HomeAngkringSejarah Kurban: Dikenang Sepanjang Zaman

Sejarah Kurban: Dikenang Sepanjang Zaman

0 1 likes 182 views share

Merayakan hari raya Idul Adha, berarti juga mengingat kembali peristiwa besar yang dahulu pernah dialami oleh bapak para nabi, Nabi Ibrahim AS. Pengalaman spiritual tentang nadzar yang “diingatkan” oleh-Nya untuk segera ditepati. Momen historis ini terasa abadi karena dikenang tiap tahun oleh umat muslim. Dibacakan kisahnya secara berulang dalam tiap-tiap khutbah hari raya. Direnungkan ayatnya yang termaktub dalam Alquran. Dan dipelajari hikmahnya sebagai ibrah dan suri tauladan.

Syahdan, ketika Nabi Ibrahim AS masih dalam usia muda, dan belum memiliki putra, beliau pernah berkurban ribuan ternak kepada Allah SWT sekaligus. Beliau mempersembahkan seribu ekor kambing, tiga ratus ekor sapi, dan seratus ekor domba. Baik manusia ataupun para malaikat terkagum-kagum akan kedermawanan Nabi Ibrahim AS tersebut. Jika urusannya memang tentang Tuhan, Nabi Ibrahim AS adalah pribadi yang akan memberikan semua yang dimilikinya. Beliau bahkan sampai-sampai mengatakan, “Demi Allah, andaikan saja aku punya putra, niscaya aku kurbankan pula di jalan Allah. Dan aku gunakan untuk mendekatkan diri kepada-Nya”. Pada waktu itu syari’at tiap-tiap nabi berbeda. Syari’at Nabi Ibrahim AS dan syari’at Nabi Muhammad SAW tidaklah sama. Dahulu, nadzar bisa disumpahkan dengan apapapun. Bahkan dalam syari’at Nabi Musa AS, adakalanya orang baru diterima taubatnya setelah ia membunuh dirinya sendiri. Nabi Ibrahim AS konon pernah mengucapkan kalimat tersebut, dan janji adalah hutang. Ketika masa semakin berlalu, lama kelamaan Nabi Ibrahim AS lupa akan nadzarnya, karena beliau tak kunjung dikaruniai putra. Hingga akhirnya di usia beliau yang semakin tua, beliau berdoa kepada Allah SWT, mohon dikaruniai putra. Tatkala beliau hampir mencapai seratus tahun, doa beliau barulah terjawab. Beliau dikaruniai Nabi Isma’il AS. Dan setelah Nabi Isma’il beranjak dewasa, Allah SWT mengingatkan Nabi ibrahim AS akan nadzarnya dulu.[1]

Hikayat akan mimpi Nabi Ibrahim AS untuk menepati nadzarnya ini juga yang konon menjadi latar belakang, kenapa hingga kini ada istilah hari tarwiyyah, hari ‘arofah, dan hari nahr.

Menurut sebuah pendapat yang dikutip Ibn Qudamah, pada malam ke delapan bulan Dzulhijjah Nabi Ibrahim AS bermimpi menyembelih putranya. Maka ketika fajar menyingsing, beliau memikirkan mimpinya tersebut ( يَرْوِي ). Beliau merenung apakah mimpinya semalam adalah wahyu dari Allah ataukah sekedar bunga rampai tidur? Maka hari ke delapan itu disebut sebagai hari tarwiyyah ( التَّرْوِيَةِ ), yang apabila dirunut, kata tarwiyyah mengakar pada kata yarwî. Dan pada malam selanjutnya, atau malam ke sembilan Dzulhijjah, beliau kembali mengalami mimpi yang sama. Akhirnya beliau tahu ( عَرَفَ ) bahwa mimpi yang belau alami benar-benar wahyu dari Allah SWT. Hari ke sembilan ini pada akhirnya disebut sebagai hari ‘arofah ( عَرَفَةَ ), yang jika ditelusuri konon mengakar pada kata ‘arafa yang bermakna tahu.[2] Sedangkan hari penyembelihan disebut sebagai hari nahr, nahr bermakan menyembelih.

