Tentang Ya’fur, Keledai Rasulullah Saw

Imam as-Suyuthi meriwayatkan dari Ibnu Asakir, dari Abi Mandhur, ia berkisah:

“Ketika Rasulullah Saw. menaklukkan kota Khoibar, Beliau mendapatkan keledai hitam. Rasulullah berdiri di depannya seraya mengajaknya bicara. Beliau bertanya: ‘Siapa namamu?’ Keledai itu menjawab: ‘Namaku Yazid bin Syihab. Allah Swt, mengeluarkan keturunan dari kakekku sebanyak 60 ekor keledai, semuanya tidak dikendarai kecuali oleh seorang Nabi. Sungguh aku telah berharap Tuan dapat mengendaraiku. Dari keturunan kakekku tidak ada yang tersisa kecuali diriku, dan tiada dari golongan para Nabi yang hidup selain Tuan. Sebelumnya, diriku adalah milik seorang Yahudi. Aku sengaja berbuat liar terhadapnya. Ia membuatku lapar dan memukul punggungku’. Rasulullah pun berkata padanya: ‘Sekarang engkau bernama Ya’fur’.

Rasulullah Saw. sering mengirim Ya’fur menuju rumah seorang sahabat. Ia mendatangi pintu rumahnya lalu mengetuknya dengan kepalanya. Ketika pemilik rumah keluar, maka ia memberi isyarat kepada Ya’fur  bahwa ia akan segera mendatangi Rasulullah Saw. Lalu, Ya’fur pulang kembali menemui Rasulullah Saw.

Ketika Rasulullah Saw. wafat, Ya’fur berjalan lunglai ke arah sumur milik Abil Khaitsam bin Taihan. Kesedihan membuatnya tidak sadar akan keadaan sekitar. Kemudian, Ya’fur pun jatuh ke sumur  itu dan mati.

Sumber: Al-Khasha’isul Kubra, Imam Jalaluddin As-Suyuthi., Bairut: Darul Kutub al-Ilmiyah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.