Tag Archives: hati

Khutbah Jumat : Dampak Maksiat Bagi Hati

KHUTBAH I

الْحَمْدُ للهِ رافِعِ حُجُبِ الْغَفْلَةِ عَنْ قُلُوبِ أَوْلِيائِهِ ومُقِيْمِ شَواهِدِ الْاِعْتِبارِ لِمَنِ انْخَفَضَ لِكِبْرِيَائِهِ. نَحْمَدُهُ عَلَى جَزِيلِ نِعَمِهِ ونَشْكُرُهُ عَلَى فَولضِلِ قِسْمِهِ ونَشْهَدُ أَنْ لَا إِلهَ إلا اللهُ وَحْدَهُ لا شَرِيْكَ لَهُ شَهادَةَ مُنْتَصِبٍ لِأَداءِ واجِبِ الْعُبُودِيَّةِ ونَشْهَدُ أَنَّ مُحمدًا عَبدُهُ ورَسُولُهُ الّذِيْ فَتَحَ اللهُ بِهِ أَعْيُنًا عُمْيًا  وآذَانًا صُمًّا وجَعَلَهُ رَحْمَةً لِكُلِّ الْبَرِيَّةِ. اللهم صَلِّ وسَلِّمْ على سَيِّدِنا مُحمدٍ الْمُتَمِّمِ لِمَكارِمِ الْأَخْلاقِ وصَحْبِهِ الَّذِينَ هُمُ الْهُداةُ بِالْاِتَّفاقِ.

أمّا بَعْدُ,  فَيا عِبادَ اللهِ أُوصِيْكُمْ  ونَفْسِي  بِتقوَى اللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ فَقَدْ قالَ الله تعالى في كِتابِهِ الكَرِيْمِ: وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَىٰ ۖ وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۖ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ.

Hadirin Jama’ah Sholat Jum’at yang dirahmati Allah …

Dalam keadaan dan kesempatan yang insya Allah diberkahi Allah Subhanahu wata’ala, marilah senantiasa tak henti-hentinya kita sebagai umat Islam untuk terus meningkatkan kualitas keimanan dan ketakwan kepada Allah dengan bersusaha menjalankan segala hal yang telah diperintahkan dan menjauhi segala hal larangan-Nya untuk mengapai ridha dan rahmat Allah Swt. Karena dengan rahmat dan ridho Allah Swt. kita bisa mendapatkan kebahagiaan di dunia dan akhirat. Amin

Hadirin Jama’ah Sholat Jum’at yang berbahagia …

Kebaikan itu bisa memberikan dampak sinar di wajah, cahaya di hati, keluasan rezeki, kekuatan fisik, dan kecintaan di hati orang lain. Sedangkan kemaksiatan memiliki pengaruh yang berbahaya dan buruk bagi hati dan fisik seseorang di dunia dan akhirat. Oleh karenanya kita sebagai makhluk yang dikaruniai akal yang sempurna harus menggunakannya untuk memilih sebuah perilaku yang menimbulkan kebaikan dan berusaha menjauhi perilaku yang dapat menjerumuskan ke dalam jurang kemaksiatan.

Hadirin Jama’ah Sholat Jum’at yang dirahmati Allah …

            Perbuatan maksiat memiliki pengaruh  buruk bagi si pelaku dalam kehidupan dunia dan akhirat.

Pertama, Menutup dan memadamkan ilmu. Ilmu adalah cahaya yang dikaruniakan Allah dalam hati, sedangkan maksiat akan memadamkan cahaya tersebut. Imam Malik R. A. pernah kagum dengan kecerdasan murid tercinta yaitu Imam Syafi’i R.A yang sangat muda pada saat itu. Ia memiliki ketajaman otak dan kesempurnaan pemahaman. Imam Malik R.A berkata : “ Aku melihat Allah meletakkan cahaya dalam hatimu, karena itu jangan engkau padamkan dengan kegelapan maksiat “. Dalam satu kesempata Imam Syafi’i pernah menceritakan pengalaman pribadinya dalam Bait-bait Syair :

شَكَوْتُ إِلَى وَكِيْعٍ سُوْءَ حِفظِي # فَأَرْشَدَنِي إِلَى تَرْكِ الْمَعَاصِي

وَأَخْبَرَنِي بِأَنَّ الْعِلــــــــــــــْمَ نُـــــــــــوْرٌ  # وَنُوْرُ اللهِ لَا يَهْدِي لِعَـــاصِي

Artinya :” Aku mengadu kepada Kiai Waki’ tentang jeleknya hafalanku. Maka beliau menasihatiku untuk meninggalkan kemaksiatan. Dan memberitahuku bahwa ilmu adalah cahaya. Dan cahaya Allah tidak akan diberikan kepada pelaku maksiat “.

