Tag Archives: akidah

Agama Sebagai Pilihan Hidup

Iman adalah hasil dari proses panjang sebuah pemikiran, ibaratnya kita akan percaya dan meyakini ada dan terjadinya sebuah perkara, dengan sebab kita mengatahuinya, jadi seseorang harus mengetahui dulu apa yang akan ia percayai sebelum beranjak meyakini dan membenarkan (tashdiq), dalam konsep ketuhanananpun demikian.

Akan tetapi,bukanlah jaminan keimanan bagi orang yang telah mengetahui sebuah dalil ketuhanan, sebab iman atau hidayah merupakan hak prerogatif Tuhan, bahkan nabipun tak banyak bisa berbuat. Contohnya, orang-orang kafir pada zaman Nabi Saw. meraka tahu betul siapa Nabi itu, mereka meyakini bahwa beliau benar-benar seorang utusan, nyatanya tidak tumbuh rasa iman di hati mereka.

Sebagian ulama mengelompokkan Iman dalam 3 pembagian, sesuai dengan pasang-surutnya:

Pertama, iman yang selalu bertambah dan tak bisa berkurang,yakni imannya para Nabi.Kedua, iman yang tidak bertambah dan tidak berkurang, kriteria imannya Malaikat.Ketiga, iman yang bisa bertambah dan bisa berkurang, imannya orang mukmin.

Meski keyakinan yang timbul sebab ikut-ikutan (taqlid)  terkadang Sesuai dengan kenyataan Tapi keyakinan orang yang demikian ini sangat rentan untuk di tumbangkan hanya dengan semisal memberikan sedikit pengertian yang bertentangan dengan apa yang ia ketahui.

Dalam ranah keimanan kepada Allah Swt secara umum (ijmaly), dalam I’tiqad ahlussunah wal jama’ah (ASWAJA) setiap mukallaf ( baligh dan berakal)  wajib meyakini sifat wajib, mustahil dan jaiz bagi-Nya, sehingga ia harus :

  • Meyakini secara mantap tanpa keraguan, Allah Swt pasti bersifat dengan segala kesempurnaan (sifat wajib 20) yang layak bagi sifat keagungan-Nya.
  • Meyakini secara mantap tanpa keraguan, Allah Swt mustahil bersifat dengan segala sifat kekurangan (sifat mustahil 20) yang tak layak bagi keagungan-Nya.
  • Meyakini secara mantap tanpa keraguan, bahwa Allah Swt boleh saja melakukan atau meninggalkan segala hal yang bersifat jaiz (mumkin) seperti menghidupkan manusia atau membinasakannya.

Selain itu seorang mukallaf juga wajib meyakini secara terperinci (tafshily) sifat wajib yang menjadi sifat-sifat pokok kesempurnan-Nya (sifat asasiyah kamaliyah) sebagai Tuhan, sifat mustahil dan sifat jaiz.

Yang di kehendaki dengan dalil tafshili yakni ketika semisal seseorang di tanya;           ” apa bukti Tuhan itu ada ?” ia mampu menjawab ”bukti adanya Tuhan yakni alam ini. ” ketika si penanya masih mengejarnya dengan pertanyaan ” alam menjadi bukti adanya Tuhan dari sisi masih mungkinnya ia akan wujud atau sesudah ia wujud dari yang sebelumnya tidak ada ”, ia pun masih bisa menjawab. Sedangkan ketika jawabannya hanya sebatas ” bukti adanya Tuhan yakni alam ini ” saja, maka itulah yang disebut dalil ijmaly

orang-orang yang mengekor (taqlid) dalam keimanan, yakni keyakinan yang tumbuh tanpa di dasari pengetahuan sebuah dalil entah itu dalil ijmali (umum) atau dalil tafshili (perinci), dan yang demikian ini merupan iman kebanyakan umat islam, dalam penyestatusannya ulama tejadi perbedaan;

pertama, pendapat mayoritas ulama, mereka di hukumi mukmin, hanya saja mereka berdosa, sebab tidak mau berangan-angan terhadap dalil ketuhanan. Pendapat kedua, mereka dihukumi mukmin dan berdosa jikalau mereka mampu untuk berangan-angan dalil namun tak mau, apabila memang tidak mampu maka tidak dihukumi berdosa. Ketiga, yang paling ekstrim, mereka di hukumi kafir,sebab menurut pendapat ini, berfikir akan dalil keiminan merupakan hukum asal, artinya seseorang tidak cukup hanya sekadar ikut-ikutan (taqlid).

