai urutan surah dalam al-Qur’an. Selanjutnya adalah tafsir maudhu’i (tematik). Artinya mufassir tidak memulai dari surah pertama sampai surah ke-114, tetapi memilih satu tema dalam al-Qur’an untuk kemudian menghimpun seluruh ayat al-Qur’an yang berkaitan dengan tema tersebut.

2. Tafsir bir Ra’yi

Dari namanya saja terlihat jelas bahwa tafsir model ini kebalikan dari tafsir bir riwayah, ia lebih menitikberatkan pada pemahaman akal (ra’yu) dalam memahami kandungan nash. Tetap saja ia memakai ayat dan hadis, tetapi porsinya lebih pada akal. Contoh tafsir model ini adalah Tafsir al-Kasyaf karya az-Zamakhsyari dari kalangan Mu’tazilah, Tafsir al-Manar karangan Rasyid Ridho dan lain-lain.

Jika ingin kita pilah lagi, maka tafsir model ini terbagi menjadi tiga. Pertama, tafsir bil ‘ilmi (seperti menafsirkan fenomena alam dengan merujuk ayat al-Qur’an). Kedua, tafsir falsafi (menggunakan pisau filsafat untuk membedah ayat al-Qur’an). Ketiga, tafsir sastra (lebih menekankan aspek sastra dari ayat al-Qur’an). Ketiga model penafsiran ini dapat kita temukan di kalangan kontemporer baru-baru ini.

Pengelompokkan Kitab-Kitab Tafsir

Secara garis besar, ada dua pengelompokkan kitab-kitab tafsir yang ditulis oleh kalangan mufassirin. Pertama, salaf (klasik). Kedua khalaf (modern).

Salaf

Corak penafsiran dengan gaya salaf bisa kita temukan dalam Tafsir ar-Razi karya Fakhruddin ar-Razi, Tahrir wa at-Tanwir karya Ibnu ‘Asyur, Tafsir Ibn Katsir karya Ibu Katsir, Tafsir al-Qurtubhi karya al-Qurtubhi, Tafsir al-Khozin karya al-Khozin, Tafsir Fathul Qodir karya al-Syaukani, Tafsir al-Baidhowi karya al-Baidhowi, Tanwir al-Miqbas min Tafsir ibn Abbas karya Ibn Abbas, Tafsir ath-Thobari karya ibn Jarir ath-Thobari, Tafsir at-Tsa’labi karya at-Tsa’labi, Tafsir al-Qosimi karya Al-Qosmi, Tafsir al-Mawardi karya Abu Hasan Ali al-Mawardi, Tafsir al-Maraghi karya Ahmad Mustafa al-Maraghi, Tafsir Ruh al-Ma’ani karya al-Alusi, Tafsir Bahrul Ulum karya al-Samarqandi, dan masih banyak yang lainnya.

Khalaf

Sedangakan corak penafsiran dengan gaya khalaf (modern), bisa kita temukan dalam Tafsir al-Munir, karangan ulama kenamaan asal Syiria, Wahbah al-Zuhaili, dan Tafsir al-Wasit yang berdasarkan kajian tafsir beliau lewat radio di Damaskus, Suriah. Dapat kita temukan pula dalam Shafwatut Tafaasir karya Ali as-Shobuni, Zahrat at-Tafsir-nya Muhammad Abu Zahrah, seorang ulama terkemuka dari Mesir. Tafsir al-Wasit gubahan Sayyid Thantowi yang semasa hidupnya pernah menjadi Grand Syaikh Al-Azhar, serta Tafsir as-Say’rawi karya Muhammad Mutawalli as-Sya’rawi. Di Indonesia sendiri ada Tafsir al-Misbah karya Habib Prof. Dr. Quraisy Shihab dan lain sebagainya.

Demikian sederet kitab-kitab tafsir yang dipelajari di pesantren. Ini menandakan luasnya khazanah keilmuan pesantren. Khususnya dalam bidang mustholahah tafsir al-Qur’an. Terlebih di pesantren tidak hanya mempelajari tafsirnya saja, melainkan juga nahwu shorof, balaghoh dan ushul fikih sebagai piranti untuk memahami al-Qur’an.

Kesimpulan

Walhasil, kaum sarungan dalam hal ini memiliki transmisi keilmuan yang jelas serta kredibilitasnya tak perlu diragukan lagi. Fenomena munculnya ustadz-ustadz virtual yang serampangan dalam menafsiri serta menjelaskan al-Qur’an patut kita sayangkan. Mereka tidak pernah mengenyam bangku pesantren, bahkan hanya bermodalkan terjemahan saja. Konten-konten dakwah yang semestinya diisi oleh orang yang memiliki kapabilitas dan kredibilitas yang mumpuni seperti kalangan santri ini malah dimanfaatkan oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab. Oleh karena itu, sudah saatnya santri mengisi dan meramaikan konten-konten di medsos guna men-counter ideologi yang tidak sesuai dengan manhaj ulama nusantara.

*Penulis adalah Mahasantri Ma’had Aly Lirboyo Semester III-IV bagian C 02, asal Purwakarta, Jawa Barat yang juga menjabat sekretaris tim FKI.

Baca juga:
NGAJI TAFSIR; MEMBERDAYAKAN MASYARAKAT

Simak juga:
Dawuh Masyayikh

# Mengenal Studi Tafsir di Pesantren # Mengenal Studi Tafsir di Pesantren # Mengenal Studi Tafsir di Pesantren

Lembaga Pendidikan Islam Salaf Berakidah Ahlussunnah Wal Jamaah