Kedua, maksiat menghilangkan rasa malu. Salah satu akibat perbuatan dosa adalah menghilangkan rasa malu, padahal malu merupakan unsur kehidupan hati seseorang. Rasa malu adalah akar dari segala kebaikan. Jika hilang, maka hilanglah segala kebaikan. Rasullah bersabda :

عَنْ أَبِي مَسْعُودٍ عُقْبَةَ بْنِ عَمْرٍو الأَنْصارِي الْبَدْرِي – رضي الله عنه – قال: قال رَسُولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم: “إِنَّ مِمَّا أَدْرَكَ النَّاسُ مِنْ كَلامِ النُّبُوَّةِ الْأُوْلَى: إِذَا لَمْ تَسْتَحِ فَاصْنَعْ مَا شِئْتَ  (رواه البخاري)

Artinya :” Dari Abu Mas’ud ‘Uqbah bin Amr al Anshori Al Badri -radhiyallohu ‘anhu berkata: Rasululloh -shollallohu ‘alaihi wa sallam- bersabda: Sesungguhnya dari sebagian yang didapati manusia dari ucapan kenabian yang awal adalah: Jika engkau tidak malu, berbuatlah sekehendakmu” (H.R.  Bukhari).

Dalam kitab Al-Istidzkar dijelaskan, “Barang siapa yang tidak memiliki sifat malu, maka ia akan terperangkap, tidak bisa menghindar dari hal-hal yang diharamkan Allah. Baginya, melakukan dosa besar maupun dosa kecil tak ada bedanya.” Na’udzubillahi mindzalik.

Hadirin Kaum Muslimin yang Bersahaja …

Ketiga, maksiat merusak hati. Akal memiliki cahaya atau daya fungsi menerangi. Sedangkan maksiat memadamkan cahaya tersebut. Jika cahayanya redup, otomatis ketajamanya berkurang dan melemah. Sebagian Ulama salaf berkata : “ Tidaklah seorang maksiat kepada Allah selain akalnya hilang”. Ini adalah sebuah keniscayaan yang tidak bisa dibantah. Sebab, seandainya akalnya ada niscaya ia tidak kan melakukan perbuatan yang mengarah ke arah maksiat. Ada banyak alasan untuk tidak melakukan maksiat, yaitu genggaman Allah dan pengawasan-Nya, malaikat-Nya menjadi saksi perbuatannya, mereka melihatnya, al-Qur’an Melarangnya, keimanan melarangnya, kematian juga mengingatkannya. Orang yang melakukan kemaksiatan sesungguhnya kehilangan kebaikan dunia dan akhirat yang berlipat-lipat. Maka apakah orang yang berani melakukan semua itu layak disebut memliki akal yang sehat ? kita  semua perlu untuk merenung dan mengahayatinya dengan hati yang paling dalam.

Keempat, maksiat menutup hati. Semakin banyak dosa yang telah kita perbuat, maka hati kita akan tertutup sehingga kita akan masuk dalam kategori orang-orang ynag lalai dengan Allah. Dalam al-Qur’an Allah berfirman :

كَلَّا بَلْ رَانَ عَلَى قُلُوبِهِمْ مَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

Artinya : “Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutup hati mereka”. ( Q.S. al-Muthaffifin : 14 ).

