Sekelumit Masa Kecil KH. Mahrus Aly

KH, Mahrus Aly, yang bernama kecil Rusydi, di masakecil terkenal sangat pemberani. Ketika umurnya menginjak usia enam tahun, ia sudah minta dikhitan. Padahal umumnya anak sekitarnya baru berani dikhitan di usia delapan tahun. Selang beberapa waktu, keistimewaannya yang lain mulai nampak ke permukaan. Ia memiliki sifat kepemimpinan di antara teman-teman bermainnya. Rusydi selalu dijadikan sebagai pemimpin karena dianggap mampu menyelesaikan masalah, di samping ia juga seringkali menjuarai berbagai hal yang amat disukai teman-temannya.

Namun, sifat keberanian Rusydi seringkali membuat khawatir keluarganya. Suatu hari, Rusydi berjalan-jalan dengan teman-temannya. Ia melihat sepeda yang diparkir di pinggir sawah yang tak jauh dari rumahnya. Tanpa pikir panjang, Rusydi mengendarai sepeda itu dan dibawa berputar ke mana-mana. Ternyata sepeda itu milik mandor tebu, seorang Belanda yang pada waktu itu paling ditakuti.

Pernah pula, Rusydi bersepeda dari Indramayu hingga Gedongan, Cirebon seorang diri. Padahal jaraknya 68 km, cukup jauh bagi anak sekecil dia. Sesampai di rumah, Rusydi menjelaskan kepada ibunda bahwa sepeda yang dibawanya adalah milik Kyai Mukhtar, kakaknya. Kyai Mukhtar kemudian merelakan sepeda itu untuk adiknya, walau jenis sepeda ini tergolong elit di zaman itu.

Di samping gemar bersepeda, Rusydi kecil juga amat senang bermain sepak bola. Ia biasa bertindak sebagai penyerang. Namun, ini tidak berarti masa kecil Rusdi hanya dihabiskan dengan bermain. Ia dikenal sangat rajin belajar dan giat membantu tugas yang biasa dikerjakan oleh ibunda. Bahkan, tak jarang ia ikut menggembala kerbau bersama khodim ayahnya, Kyai Ali, di sawah yang jauh dari rumahnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.