Perlu diketahui, bahwa hukum beriman atau tidaknya seseorang dalam pengelompokan ini merupakan hukum di akhirat kelak, sehingga selagi orang itu bersyahadat, ulama sepakat bahwa ia di hukumi muslim.

Pada akhirnya, daripada status iman kita masih di perselisihkan, marilah luangkan waktu untuk memikirkan  sifat-sifatNya, menyelami KalamNya yang tak bertepi, sehingga keimanan menjadi kukuh, tak mudah goyah, menjadikan islam memang benar-benar pilihan hidup, bukan karena tumbuh dan tercetak dari lingkungan, apalagi warisan.

Toleransi di Era Globalisasi

Tidak dapat dipungkiri, kemunduran dunia Islam hingga saat ini telah berdampak negatif pada kondisi umat Islam secara transnasional. Hegemoni dibidang politik, budaya, ekonomi, dan pemikiran,  yang terus dibangun oleh pihak-pihak penentang Islam merupakan sebagian contoh dari konspirasi yang mutakhir untuk memposisikan Islam pada pihak yang inferior.

Lebih fokus pada bidang pemikiran, saat ini umat Islam sudah berada ditengah pusaran arus perang pemikiran (al-ghozwah al-fikriy) yang sangat dahsyat. Pihak-pihak yang mengcounter (melawan) Islam sudah mulai menyerang dan menggerogoti ajaran-ajaran Islam. Dan dalam waktu yang bersamaan, mereka mulai mengintervensikan konsep dan ajaran mereka melalui upaya-upaya pencucian otak terhadap generasi muda Islam.

Salah satu yang menjadi sasaran serangan mereka adalah konsep toleransi dalam Islam. Kaum fundamentalis mengkampanyekan bahwa Islam anti toleransi. Begitu juga sebaliknya, kaum liberalis menyuarakan toleransi Islam yang melebihi batasnya. Opini-opini seperti itulah yang menjadikan pengkaburan pada konsep toleransi sebenarnya yang ada dalam syariat. Dan upaya tersebut sangatlah membahayakan jika dilakukan secara sistematis, terprogram, dan berkelanjutan.

Memahami keadaan yang mencemaskan tersebut, maka sangat diperlukan usaha bersama dari umat Islam untuk menjaga eksistensi ajaran dan konsep yang sudah mulai dikaburkan. Demi melawan propaganda pihak-pihak tersebut, memberikan pemahaman atas konsep toleransi Islam dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari menjadi formula utama di era globalisasi ini. Semuanya dilakukan demi sebuah tujuan untuk meluruskan persepsi yang keliru (tashih al-afham), menghilangkan keraguan (izalah as-syubuhat), dan menjelaskan konsepsi yang sebenarnya (taudih al-haqaiq).

Sekilas Tentang Toleransi

Secara etimologi, kata toleransi berasal dari kata tolerare yang berasal dari bahasa Latin yang memiliki arti  dengan sabar membiarkan sesuatu. Atau bisa juga diartikan sebagai sifat atau sikap toleran. Kata toleran sendiri didefinisikan sebagai suatu bentuk upaya untuk menghargai, membiarkan, atau memperbolehkan pendirian, pendapat, kepercayaan dan sebagainya yang berbeda atau bertentangan dengan pendirian sendiri.

Adapun dalam bahasa Arab, suatu istilah senada yang lazim digunakan untuk toleransi adalah tasamuh atau samahah. Pada dasarnya, kata ini memiliki arti kemuliaan, lapang dada, dan suka memaafkan. Kemudian, makna ini selanjutnya berkembang menjadi sikap lapang dada dan terbuka dalam menghadapi perbedaan.[1]

Jika dicermati secara seksama, kata tasamuh atau samahah sendiri sebenarnya tidak ditemukan dalam redaksi alQur’an. Meskipun demikian, hal tersebut bukan berarti alQur’an tidak menyinggung serta mengajarkan toleransi. Ajaran alQur’an mengenai hal ini antara lain dapat ditelusuri dari penjelasan tentang keadilan (al-‘adl/al-qisth), kebajikan (al-birr), perdamaian (as-sulh/as-salam) dan lain sebagainya.