Hadirin Jama’ah Sholat Jum’at yang bersahaja …

Sebagian ulama salaf menjelaskan ayat di atas bahwa Allah membantah tuduhan-tuduhan orang-orang kafir Makkah yang mengatakan bahwa al-Qur’an itu hanyalah dongeng belaka. Sama sekali tidak benar. Apa yang mereka usahakan dapat menutup hati mereka. Kebiasaan mereka berbuat dosa telah menyebabkan hatinya menjadi keras, gelap dan telah tertutup laksana logam yang berkarat. Oleh karenanya mereka tidak dapat memebadakan mana yang bear dan mana yang salah. Pada dasarnya tatkala ketika awal melakukan perbuatan dosa hati akan menolak, tetapi ketika hati sudah kalah maka terbentuklah titik hitam dan selanjutnya menjadi tutup yang menguncinya. Sehingga dalam keadaan seperti ini hati akan semakin gelap,  kemaksiatan akan semakin menumpuk.

Hadirin Jama’ah Sholat Jum’at yang di rahmati Allah …

Sekian khutbah pada kesempatan ini, semoga kita semuanya bisa terhindar dari perilaku-perilaku yang menjerumuskan ke dalam jurang kemaksiatan, serta berharap setiap langkah kita selalu mendapat lindungan dari Allah Swt. Amin.

أعوذ بالله من الشيطان الرَّجيم : يَآأَيُّهَاالذينَ  ءَامَنُوا ارْكَعُوا  وَاسْجُدُوا وَاعْبُدُوا رَبَّكُمْ وَافْعَلُوا الْخَيْرَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ , بَارَك اللهُ لِي وَلَكُمْ فِي الْقُرْءَانِ الْعَظِيمِ . وَنَفَعَنَا وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الْآياتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ التَّوابُ الرَّحِيْمِ.

KHUTBAH II

اَلحمْدُ للهِ حَمْدًا كما أَمَرَ.وأَشْهدُ أَنْ لا إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لا شَرِيكَ لَهُ إِرْغامًا لِمَنْ جَحَدَ بِه وكَفَرَ. وأَشْهَدُ أَنَّ سَيّدَنا محمَّدًا عَبدُهُ ورسُولُهُ سَيِّدُ الْإِنْسِ والْبَشَرِ.اللَّهمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ على سيِّدِنا على عَبْدِكَ  ورَسُولِك محمَّدٍ وآلِه وصَحْبِه مَااتَّصَلَتْ عَينٌ بِنَظَرٍ وأُذُنٌ بِخَبَرٍ. ( أمّا بعدُ ) فيَآايُّهاالنّاسُ اتَّقُوا اللهَ تعالى وَذَرُوا الْفَواحِشَ ما ظهَرَ مِنْها وما بَطَنَ وحافَظُوا على الطَّاعَةِ وَحُضُورِ الْجُمُعَةِ والجَماعَةِ . وَاعْلَمُوا  أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ  فِيه بِنَفْسِهِ وَثَنَّى بِمَلائكةِ قُدْسِهِ.

فَقالَ تعالى ولَمْ يَزَلْ قائِلاً عَلِيمًا: إِنَّ اللهَ وَملائكتَهُ يُصَلُّونَ على النَّبِيِّ يَآ أَيّها الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وسَلِّمُوا تَسْلِيْمًا اللَّهمَّ صَلِّ وسَلِّمْ على سيِّدِنا محمَّدٍ وعلى آلِ سيِدِنَا محمَّدٍ  كَما صَلَّيْتَ على سيِّدِنا إِبراهِيمَ وعلى آلِ سيِّدِنَا إِبراهِيمَ في الْعالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ. اَللَّهمَّ وَارْضَ عَنِ الْخُلَفَاء الرّاشِدِينَ الَّذينَ قَضَوْا بِالْحَقِّ وَكانُوا بِهِ يَعْدِلُونَ أَبي بَكْرٍ وعُمرَ و عُثْمانَ وعلِيٍّ وَعَنِ السَتَّةِ الْمُتَمِّمِينَ لِلْعَشْرَةِ الْكِرامِ وعَنْ سائِرِ أَصْحابِ نَبِيِّكَ أَجْمَعينَ وَعَنِ التَّابِعِينَ وتَابِعِي التَّابِعِينَ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسانٍ إِلَى يَومِ الدِّينِ.

