Mendoakan Kebaikan untuk Pemimpin Bangsa

Suatu ketika, Imam Fudhail bin ‘Iyadh berkata, “Seandainya aku memiliki doa yang mustajab, niscaya aku tidak menggunakan doa itu kecuali untuk kebaikan pemimpin.”

“Mengapa bisa begitu?” tanya seseorang.

“Sebab, jika aku menggunakan doa itu hanya untukku, maka kemanfaatannya juga pada diriku saja. Namun jika aku menggunakan doa itu untuk pemimpinku, maka kemanfaatannya akan kembali pada rakyat dan negara.” jawab Fudhail bin ‘Iyadh.

Ketika ditanyakan tentang maksudnya, maka Fudhail bin ‘Iyadh berkata, “Jika saya jadikan doa itu pada diriku maka tidak akan melampauiku, sedangkan jika saya jadikan pada penguasa maka dengan kebaikannya akan baiklah para hamba dan negeri,”


Disarikan dari kitab Hilyah al-Aulia’, VIII/91, karya Abu Nu’aim al-Ashfihani.

Baca juga: METODE SALAT KHUSYUK HATIM AL-ASHAM

Simak juga: Prinsip dalam Beramal

Berkenalan dengan Ilmu Mantiq

Ilmu Mantiq (logika) disebut juga Mi’yar al-‘Ulum (standar beberapa ilmu) dan ilmu Mizan (ilmu pengukur). Cabang ilmu ini dinamakan mantiq, karena secara bahasa, ‘mantiq‘ memiliki keterkaitan dengan tiga
pemaknaan :

  1. Beberapa pemahaman yang bersifat menyeluruh (al-idzrakat al-kulliyat);
  2. Kemampuan berpikir (al-quwwah al-‘aqilah), sebagai sumber lahirya beberapa pemahaman yang bersifat menyeluruh.
  3. Penyampaian (pengucapan) atas beberapa pemahaman tersebut. [Lihat: Al-Malawi, Syarh as-Sullam, hlm. 31]

Sedangkan pengertian ilmu mantiq secara istilah diartikan sebagai berikut:

أَلَةٌ قَانُوْنِيَّةٌ تَعْصِمُ مُرَاعَتُهُ الذَّهْنَ عَنِ الْخَطَاءِ فِى فِكْرِهِ

“Suatu alat yang berisi aturan-aturan di mana dengan menjaganya kita dapat melindungi hati dari kesalahan berpikir.” [Lihat: Al-Ahdlari, Syarh al-‘Allamah al-Ahdlari ‘ala as-Sullam, hlm. 24]

Manfaat mempelajari ilmu Mantiq di antaranya :
a. Melindungi hati (pikiran) agar tidak terjerumus pada kesalahan pola berpikir;
b. Sebagian Ulama mengatakan, apabila ilmu ini kita kuasai dan kita terapkan maka ilmu ini bisa membantu membedakan antara karangan shahih (benar) dan fasid (rusak).

llmu ini pertama kali muncul di negara Yunani dan sebagai pencetusnya adalah Aristoteles. Tema pembahasan dalam ilmu ini mengenai pengetahuan-pengetahuan yang bersifat tashawwur (memahami makna tanpa penyandaran hukum) dan tashdiq (memahami penyandaran hukum).

Sumber dari ilmu ini berasal dari akal manusia. Sedangkan pembahasan di dalamnya berkisar mengenai keputusan-keputusan yang bersifat penalaran, yang mengulas tentang sifat al-mu’arrifat (beberapa definisi), al-aqyisat (beberapa qiyas), dan hal-hal lain yang terkait dengan keduanya.

Ilmu ini lebih utama dari pada cabang ilmu lain karena memiliki aspek kegunaan yang bersifat umum. Setiap cabang ilmu berisi tashawwur (konsepsi) atau tashdiq (legalitas), sedangkan ilmu Mantiq menggabungkan keduanya. Meskipun ketika kita pandang dari aspek lain, sebagian cabang ilmu juga lebih unggul dari pada ilmu Mantiq.

Dengan demikian, memandang dari tema pembahasannya, cabang ilmu ini bersifat menyeluruh (kulli) dibandingkan dengan cabang ilmu lain. []waAllahu a’lam

Baca juga:
33 TAHUN MONDOK ‘HANYA’ DAPAT 8 ILMU?

