Nasehat KH. Zamzami

Langkah Mencari Keberkahan Ilmu

“Saya hanya ingin mengingatkan kepada Adik-adik Santri, anak-anak Santri yang mana tujuan kalian semua ke Pondok Pesantren Lirboyo adalah untuk mencari ilmu. Maka dari itu, mari selagi di Pondok Pesantren Lirboyo mempeng (tekun) semaksimal mungkin. ” Dawuh KH. AHS. Zamzami Mahrus pada awal beliau memberikan nasehat. Beliau menekankan seperti itu, karena untuk bisa mempeng (tekun & rajin) itu harapannya besar. Hal itu disebabkan di Pondok Pesantren Lirboyo lingkungannya mendukung. Teman-teman di Pondok sama-sama menempuh belajar. Para Santri juga tidak membawa HP, tidak boleh keluar Pondok, tidak boleh nonton TV. Sehingga harapan untuk bisa mempeng (tekun) itu besar. Beliau menuturkan bahwa, “Riyadloh (usaha batiniyah)  para Masyayikh itu tidak kurang-kurang. Tinggal kita, Secara Dzohir, mempeng (tekun) semaksimal mungkin.”

Thoriqoh (jalan tempuh) orang Mondok itu ada 4.

1. Puasa Sunah & Mempeng;

2. Mempeng tapi tidak Puasa Sunah;

3. Puasa sunah tapi tidak mempeng ;

4. Tidak mempeng juga tidak puasa sunah. Yang ke 4 ini jangan sampai dilakukan.

Beliau menuturkan bahwa, “Yang terbaik adalah yang pertama dan yang ke dua. Seandainya kalian kuat mempeng sambil puasa ya silahkan. Tapi seandainya tidak kuat mempeng apabila dibarengi dengan puasa, pendapat saya yang penting mempeng saja dulu. “

                “Nuwun sewu (mohon maaf) saya ingat walidi (orang tua saya) Kiyai Mahrus itu sering dawuh, ‘Bilamana Santri ingin ngalim, jangan pulang tiga tahun! ’ Itu saya dengar sendiri. Terus saya tafsiri, tidak pulang tiga tahun itu syaratnya apa? Harus mempeng. “ Tambah beliau.

Ikhtiar Mencari Berkah

               Selanjutnya beliau menyampaikan bahwa yang tidak kalah penting dari mencari ilmu adalah mencari barokahnya. Beliau memberitahu cara ikhtiar supaya mendapatkan barokah dalam mencari ilmu adalah: Jangan su’udzon (berburuk sangka)  kepada guru. Guru harus kita muliakan. Karena guru itu juga termasuk أب (orang tua) الذي علمك yang mengajarimu. Bahkan ada qoul, bila kita suudzon kepada guru kita, maka kita wajib bertaubat. أب itu ada 3.

1. أب الذي ولدك (Orang tua yang telah melahirkanmu)

2. أب الذي علمك (Orang tua yang telah mengajarimu)

3. أب الذي زوجك (Orang tua yang menikahkanmu)

Semuanya itu  wajib kita muliakan.

Bersyukur

               Kita wajib bersyukur ditakdirkan oleh Allah bisa belajar di Pondok. Jika tidak mendapat hidayah dari Allah, mondok itu berat sekali. Kesulitan dalam mencari ilmu itu termasuk sebab-sebab kita mendapatkan keberkahan.

Beliau menceritakan bahwa Mbah Kiyai Abdul Karim waktu mondok itu rekoso banget (usahanya berat sekali). “Waktu itu beliau berangkat ke Pondok punya uang sedikit. Kalau mau naik kendaraan nanti tidak bisa beli kitab. Kalau mau beli kitab, maka tidak cukup untuk naik kendaraan. Akhirnya Simbah Kiyai Abdul Karim memilih berangkat ke Pondok dengan jalan kaki supaya bisa beli kitab.” Mbah Kiyai ‘Abdul Karim di Pondok pakaiannya hanya satu pasang. Sehingga bila pakaiannya kotor dicuci, kemudian dijemur. Sedangkan beliau berendam sambil menghafalkan alfiyah hingga pakaiannya kering.