اللَّهمَّ لا تَجْعَلْ لِأَحَدٍ مِنْهُمْ فِي عُنُقِنَا ظَلَامَة ونَجِّنَا بِحُبِّهِمْ مِنْ أَهْوالِ يَومِ الْقِيامَةِ. اللَّهمَّ أَعِزَّ الْإِسْلَامَ والمُسلمينَ وأَهْلِكِ الْكَفَرَةَ والمُشْركِينَ. ودَمِّرْ أَعْداءَ الدِّينِ. اللَّهمَّ آمِنَّا فِي دُوْرِنا وأَصْلِحْ وُلَاةَ أُمُورِنا. وَاجْعَلِ اللَّهمَّ وِلَايَتَنا فِيمَنْ خافَكَ وَاتَّقَاكَ. اللَّهمَّ اغْفِرْ لِلمُسلِمينَ والمُسلماتِ والمُؤْمنينَ والمُؤْمِناتِ الْأَحْياءِ مِنْهُمْ والْأَمْواتِ بِرَحْمَتِكَ يَا وَاهِبَ الْعَطِيَّاتِ. اللَّهمَّ ادْفَعْ عَنَّا الْبَلَاءَ والوَباءَ والزِّنا والزَّلَازِلَ وَالمِحَنَ وَسُوءَ الفِتَنِ ما ظَهَرَ مِنْها وما بَطَنَ عَنْ بَلَدِنا هَذا خاصَّةً وعَنْ سائِرِ بِلَادِ الْمُسلمينَ عامَّةً يا رَبَّ الْعَالَمِينَ.رَبَّنا آتِنا في الدّنيا حَسَنَةً وَفي الآخرة حَسَنَةً  وقِنَا عَذَابَ النَّارِ. عِبادَ اللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ والْإِحْسان وإِيتاءَ ذِي الْقُرْبَى  ويَنْهَى عَنِ الْفَحْشاءِ والْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوا اللهَ العَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوهُ على نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْئَلُوهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ أَكْبَرُ.

Dampak Maksiat Bagi Hati

Dampak Maksiat Bagi Hati

Baca juga:
KHUTBAH JUMAT: MERAIH RIDA-NYA DENGAN BERDZIKIR

Simak juga:
Dawuh Masyayikh

Dampak Maksiat Bagi Hati
Dampak Maksiat Bagi Hati

Peringatan Haul Ke-6 KH. Imam Yahya Mahrus

Lirboyonet, Kediri– Malam tadi (11/11) merupakan puncak dari segala deretan acara memperingati Haul ke-6 KH. Imam Yahya Mahrus sang pendiri Pondok Pesantren HM Mahrusiyah, acara yang dimulai sejak Ahad (05/11) itu ditutup dengan pengajian umum dan reuni akbar. Seluruh rangkain acara tersebut diselenggarakan di Ponpes Al- Mahrusiyah III yang berada di Ngampel Kediri.

Pengajian Umum diawali dengan pembacaan yasin Oleh KH. Nurul Huda dan disambung dengan bacaan tahlil oleh KH. Anwar Manshur, berikutnya merupakan sambutan dari tuan rumah yang disampaikan oleh KH. Reza Ahmad Zahid, beliau menceritakan tentang pesan dari KH. Aziz Manshur saat beliau sowan kesana “kita harus tetap mensukseskan program himasal” karena itu Ponpes. HM Al- Mahrusiyah telah melaksanakn Musyawaroh besar II ISTIKMAL untuk membahas bagaimana alumni bisa untuk menjadi bagian Ponpes. Lirboyo dan Himasal.

Dalam sambutan beliau KH. Abdulloh Kafabihi Mahrus yang merupakan agenda sambutan pengasuh Ponpes. Lirboyo beliau berpesan kepada seluruh hadirin untuk “tetaplah konsisten walaupun sudah menjadi kiyai tetaplah sebagai santri, karena santri akan menjadi kiyai prosesnya harus lewat pesantren dan kita diajar oleh guru serta kiyai kita di pesantren” dan “guru adalah orang tua kita yang bisa menyelamatkan kita dari api neraka” tambah beliau.

Acara malam tadi juga dihadiri petinggi Bank BNI Syar’iyah dari Jakarta yakni Bpk. Firman, kedatangannya selain bersilaturrahmi dan sowan ke makam KH. Imam Yahya Mahrus juga mengajak para santri untuk membangun perekonomian di Indonesia karena melihat masih minimnya orang-orang islam di Indonesia menjalani perbankkan Syar’iyah. Tidak hanya itu dari BNI Syar’iyah juga memberikan kartu santri yang bisa digunakan untuk transaksi jual beli nantinya bisa untuk membeli di Alfamart dan lain-lain.