Realita di Nusantara

Pada dasarnya, sejak dahulu masyarakat di Indonesia sadar dengan adanya kemajemukan bangsa. Namun kemajemukan itu tidaklah dijadikan sebagai dalih untuk saling menyudutkan atau bahkan pertikaian. Akan tatapi, hal tersebut justru dijadikan sebagai kekuatan utama menuju terbentuknya persatuan dan kesatuan bangsa. Kelompok nasionalis berlatar belakang sekuler, kalangan agamis (Islam), dan kelompok komunis, semuanya melakukan konsolidasi dibawah payung ideologis bernama ke-Indonesia-an. Karenanya tidak bisa dipungkiri, rangkaian perjalanan sejarah bangsa Indonesia telah terbukti begitu kokoh dalam pijakan kemajemukan bangsa, mulai dari suku, agama, ras hingga budaya.

Sejarah mencatat, bangsa Indonesia yang plural memiliki komitmen yang kuat dalam mewujudkan kerukunan seluruh warga negaranya. Dasar negara Pancasila dan semboyan Bhinneka Tunggal Ika menjadi modal penting dalam mewujudkan kerukunan ditengah pluralitas yang ada.

Namun bagi Bangsa Indonesia, pluralitas baik dari aspek agama, budaya, aliran, etnis dan lain-lain, tidak hanya akan bermuara menjadi konflik, namun juga bisa menjadi potensi kerukunan dan kekuatan tersendiri. Manakala persoalan pluralitas ini dikelola dengan baik, akan bisa menjadi potensi kerukunan. Sebaliknya manakala persoalan pluralitas ini tidak dikelola dengan baik, akan bisa menjadi potensi keresahan dan konflik yang melelahkan di tengah masyarakat. Di sinilah dibutuhkan pendekatan dialog yang baik, agar bisa memberi kesejukan bagi umat, sehingga bisa memperkokoh keutuhan dan persatuan bangsa.

Toleransi beragama yang tinggi sejak dulu telah ditunjukkan oleh umat beragama di Indonesia, baik yang Muslim, Kristiani maupun yang lainnya. Karenanya, keanekaragaman yang selama ini ada menjadi tonggak Bhinneka Tunggal Ika yang kuat dalam menopang berdirinya bangsa Indonesia, mesti tetap terus dipertahankan.

Pluralitas dan multikulturalitas bagi bangsa ini merupakan suatu keniscayaan, sesuatu yang memang harus ada dan tidak akan terbantahkan. Pluralitas dan multikulturalitas yang kita miliki ini telah menciptakan mozaik yang indah dalam tampilan fisik manusia dan budaya Indonesia di sepanjang perjalanan sejarahnya. Sungguh memilukan melihat nilai-nilai pluralitas dan multikulturalitas yang telah tumbuh sejak awal terbentuknya republik ini, akhir-akhir ini seolah-seolah sudah mulai luntur. Sementara di sisi lain, eksklusivisme kelompok justru terlihat semakin menonjol. Maka sesungguhnya tak ada satu pun pihak, tak satupun suku, tak satupun agama, yang bisa mengakui keberadaannya tanpa andil pihak lain. Tak satupun.

Dengan demikian, sikap dan penerimaan kultural seperti ini tidak akan memberi izin  atau permisi kepada siapa pun untuk arogan, menganggap dirinya lebih benar, dan merasa berhak untuk menghakimi pihak lain. Dengan sikap seperti itu pula, bangsa ini dapat terhindar dari pelbagai cedera sosial yang belakangan ini menimpa bangsa-bangsa di berbagai belahan dunia.

Konsep Toleransi Islam

Apabila ditelisik lebih cermat, pemahaman tentang toleransi tidak dapat berdiri sendiri. Konteks toleransi sangat terkait dengan suatu realitas lain di alam yang merupakan penyebab langsung dari lahirnya toleransi, yaitu pluralitas dan multikulturalitas.