Peistiwa di hari nahr tersebut diabadikan oleh Allah SWT dalam Alquran, QS As-Shâffât.

وَقَالَ إِنِّي ذَاهِبٌ إِلَى رَبِّي سَيَهْدِينِ (99) رَبِّ هَبْ لِي مِنَ الصَّالِحِينَ (100) فَبَشَّرْنَاهُ بِغُلَامٍ حَلِيمٍ (101) فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ السَّعْيَ قَالَ يَابُنَيَّ إِنِّي أَرَى فِي الْمَنَامِ أَنِّي أَذْبَحُكَ فَانْظُرْ مَاذَا تَرَى قَالَ يَاأَبَتِ افْعَلْ مَا تُؤْمَرُ سَتَجِدُنِي إِنْ شَاءَ اللَّهُ مِنَ الصَّابِرِينَ(102) فَلَمَّا أَسْلَمَا وَتَلَّهُ لِلْجَبِينِ (103) وَنَادَيْنَاهُ أَنْ يَاإِبْرَاهِيمُ (104) قَدْ صَدَّقْتَ الرُّؤْيَا إِنَّا كَذَلِكَ نَجْزِي الْمُحْسِنِينَ (105)إِنَّ هَذَا لَهُوَ الْبَلَاءُ الْمُبِينُ(106) وَفَدَيْنَاهُ بِذِبْحٍ عَظِيمٍ (107) وَتَرَكْنَا عَلَيْهِ فِي الْآخِرِينَ (108) سَلَامٌ عَلَى إِبْرَاهِيمَ(109) كَذَلِكَ نَجْزِي الْمُحْسِنِينَ(110) إِنَّهُ مِنْ عِبَادِنَا الْمُؤْمِنِينَ (111) وَبَشَّرْنَاهُ بِإِسْحَاقَ نَبِيًّا مِنَ الصَّالِحِينَ (112) وَبَارَكْنَا عَلَيْهِ وَعَلَى إِسْحَاقَ وَمِنْ ذُرِّيَّتِهِمَا مُحْسِنٌ وَظَالِمٌ لِنَفْسِهِ مُبِينٌ  (113

Dan Ibrahim berkata, “Sesungguhnya aku pergi menghadap kepada Tuhanku, dan Dia akan memberi petunjuk kepadaku. Ya Tuhanku, anugerahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang-orang yang saleh. ” Maka Kami beri dia kabar gembira dengan seorang anak yang amat sabar. Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata, “Hai Anakku, sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka pikirkanlah apa pendapatmu!” la memawab, “Hai Bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang- orang yang sabar.” Tatkala keduanya telah berserah diri dan Ibrahim membaringkan anaknya atas pelipis(nya), (nyatalah kesabaran keduanya). Dan Kami panggillah dia, “Hai Ibrahim, sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu, “sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata. Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar. Kami abadikan untuk Ibrahim itu (pujian yang baik) di kalangan orang-orang yang datang kemudian (yaitu). “Kesejahteraan dilimpahkan atas Ibrahim.” Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya ia termasuk hamba- hamba Kami yang beriman. Dan Kami beri dia kabar gembira dengan (kelahiran) Ishaq seorang nabi yang termasuk orang-orang yang saleh. Kami limpahkan keberkatan atasnya dan atas Ishaq . Dan di antara anak cucunya ada yang berbuat baik dan ada (pula) yang zalim terhadap dirinya sendiri dengan nyata. (QS. As-Shâffât: 99-113)

 

[1] Durratun Nashihin, 187. Dar ihyau turats ‘arobiyyah.

[2] Mughni Ibn Qudamah juz 5 hal 260. Dar ‘alamul kutub.