STUDI ILMU BALAGHOH

Simak juga:
Kisah Kafur Seorang Budak yang Diangkat Menjadi Raja

# BERKENALAN DENGAN ILMU MANTIQ
# BERKENALAN DENGAN ILMU MANTIQ

Metode Salat Khusyuk Hatim al-Asham

Dikisahkan, Hatim al-Asham ditanya mengenai salatnya. Ia pun berkata,

“Ketika sudah masuk waktu salat, aku menyempurnakan wudu, kemudian mendatangi tempat yang aku inginkan salat di situ sehingga seluruh tubuhku berkumpul (dalam semangat). Setelah itu aku mendirikan salatku. Kujadikan Ka’bah di depanku, Shirat di bawah kakiku, surga di sebelah kananku, neraka di sebelah kiriku, dan malaikat maut di belakangku. Aku merasa seorang itulah salatku yang terakhir. Aku berdiri di antara harapan dan ketakutan. Aku bertakbir dengan tenang, membaca surah dengan tartil, sujud dengan tenang, duduk tawarruk di atas kaki kiri, duduk iftirasy dengan mengeluarkan kaki kiri dan menegakkan kaki kanan yang ditopang jempol, dan disertai keikhlasan. Setelah itu, aku tidak tahu apakah salatku diterima atau tidak.”

Aku berkata, “Lantas bagaimana seseorang yang salat sambil menoleh kanan dan kiri, lupa, bermain-main, dan disertai rasa bosan dari awal sampai akhir?”

Ia berkata, “Hendaknya engkau memohon kepada Allah SWT agar dikaruniai kekhusyukan dan ketawaduan untuk taat kepada-Nya. Semoga Allah SWT mengampuni dosa-dosa kita, baik yang kecil maupun yang besar.”


Disarikan dari kitab An-Nail al-Hatsits fi Hikayah al-Hadits, hal. 45-46, karya Abu Hafsh Umar bin Husein as-Samarqandi.

Baca juga:
RAHASIA AYAT KEEMPAT SURAT AL-FATIHAH

Follow juga:
ig @pondoklirboyo

Khutbah Jumat: Berfikir positif dan optimis di Era Milenial

Khutbah I

الْحَمْدُ للهِ الْمَوْجُودِ أَزَلًا وأَبَدًا بِلَا مَكانٍ, والصَّلاةُ والسَّلمُ الْأَتَمانِ الْأَكْمَلَانِ على سيِّدِنا مُحمدٍ سيِّدِ وَلَدِ عَدْنانَ, وعلى آلهِ وصحبِهِ ومَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسانٍ إِلى يَوْمِ الدِّيْنِ. أَشهد أَنْ لاإِلهَ إلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيكَ لَهُ وأَشهد أَنَّ سَيَّدَنا محمدًا عبدُهُ ورَسُولُهُ لَا نَبِّيَ بَعْدَهُ.

أمّا بعد. فَإِنِّي أُوصِيْكُمْ ونَفْسِي بِتَقْوَى اللهِ الْعَلِيِّ الْقَدِيْرِ الْقائِلِ فِي مُحْكَمِ كِتابِهِ : فَإِنَّ مَعَ ٱلْعُسْرِ يُسْرًا إِنَّ مَعَ ٱلْعُسْرِ يُسْرًا.

Hadirin Jama’ah Sholat Jum’at yang dirahmati Allah …

            Pada hari dan tempat yang mulia ini, marilah kita bersama-sama meningkatkan kualitas iman dan takwa kepada Allah Subhanahu Wata’ala dengan selalu berusaha menjalankan segala perintah-Nya dan sekuat tenaga menjauhi segala larangan-Nya.

Hadirin Jama’ah Sholat Jum’at yang berbahagia …

Dinamika kehidupan yang terus bergantian, kemajuan teknologi yang tak terbendungkan, terkadang membuat kita berada dalam kondisi keterpurukan. Usia yang terus bertambah suatu saat bisa membuat fisik kita menjadi lebih lemah.