Pluralitas dan multikulturalitas merupakan sebuah keniscayaan yang sepatutnya disadari. Kemajemukan  yang melandasi semua aspek kehidupan manusia tentu saja tidak pernah terlepas dari sebuah latar belakang, sebab, maupun tujuan. Salah satu tujuannya adalah menunjukkan kekuasaan Allah SWT, sesuai dalam firmannya:

وَمِنْ آيَاتِهِ خَلْقُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافُ أَلْسِنَتِكُمْ وَأَلْوَانِكُمْ ۚ إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَآيَاتٍ لِلْعَالِمِينَ

“Dan diantara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah menciptakan langit dan bumi dan berlain-lainan bahasamu dan warna kulitmu. Sesungguhnya pada yang demikan itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang mengetahui.” (QS ar-Rum:22)

Dalam ayat lain, Allah menunjukkan tujuan adanya suku-suku yang sangat beragam agar mereka saling mengenal. Namun dalam konteks ini, bukan dari aspek kebahasaan saja, akan tetapi lebih mengarah pada aspek turunan dari rasa saling mengenal, yaitu untuk menumbuhkan suatu peradaban. Dalam Alquran ditegaskan:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُم مِّن ذَكَرٍ وَأُنثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِندَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling takwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.” (QS: al-hujarat: 13)

Sulit dipungkiri, bahwa pluralisme yang ada dalam masyarakat sangat sarat dengan gesekan-gesekan. Interaksi sosial yang dijalin antar individu di masyarakat pada hakikatnya sangat berpotensi melahirkan tarik ulur kepentingan yang bisa mengarah pada hal-hal yang destruktif. Oleh karena itu, perbedaan yang ada perlu disikapi secara konstruktif dan positif dan membutuhkan aturan main tersendiri demi menjamin terciptanya kemaslahatan semua pihak, yaitu dengan menjaga toleransi dan perdamaian.

Islam adalah agama yang adil dan menjunjung tinggi toleransi. Keadilan bagi siapa saja, menempatkan sesuatu sesuai dengan tempatnya dan memberikan haknya.  Karena Allah SWT mengutus Nabi Muhammad SAW dengan membawa agama Islam yang rahmatan lil ‘alamin. Maka dari itu sangat diperlukan usaha untuk mewujudkan hubungan yang harmonis antar umat manusia. Salah satu caranya yaitu mengembangkan sikap toleransi dan etika pergaulan.

Dalam kacamata Islam, toleransi merupakan sebuah bentuk kontekstualisasi dari ajaran keimanan. Termasuk toleransi dalam Islam adalah bahwa Islam merupakan agama Allah SWT untuk seluruh umat manusia. Toleransi Islam menolak sikap fanatisme dan perbedaan ras. Islam telah menyucikan diri dari ikatan dan belenggu jahiliyyah, maka Islam pun menghapus pengaruh fanatisme yang merupakan sumber hukum yang dibangun diatas hawa nafsu.

Allah SWT mengatur umatNya agar saling mengenal, dan saling menghormati serta saling menyayangi. Meskipun berbeda agama namun dalam ajaran agama tetap seorang muslim itu dianjurkan untuk berbuat baik kepada mereka yang berlainan agama.

Namun soal akidah dan ibadah tidak ada toleransi, dalam melakukan ibadah tidak boleh dicampur dengan kegiatan yang diluar agama, dan juga tidak boleh dicampur dengan keyakinan yang di luar agama Islam, tidak boleh bersama-sama dalam melakukan ibadah dengan agama selain Islam. Karena agama Islam menegaskan “Bagimu agamamu dan bagiku agamaku”. 

Perlu disadari bahwa betapa penting peranan toleransi antar elemen umat dan masyarakat. Hal tersebut tak lain demi terciptanya kedamaian dan mobilisasi ketahanan suatu negara sebagai wadah dalam membumikan syariat dan manivestasi nyata tugas manusia sebagai khalifah di muka bumi ini. Allah SWT berfirman:

لَا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ أَنْ تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ .. إِنَّمَا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ قَاتَلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَأَخْرَجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ وَظَاهَرُوا عَلَى إِخْرَاجِكُمْ أَنْ تَوَلَّوْهُمْ وَمَنْ يَتَوَلَّهُمْ فَأُولَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ 

Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu karena agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil. Sesungguhnya Allah hanya melarang kamu menjadikan sebagai kawanmu orang-orang yang memerangimu karena agama dan mengusir kamu dari negerimu, dan membantu (orang lain) untuk mengusirmu. Dan barangsiapa menjadikan mereka sebagai kawan, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.” (QS. Al Mumtahanah: 8-9)

Pendeklarasian Piagam Madinah (misaq al-madinah) pada hakikatnya adalah contoh lain yang fenomenal dari praktik nyata toleransi dalam Islam. Dengan undang-undang inilah Rasulullah SAW menata kehidupan masyarakat Madinah yang plural. Dan pada perkembangan selanjutnya, spirit dari Piagam Madinah tetap terpelihara oleh generasi-generasi selanjutnya. Dan keberadaannya telah menolak mentah-mentah tuduhan intoleransi yang dilontarkan golongan fundamentalis Islam.

Namun perlu ditegaskan kembali, upaya legalitas toleransi antar umat beragama yang diberikan syariat masih memiliki batas-batas tertentu yang perlu diperhatikan. Yaitu hanya dalam dalam konteks hubungan mu’amalah dan hubungan antar kemanusiaan saja. Hal ini ditujukan agar tidak ada upaya akulturasi ranah akidah dan ibadah dengan alasan toleransi beragama yang justru sudah sangat berlebihan. Konteks ini sangat berbeda dengan toleransi yang disuarakan kaum liberal yang dinilai berlebihan dan tidak memperhatikan etika dan batasan yang telah ditetapkan syariat.

Toleransi yang berlebihan ini ternyata sudah ada sejak Rasulullah SAW memperjuangkan agama Islam di masa-masa awal Islam. Suatu ketika, beberapa orang kafir Quraisy yaitu al-Walid bin mughirah, al-‘Ash bin Wail, al-Aswad Ibn al-Mutholib, dan Umayah bin Khalaf menemui Rasulullah SAW. Mereka menawarkan toleransi “kebablasan” kepada Beliau dengan berkata:

“Wahai Muhammad, bagaimana jika kami beribadah kepada Tuhanmu dan kalian (Muslim) juga beribadah kepada Tuhan kami. Kita bertoleransi dalam segala permasalahan agama kita. Apabila ada sebagian dari ajaran agamamu yang lebih baik (menurut kami) dari tuntunan agama kami, maka kami akan amalkna hal itu. Sebaliknya, apabila ada ajaran kami yang lebuh baik dari utntunan agamamu, maka engkau juga harus mengamalkannya”.[2]

Kemudian turunlah malaikat Jibril membawa ayat berikut:

قُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُونَ. لَا أَعْبُدُ مَا تَعْبُدُونَ. وَلَا أَنتُمْ عَابِدُونَ مَا أَعْبُدُ. وَلَا أَنَا عَابِدٌ مَّا عَبَدتُّمْ. وَلَا أَنتُمْ عَابِدُونَ مَا أَعْبُدُ. لَكُمْ دِينُكُمْ وَلِيَ دِينِ

Katakanlah (wahai Muhammad kepada orang-orang kafir), ‘Hai orang-orang yang kafir, aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah. Dan kamu bukan penyembah Tuhan yang aku sembah. Dan aku tidak pernah menjadi penyembah apa yang kamu sembah. Dan kamu tidak pernah (pula) menjadi penyembah Tuhan yang aku sembah. Untukmulah agamamu dan untukkulah agamaku’.” (QS. Al-Kafirun: 1-6).

Dari pemaparan di atas, dapat dilihat bahwa Islam begitu terbuka atas kemajemukan. Bahkan, Islam memandang bahwa keanekaragaman yang telah menjadi kehendak Allah tersebut harus disikapi secara positif dan konstruktif. Dengan demikian,  peran toleransi sangat  dibutuhkan demi terciptanya kemaslahatan bagi kehidupan manusia. Hanya saja Islam mengarisbawahi bahwa toleransi hanya akan efektif jika masing-masing pihak tetap berjalan di atas relnya tanpa merongrong eksistensi pihak lain. [] waAllahu a’lam.

_________

[1] Lisan al-‘Arab, juz 7 hal 249, Dar Shadir.