Agus Ali Mashuri dari sidoarjo memberikan petuah dalam acara haul malam tadi, beliau menjelaskan tentang racun hati yang begitu membahayakan dan racun itu timbul dari lisan karena lisan merupakan juru bicara hati, racun hati yang kedua adalah kenyangnya perut, seorang sufi besar pernah mengatakan “kebijaksanaan tidak akan masuk kehati orang manapun kala perut banyak makanan”. Racun berikutnya yakni salah bergaul atau salah memilih teman, kata beliau “sikap, mental, kepribadian seseorang dipengaruhi oleh teman” dan “jika ingin sukses maka bergaulah dengan teman yang soleh”.

Tidak hanya KH. Agus Ali Mashuri yanng memberikan mauidoh pada acara malam tadi akan tetapi masih ada mauidoh yang disampaikan Al Habib Abdurrohman dari Mesir beliau menjelaskan tentang pentingnya memperingati haul atau berziarah kubur karena “dengan peringatan haul ini dapat memperbaharui hubungan antara guru dan kita sebagai murid”, “hubungan kita dengan orang soleh tidak akan terputus ketika kita selalu mengingat walaupun mereka telah meninggal”tambah beliau. Ada 3 manfaat do’a yang juga disampaikan beliau “yang pertama hal tersebut menjadi sebuah ampunan dari Allah SWT. yang kedua sebuah bentuk berbakti kepada orang tua dan yang terakhir satu cara agar guru kita tetap mengingat kita”.

Setelah acara yang ditutup dengan do’a, seluruh masyayikh dan para hadirin berziarah ke makam KH. Imam Yahya Mahrus yang bertempat di barat Masjid Al- Mahrusiyah III.

Kamis Legi bersama Kang Said

LirboyoNet, Kediri—Suasana Kamis Legi kali ini berbeda dengan sebelum-sebelumnya.Tempat parkir lebih penuh. Kamar-kamar lebih riuh. Pasalnya, para alumni yang ingin hadir dalam pengajian rutin kitab Al-Hikam lebih banyak dari biasanya. Ada beberapa dari mereka sebelumnya jarang ikut.Kebanyakan karena jarak yang jauh. Tapi Kamis pagi itu, mereka seperti telah menyiapkan diri jauh-jauh hari. Bisa karena rasa rindu yang memuncak. Atau sambang kepada sanak saudara yang baru mesantren di sini. Atau barangkali, ada satu peristiwa, yang jarang terjadi, yang tak ingin mereka lewatkan.

Beberapa hari lalu, telah tersiar kabar bahwa Kamis Legi edisi ini, (26/01) akan dihadiri Prof. Dr. KH. Said Aqil Siradj, MA, ketua umum Dewan Tanfidziyah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU). “Mungkin ini yang membuat ramai Kamis Legi sekarang,” kira salah satu pengurus pondok. Hal ini kemudian diamini oleh beberapa alumni yang sengaja hadir demi bertemu dengan sosok yang juga salah satu alumni itu. Serambi masjid pun penuh sesak. Masjid Lawang Songo, yang biasanya ditutup, dibuka dan segera diisi oleh para alumni yang ingin mengaji dari dekat.

Setelah kitab Al-Hikam dibacakan oleh KH. M. Anwar Manshur, Kang Said, sapaan akrab beliau, diberi waktu untuk memberikan petuah. “Kita patut bersyukur, kitab Al-Hikam ini masih dibaca oleh para ulama. Ini berarti pondasi Islam kita masih kuat.” Kuat, karena kajian tasawuf, yang menjadi ruh dari kitab yang ditulis oleh Syaikh Ahmad ibn Muhammad ibn ‘Atha’illah as-Sakandari ini, adalah kajian yang sangat penting dalam beragama.

“Tasawuf itu tsaurah ruhaniyah. Revolusi spiritual,” ungkap beliau. Dan dalam sebuah revolusi, tidak pernah ada kata kompromi. Jika ingin mendalami tasawuf, menjadi sufi, maka harus ada perubahan total dalam sikap spiritual seseorang.