Hadirin Jama’ah Sholat Jumat yang bersahaja

Dalam menghadapi hukum adat yang demikian itu dibutuhkan kemapanan rohani dan kecerdasan berfikir. Mari kita tumbuh kembangkan sikap optimis. Optimisme adalah paham keyakinan atas segala sesuatu dari arah yang baik dan menyenangkan, serta sikap selalu memberi harapan baik dalam segala hal. Orang menjadi kuat pada dasarnya karena mentalnya kuat, dan orang menjadi lemah karena mentalnya lemah, begitu juga orang yang sukses karena lanataran ia memiliki keinginan kuat untuk sukses dan orang yang gagal karena ia telah berbuat gagal dan merasa tidak mampu. Hal ini sejalan dengan pesan suci Baginda Nabi Muhammad Saw. :

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رضي الله عنه قاَلَ: قاَلَ رَسُوْلُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم : “اَلْمُؤْمِنُ اَلْقَوِيُّ خَيْرٌ وَأَحَبُّ إِلىَ اللَّهِ مِنَ الْمُؤْمِنِ الضَّعِيْفِ  ( رواه مسلم )

Artinya : “Dari Abu Hurairah Radiyallahu anhu ia berkata: Rasulullah Sallallahu Alayhi Wasallam bersabda: “Orang mukmin yang kuat itu lebih baik dan lebih dicintai oleh Allah daripada orang mukmin yang lemah. “ ( H. R. Muslim ).

Dalam kitab Kasyful musykil, makna kuat pada hadis ini diarahkan pada kekuatan tekad, keteguhan hati dan kewaspadaan. Lebih detail lagi Syaikh Muhammad bin Sholih dalam Syarh Riyadl As-Sholihin mengatakan bahwa makna kuat dalam hadis tersebut diarahkan pada kekuatan iman, bukan kekuatan fisik. Jadi apapun kondisi kita pada saat ini, asalkan imannya kuat, tekadnya kuat, maka itu lebih dicintai oleh Allah Swt dari pada sebaliknya.

Hadirin Jama’ah Sholat Jum’at yang dirahmati di sisi Allah …

            Orang yang berakal sehat dan cerdas selalu menggunakan setiap detik waktu yang dimiliki untuk kebaikan sehingga tidak ada waktu yang tersisa kecuali diisi dengan amal saleh. Waktu menjadi bermakna bila didasari iman yang kokoh, ditindak lanjuti dengan aneka kesalehan, diperindah dan dikembangkan dengan nasihat dan menasihati tentang kebenaran dan kesabaran. Sebab Allah tidak akan menjadikan kemudahan setelah kesulitan, tetapi Allah telah menyiapkan kemudahan bersama datangnya kesulitan. Hal ini bisa kita temukan dalam al-Qur’anul Karim :

 فَإِنَّ مَعَ ٱلْعُسْرِ يُسْرًا إِنَّ مَعَ ٱلْعُسْرِ يُسْرًا.

Artinya : “ Karena Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan “. ( Q.S. al-insyirah : 5-6 ).

Maha benar Allah  denga segala firman-Nya

Hadirin Jama’ah Sholat Jum’at yang berbahagia …

Dalam ayat ini terkandung dua hal :

Pertama, kemudahan dan kesulitan itu sangat dekat jaraknya, sampai al-Qur’an menyebutkan secara bersamaan. Keduanya saling terpaut satu sama lain. Maka sangatlah cerdas sebagian ‘Ulama berkata : “ Jika kesulitan itu datang maka kemudahan itu akan datang mengikutinya.

Kedua,  kemudahan datang bersama datangnya kesulitan. Saat ada sesuatu yang Allah ambil dari diri kita pada yang sama Allah juga memberikan sesuatu. Ketika kita kekurangan akan sesuatu kita juga diberikan kelebihan pada hal yang lain. Semuanya hadir begitu lembutnya dalam hidup kita bahkan begitu lembutnya sampai kita tidak menyadarinya. Masih ragukah kita kepada Allah yang Maha Lembut. Yakinlah bahwa ada kenikmatan setelah musibah. Hal ini sejalan dengan pesan suci al-Qur’anul- Karim :

  إِنَّ رَبِّي لَطِيفٌ لِمَا يَشَاءُ إِنَّهُ هُوَ الْعَلِيمُ الْحَكِيمُ

Artinya : “Sesungguhnya Tuhanku Mahalembut terhadap apa yang Dia kehendaki. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Mengetahui lagi Maha bijaksana.”( Q. S. Yusuf : 100 ).