[2] Tafsir AlQurthubi, juz  20 hal 225, Versi Maktabah Syamilah.

Sanggahan Atas Ateisme

Secara pengertian, ateis sendiri sesungguhnya memiliki beberapa definisi. Namun, pada dasarnya ateis adalah sebuah faham yang mengingkari adanya Tuhan. Dengan menyebarnya pemikiran bebas, skeptisisme ilmiah, dan kritik terhadap agama, istilah ateis mulai dispesifikasikan untuk merujuk kepada mereka yang tidak percaya kepada Tuhan. Sehingga, golongan ateis sangat menolak dengan terang-terangan dan memberi alasan yang terlalu rasional serta dangkal akan tidak adanya Tuhan. Bahkan, mereka mengatakan kalau Tuhan itu muncul dari ilusi manusia itu sendiri dan Tuhan ada karena dianggap ada oleh akal pikiran manusia.  Mereka bertendensi bahwa seandainya Tuhan tidak dipikirkan, niscaya tidak akan pernah terbesit adanya Tuhan.

Mereka tidak mengakui adanya peran Tuhan, karena mereka cenderung hanya  mengedepankan teori dan penjelasan ilmiah yang hanya mensyaratkan rasionalitas dalam segala objek persoalan. Dan kesimpulan itu juga didukung dengan bukti empirik bahwa Tuhan dan kekuatan gaib lainnya tidak dianggap obyektif dan tidak rasional. Tuhan tidak dapat mereka akui karena tidak ada pembuktian secara empiris melalui panca indra. Dan mereka yakin bahwa lima indra, otak, tidak akan mampu membuktikan adanya Tuhan.

Lebih parah lagi mereka mengatakan, manusia benar-benar bersifat manusiawi ketika manusia benar-benar merdeka, dan manusia merdeka ketika manusia itu menjadi seorang yang ateis.  Karena, seandainya Tuhan ada, maka manusia kehilangan martabat manusiawinya dengan memandang bahwa kemerdekaan berarti kedaulatan mutlak tanpa campur tangan dan dirampas oleh  Tuhan. Tentunya, teologi dan faham semacam ini menjadi tantangan tersendiri bagi orang-orang yang percaya dan mengimani adanya Tuhan.

Kepercayaan adalah sesuatu yang sangat urgen dalam kehidupan dan aktivitas manusia untuk dijadikan sebagai pedoman dan pegangan hidup, terkhusus kepercayaan kepada Tuhan. Orang yang percaya akan eksistensi Tuhan akan memiliki kepasrahan dalam dirinya. Sehingga orang tersebut akan mempunyai kepastian dalam hidupnya. Meyakini dan mempelajari sifat-sifat Tuhan yang serba maha, maka manusia akan semakin merasakan dan menyadari bahwa manusia sesungguhnya penuh dengan keterbatasan. Dengan keyakinan terhadap Tuhan maka manusia akan dapat memperkecil bahkan menghilangkan rasa egoisme yang sering menyesatkan hidupnya.

Sesungguhnya hakikat Dzat Tuhan tidak dapat diketahui dan dijangkau oleh panca indra, media input manusia tidak akan mampu mengetahui hakikat-Nya. Memang manusia tidak dibekali sarana untuk menjangkauNya. Adapun akal dan rasio memiliki wilayah sendiri. Keterbatasan akal pikiran, kelemahan dan ketidakmampuan akal untuk mengetahui sesuatu tidak berarti menafikan keberadaan sesuatu tesebut. Sebagai contoh sederhana, kelemahan panca indra dan akal manusia untuk mengetahui hakikat atom tidaklah menunjukkan bahwa atom-atom yang membentuk benda-benda itu tidak ada. Bila posisi akal sedemikian keadaannya dalam menghadapi persoalan yang ada di alam jagad raya ini, baik yang dapat dilihat maupun yang tidak dapat dilihat. Lantas bagaimana mungkin akal mengetaui Dzat Pencipta yang Maha Luhur dan berusaha untuk mengetahui hakikat-Nya? Kemungkinan batil seperti ini sudah disanggah secara tegas oleh Alquran jauh-jauh hari sebelum pemikiran tersebut terbesit dalam pikiran orang-orang ateis, yaitu firman Allah SWT :

لَا تُدْرِكُهُ الْأَبْصَارُ وَهُوَ يُدْرِكُ الْأَبْصَار وَهُوَ اللَّطِيفُ الْخَبِيرُ

“Dia tidak dapat dicapai oleh penglihatan mata, sedang Dia dapat melihat segala penglihatan itu, dan Dialah yang Maha Halus lagi Maha Mengetahui.” (QS al-An’am :103).