Beliau juga mencari nafkah sendiri untuk membiayai hidupnya di Pondok. Waktu pondok libur, beliau ikut memanen padi. Sehingga beliau mendapatkan padi yang merupakan upah dari panenannya tersebut.

Waktu Mbah Kiyai Abdul Karim sampai di Pondok, Mbah kiyai Kholil menghadangnya. Syaikhona Kholil dawuh “Nab,  alhamdulillah. Untung kamu bawa beras. Ayam saya sudah lama tidak memakan padi.” Akhirnya Syaikhona Kholil meminta padi dari Mbah Kyai Abdul Karim. Sebagai gantinya, Mbah Kiyai Abdul Karim dihalalkan untuk memakan mengkudu. Di situlah Mbah Kiyai Abdul Karim mencari ilmu rekoso banget.

Selanjutnya apabila Kitab  Mbah Kiyai Abdul Karim sudah penuh maknanya, lalu kalau ingin beli kitab yang belum pernah dimiliki, kitab yang lama yang sudah beliau kaji, beliau menjualnya untuk membeli kitab yang baru tersebut.

Pada Akhirul hayat Syaikhona Kholil, beliau uzlah (menyendiri) tidak menerima santri lagi. Orang yang mau nyantri kepada Syaikhona Kholil, beliau menyuruhnya untuk ngaji ke Mbah Kiyai Abdul Karim.

Jama’ah

Dan juga min asbabil futuh itu adalah jama’ah. Ini penting sekali. Kalau bisa, di Pondok itu jangan sampai meninggalkan jama’ah. Ada cerita Santri Kiyai Ali waktu di Pondok itu ilmunya biasa-biasa saja. Tetapi setelah di rumah, Santrinya yang mengaji ribuan. Masya Allah..

Ternyata setelah ditelisik, waktu di Pondok beliau selalu berjama’ah.

Mentaati Peraturan

Termasuk min asbabil barokah selanjutnya adalah mentaati peraturan dari pengurus. Jangan sampai melanggar. Karena apa? Karena pengurus Pondok Lirboyo adalah kaki tangan Masayikh Lirboyo. Masayikh mengurus jenengan (Anda) sedetail-detailnya itu tidak mungkin. Maka dibentuklah kepengurusan Pondok Lirboyo. Maka dari itu monggo, semua santri Lirboyo saya harapkan untuk mentaati peraturan Pondok Lirboyo.

InsyaAllah kalau jenengan memuliakan guru, memuliakan orang tua, jama’ah, tidak melanggar peraturan, insyaAllah, insyaAllah, insyaAllah… Mempeng, insyaAllah, insyaAllah. Nanti di rumah mengamalkan ilmu. Insya Allah, insya Allah…

Jenengan (Anda)  jangan kecil hati, nanti sehabis belajar di Lirboyo akan jadi apa, jangan kecil hati. Allah yang akan mengatur. Karena apa? Banyak orang awam itu menganggap setelah lulus dari Lirboyo tidak bisa bekerja apa-apa. Banyak sekali. Menurut saya hal seperti itu tidak usah diangan-angan. Yang penting apa? Belajar, mempeng. Itu penting sekali. Insya Allah, nanti kalau di rumah mau mengamalkan ilmu, insya Allah nanti dibutuhkan oleh masyarakat. Insya Allah akan menjadi orang yang mulia. Seperti Firman Allah:

يَرْفَعِ اللّٰهُ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا مِنْكُمْۙ وَالَّذِيْنَ اُوْتُوا الْعِلْمَ دَرَجٰتٍۗ

” Niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu beberapa derajat.”

Baca juga:
SYARAT PENTING MENCARI ILMU

Langkah Mencari Keberkahan Ilmu

Simak juga:
[TUTORIAL] PENDAFTARAN SANTRI/SISWA BARU | PSSB ONLINE

Langkah Mencari Keberkahan Ilmu
Langkah Mencari Keberkahan Ilmu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.