Hadirin Jama’ah Sholat Jum’at yang berbahagia …

            Mari kita sinari hati kita, mari kita terangi rumah kita dengan memperbanyak membaca al-Qur’an dan mendirikan sholat malam. Semoga Khutbah yang singkat ini bisa memberikan nilai tambah dalam rangka meningkatkan kualitas iman dan takwa kita, serta kita bisa menyongsong di tahun yang baru ini dengan berfikir positif dan selalu ternanam sikap optimis dalam mengarungi hidup untuk meraih masa depan yang lebih cerah. Amin.

أعوذ بالله من الشيطان الرَّجيم : يَآأَيُّهَاالذينَ  ءَامَنُوا ارْكَعُوا  وَاسْجُدُوا وَاعْبُدُوا رَبَّكُمْ وَافْعَلُوا الْخَيْرَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ , بَارَك اللهُ لِي وَلَكُمْ فِي الْقُرْءَانِ الْعَظِيمِ . وَنَفَعَنَا وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الْآياتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ التَّوابُ الرَّحِيْمِ

Khutbah II

اَلحمْدُ للهِ حَمْدًا كما أَمَرَ.وأَشْهدُ أَنْ لا إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لا شَرِيكَ لَهُ إِرْغامًا لِمَنْ جَحَدَ بِه وكَفَرَ. وأَشْهَدُ أَنَّ سَيّدَنا محمَّدًا عَبدُهُ ورسُولُهُ سَيِّدُ الْإِنْسِ والْبَشَرِ.اللَّهمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ على سيِّدِنا على عَبْدِكَ  ورَسُولِك محمَّدٍ وآلِه وصَحْبِه مَااتَّصَلَتْ عَينٌ بِنَظَرٍ وأُذُنٌ بِخَبَرٍ. ( أمّا بعدُ ) فيَآايُّهاالنّاسُ اتَّقُوا اللهَ تعالى وَذَرُوا الْفَواحِشَ ما ظهَرَ مِنْها وما بَطَنَ وحافَظُوا على الطَّاعَةِ وَحُضُورِ الْجُمُعَةِ والجَماعَةِ . وَاعْلَمُوا  أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ  فِيه بِنَفْسِهِ وَثَنَّى بِمَلائكةِ قُدْسِهِ. فَقالَ تعالى ولَمْ يَزَلْ قائِلاً عَلِيمًا: إِنَّ اللهَ وَملائكتَهُ يُصَلُّونَ على النَّبِيِّ يَآ أَيّها الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وسَلِّمُوا تَسْلِيْمًا اللَّهمَّ صَلِّ وسَلِّمْ على سيِّدِنا محمَّدٍ وعلى آلِ سيِدِنَا محمَّدٍ  كَما صَلَّيْتَ على سيِّدِنا إِبراهِيمَ وعلى آلِ سيِّدِنَا إِبراهِيمَ في الْعالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ.

اللَّهمَّ وَارْضَ عَنِ الْخُلَفَاء الرّاشِدِينَ الَّذينَ قَضَوْا بِالْحَقِّ وَكانُوا بِهِ يَعْدِلُونَ أَبي بَكْرٍ وعُمرَ و عُثْمانَ وعلِيٍّ وَعَنِ السَتَّةِ الْمُتَمِّمِينَ لِلْعَشْرَةِ الْكِرامِ وعَنْ سائِرِ أَصْحابِ نَبِيِّكَ أَجْمَعينَ وَعَنِ التَّابِعِينَ وتَابِعِي التَّابِعِينَ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسانٍ إِلَى يَومِ الدِّينِ.

اللَّهمَّ لا تَجْعَلْ لِأَحَدٍ مِنْهُمْ فِي عُنُقِنَا ظَلَامَة ونَجِّنَا بِحُبِّهِمْ مِنْ أَهْوالِ يَومِ الْقِيامَةِ. اللَّهمَّ أَعِزَّ الْإِسْلَامَ والمُسلمينَ وأَهْلِكِ الْكَفَرَةَ والمُشْركِينَ. ودَمِّرْ أَعْداءَ الدِّينِ. اللَّهمَّ آمِنَّا فِي دُوْرِنا وأَصْلِحْ وُلَاةَ أُمُورِنا. وَاجْعَلِ اللَّهمَّ وِلَايَتَنا فِيمَنْ خافَكَ وَاتَّقَاكَ.