Menurut Sayyid Sabiq dalam kitabnya Al-aqidatu Al-islamiyyaty,  ketika seseorang bertendensi pada pandangan akal maupun ilmu pengetahuan, maka tidak ada satupun bukti yang dapat dijadikan sebagai sandaran dalam meniadakan dan mengingkari eksistensi Tuhan. Segala sesuatu yang disebutkan oleh orang-orang yang mengingkari eksistensi Tuhan itu tiada lain kecuali sekedar ilusi dan khayalan belaka, tidak bersandar pada logika yang sehat maupun ilmu pengetahuan yang kokoh. Pengingkaran semacam ini bukanlah hal baru bagi manusia, dan bukan pula hasil ciptaan masa kini, melainkan sudah ada sejak zaman dahulu kala.

Sudah menjadi realita yang tak terbantahkan, tidak semua persoalan dapat dihadapi atau bahkan diselesaikan oleh akal. Sudah sangat jelas bahwa untuk menangkap informasi, manusia bukan hanya dibekali oleh sesuatu yang bersifat indrawi saja. Dan perlu diketahui, percaya kepada Tuhan bukanlah  masalah rasionalitas belaka. Itu juga menyangkut permasalahan perasaan dan nurani manusia. Rasio dan akal hanya  sebagian saja dari daya yang dimiliki manusia disamping daya hati, kehendak, dan perasaan. Sesuai dengan firman Allah SWT dalam Alquran:

وَاللَّهُ أَخْرَجَكُمْ مِنْ بُطُونِ أُمَّهَاتِكُمْ لَا تَعْلَمُونَ شَيْئًا وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالْأَبْصَارَ وَالْأَفْئِدَةَ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

“Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatu apapun. Dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan, dan hati agar kamu bersyukur” (QS An-nahl :78).

Karena itulah, menjadikan landasan keimanan dalam hati sangat berperan penting untuk merasakan kehadiran Tuhan. Karena hati lebih tajam dan lebih meyakinkan dari pada panca indra yang lain. Sebagaimana perkataan sayyidina ‘Ali RA: “Tuhan tidak dapat dilihat oleh mata dengan pandangannya yang kasat. Tapi bisa dilihat oleh hati dengan hakikat keimanan”.  Meski sampai hari ini keberadaan Tuhan belum ada yang mampu membuktikannya secara empirik, namun percaya pada Tuhan adalah sesuatu yang sangat jelas dapat dirasakan dan dibenarkan secara mutlak.

Pemahaman mereka, kaum ateis, akan hakikat manusiawi yang dimiliki manusia sangatlah keliru. Karena mereka mengingkari tabiat mereka sendiri, yakni tabiat mengharap, cemas, dan takut. Dan kebebasan mereka tidak akan bersifat total, karena kepada siapa lagi jiwanya akan mengarah jika rasa takut dan harapannya tidak lagi terpenuhi oleh makhluk, sedangkan harapan dan rasa takut manusia tidak akan pernah putus.

Dan pada akhirnya, eksistensi Tuhan merupakan suatu hakikat atau fakta yang tidak diragukan dan tidak ada celah untuk mengingkarinya. Tanpa merujuk  pada nalil-dalil naqli, teologi ateisme sangatlah mudah dimentahkan dan dipatahkan cukup dengan pendekatan nalar dan pola berfikir dasar. Sebab fitrah manusia telah membawanya untuk menyadari keberadaan Dzat yang maha segala maha dan menghadirkannya dalam bentuk iman yang lurus, jiwa yang bersih, akal yasng sempurna, dan tindakan yang bermoral sesuai dengan tugas manusia sebagai khalifah di muka bumi ini. wallahu a’lam bis shawab.][

Penulis, Nasikhun Amin, santri asal Pasuruan