“Tasawuf bukanlah tentang banyaknya ibadah. Rajin, disiplin dan salat fi awali waqtiha. Mereka yang salat dhuha, tahajud, belum tentu sufi.” Dimensi tasawuf dan syariat berbeda. Hakikat, ilmu yang dipelajari dalam tasawuf, bagaikan pondasi dalam agama. “Syariat adalah genteng, dan temboknya akhlakul karimah,” lanjut beliau. Tasawuf juga bukan akhlakul karimah. Hormat guru, tetangga, ifsya’us salam (menebar salam), birrul walidain (bakti orangtua) adalah hal yang penting. Sangat penting. Namun dalam tasawuf bukanlah hal-hal itu yang dibicarakan. “Yang dinilai (dalam tasawuf) bukan berapa rakaat salatnya, berapa bulan puasanya, berapa kali hajinya, tapi keadaan batinnya. Yang diikhtiarkan oleh seorang sufi adalah mendapatkan kedudukan di depan Allah.” Kedudukan itu adalah seberapa dekat dengan Allah. Lurus atau bengkok, berhadap-hadapan atau bertolak belakang. Dengan tasawuf, hati berusaha diarahkan lurus dan dekat menghadap Allah swt.

Dalam kesempatan itu, beliau juga memberikan pencerahan atas beberapa perkara urgen dalam kajian tasawuf, seperti moral (dlamir). Ia adalah satu dari lima tingkatan hati. “Apa dlamir itu? Moral. Apa fungsinya? Akan mengeluarkan salah satu dari dua kata, if’al atau la taf’al. Do it, atau don’t do that. Kerjakan, atau jangan. Setelah seseorang (dengan bashirah/mata hati) tahu ini baik, maka moral mengatakan ‘lakukan’. Jika bashirah tahu ini jahat, ini salah, korupsi salah, melanggar hukum salah, maka dlamir mengatakan ‘la taf’al’.”

Tingkatan moral, sebut Kang Said, ada tiga level. Pertama, dlamir ijtima’i, atau moral lingkungan. Seseorang akan berprilaku baik hanya karena pengaruh orang-orang sekitarnya. Ketika tidak ada, ia akan diam-diam meninggalkan prilaku itu. Kedua, dlamir qanuniy. Moral pada level ini dipengaruhi oleh seberapa besar timbal-balik yang didapatnya. Mau kerja jika ada diberi gaji. Akan kerja dengan sangat baik jika memang telah ada kontrak yang mengikatnya. Kalau ada rumah kebakaran, misalnya, seseorang pada tingkat moral ini akan bersikap, ‘saya bukan pemadam kebakaran, ngapain saya ikut memadamkan. Kalau saya petugas pemadam, akan saya tangani dengan baik.’

Moral pada tingkatan tertinggi tentu dapat dilihat sebagaimana yang dicontohkan oleh Rasulullah saw. Suatu ketika, Abu Thalib menghampiri beliau dan memberi tawaran Nabi saw. untuk berhenti berdakwah. ‘Supaya kamu selamat, tenang.’ Nabi saw. dengan teguh menjawab, ‘Demi Allah, kalaupun matahari diletakkan di tangan kananku dan bulan di tangan kiriku agar aku meninggalkan dakwah ini, aku tak akan meninggalkannya, hatta ahlik, sekalipun aku binasa.’ Moral diniy, moral yang ditakar dengan agama ini, kapanpun, tanpa imbalan, tanpa gaji, tak peduli pengaruh sekitar, ia akan tetap menjalankan yang baik dan meninggalkan yang tidak baik. “(kalau kita) Ada amplop alhamdulillah, kalau ga ada innalillah,” canda beliau diiringi tawa hadirin.

Pengajian Al-Hikam kali itu diakhiri dengan mushafahah, bersalaman antara masyayikh, dan para alumni, termasuk Kang Said. Meski berakhir lebih siang, para alumni tetap meneruskan tradisi yang telah lama mereka lakukan, yakni sowan masyayikh. Mereka dengan sabar mengantri di depan ndalem KH. M. Anwar Manshur untuk sekedar berjumpa dan mendengarkan nasehat singkat dari beliau. Sementara Kang Said, yang pada malam harinya mampir di warung pasar Bandar untuk menikmati penganan malam, pulang bersama rombongan setelah sowan.][