اللَّهمَّ اغْفِرْ لِلمُسلِمينَ والمُسلماتِ والمُؤْمنينَ والمُؤْمِناتِ الْأَحْياءِ مِنْهُمْ والْأَمْواتِ بِرَحْمَتِكَ يَا وَاهِبَ الْعَطِيَّاتِ. اللَّهمَّ ادْفَعْ عَنَّا الْبَلَاءَ والوَباءَ والزِّنا والزَّلَازِلَ وَالمِحَنَ وَسُوءَ الفِتَنِ ما ظَهَرَ مِنْها وما بَطَنَ عَنْ بَلَدِنا هَذا خاصَّةً وعَنْ سائِرِ بِلَادِ الْمُسلمينَ عامَّةً يا رَبَّ الْعَالَمِينَ.رَبَّنا آتِنا في الدّنيا حَسَنَةً وَفي الآخرة حَسَنَةً  وقِنَا عَذَابَ النَّارِ. عِبادَ اللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ والْإِحْسان وإِيتاءَ ذِي الْقُرْبَى  ويَنْهَى عَنِ الْفَحْشاءِ والْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوا اللهَ العَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوهُ على نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْئَلُوهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ أَكْبَرُ.

Baca juga:
KHUTBAH JUMAT: MUHASABAH MEMBUAT DIRI BERUBAH

Simak juga:
Dawuh Masyayikh

Sekilas Tentang Kitab Fathul Wahhab

Fathul Wahhab merupakan kitab yang sudah familiar di kalangan masyarakat pesantren. Kitab fikih tingkat lanjut ini adalah salah satu karya agung Syaikh Zakaria al-Anshari (w. 926 H), salah satu ulama terkemuka mazhab Syafi’i.

Kitab yang memiliki nama lengkap “Fath al-Wahhab bi Syarhi Manhaj ath-Thullab” ini merupakan Syarah (penjelas) dari karya Syekh Zakaria al-Anshari sebelumnya, yakni Manhaj ath-Thullab yang merupakan ringkasan dari kitab Minhaj Ath-Thalibin karya Imam An-Nawawi.

Sebagaimana telah beliau dalam mukadimah kitab Fathul Wahhab, salah satu hal yang mendasari Syekh Zakaria al-Anshari menulis kitab ini adalah permintaan sebagian muridnya agar ia menulis karya yang lebih memperluas kitab Manhaj ath-Thullab. Sebuah karya yang diharapkan mampu mengurai kata, memperjelas maksud, dan menyempurnakan penjelasan informasi yang ada dalam kitab Manhaj ath-Thullab.

Secara umum, pokok pembahasan yang ada dalam kitab Fathul Wahhab sama dengan kitab-kitab fikih yang lain. Hanya saja, metodologi penulisan yang digunakan Syekh Zakaria al-Anshari dalam kitab Fathul Wahhab cenderung lebih komprehensif. Misalkan pada setiap bab pembahasan, Syekh Zakaria al-Anshari berusaha mengurai maknanya, baik dari aspek bahasa maupun istilah, mencantumkan dalil secara umum, mengurai alur pembahasan secara sistematis, dan memaparkan pendapat ulama Madzhab Syafi’i terkait isu yang beliau bahas.

Kehadiran kitab Fathul Wahhab sebagai literatur fikih Mazhab Syafi’i berhasil mencuri perhatian para ulama. Sehingga wajar, sebagian ulama pun membuat komentar (Hasyiyah) atas kitab ini, di antaranya adalah Hasyiyah al-Jamal ‘ala al-Manhaj karya Syekh Sulaiman al-Jamal (w. 1204 H) dan Hasyiyah Al-Bujairami ‘ala al-Manhaj karya Syekh Sulaiman al-Bujairami (w. 1221 H), dan lain-lain. []WaAllahu a’lam

Baca juga:
MENGENAL AL-ASYBAH WA AN-NADHAIR: KITAB KAIDAH FIKIH FENOMENAL KARYA IMAM JALALUDDIN AS-SUYUTHI

Simak juga:
Kisah Seorang Budak yang Diangkat Menjadi Raja

# Sekilas tentang Kitab Fathul Wahhab
# Sekilas tentang Kitab Fathul Wahhab

Lembaga Pendidikan Islam Salaf Berakidah Ahlussunnah Wal Jamaah