Tag Archives: Corona

Kupas Tuntas Pandangan Ulama Kontemporer tentang Penggunaan Alkohol sebagai Komposisi Hand Sanitizer

Di tengah pandemi Covid-19, membiasakan pola hidup sehat secara disiplin dinilai efektif dalam mencegah dan mengantisipasi penyebaran virus Corona. Untuk itu, himbauan kepada masyarakat untuk senantiasa menjaga kebersihan diri dan lingkungan dilakukan secara masif.

Salah satu cara menerapkan pola hidup sehat di tengah pandemi Covid-19 ialah penggunaan cairan antiseptik pembersih tangan atau dikenal dengan nama hand sanitizer. Kendati hand sanitizer dapat dibuat dengan berbagai macam jenis bahan dasar, namun zat alkohol menjadi komposisi utama dengan kadar di atas 60 persen. Realita tersebut masih menyisakan pertanyaan, khususnya terkait hukum penggunaan zat alkohol serta status kesuciannya sebagai bahan baku utama pembuatan hand sanitizer.

Dalam sudut pandang syariat, pada dasarnya tidak ada keterangan definitif nash Alquran, Sunnah, dan fikih klasik yang secara jelas (shorih) mengenai status alkohol. Dalam fikih klasik, persoalan semacam ini diklasifikasikan ke dalam pembahasan arak (khamr), yaitu zat cair yang dapat memabukkan (muskir) serta dihasilkan dari ekstrak anggur basah. Sebagaimana penjelasan Sayyid Abi Bakr Syato ad-Dimyati dalam kitab I’anah at-Thalibin berikut:

إِنَّ الْخَمْرَ هِيَ الْمُتَّخَذَةُ مِنْ عَصِيْرِ الْعِنَبِ، وَهَذَا بِاعْتِبَارِ حَقِيْقَتِهَا اللُّغَوِيَّةِ. وَأَمَّا بِاعْتِبَارِ حَقِيْقَتِهَا الشَّرْعِيَّةِ فَهِيَ كُلُّ مُسْكِرٍ وَلَوْ مِنْ نَبِيْذِ التَّمْر أَوِ الْقَصْبِ أَوِ الْعَسَلِ أَوْ غَيْرِهَا، لِخَبَرٍ كُلُّ مُسْكِرٍ خَمْرٌ وَكُلُّ خَمْرٍ حَرَامٌ

Sesungguhnya khamr merupakan sesuatu yang diambil dari perasan anggur basah. Pengertian ini menimbang sudut pandang kata. Adapun apabila menimbang sudut pandang syariat, khamr merupakan setiap sesuatu yang memabukkan walau berasal dari perasan kurma, tebu, madu atau selainnya. Berdasarkan hadis: setiap perkara yang memabukkan termasuk khamr dan setiap khamr hukumnya haram.” (Al-Bakri, I’anah at-Thalibin, vol. I hlm. 110)

Pada titik ini, ketika zat alkohol dianalogikan dengan khamr dengan illat (alasan) hukum berupa kemampuannya yang dapat memabukkan, maka menurut teori ini alkohol dihukumi najis menurut madzhab Syafi’i. Sebagaimana dijelaskan dalam kitab Al-Fiqh al-Manhaji:

اَلْخَمْرُ وَكُلُّ مَائِعٍ مُسْكِرٍ نَجِسٌ فِي مَذْهَبِ الشَّافِعِيَّةِ وَدَلِيْلُ ذَلِكَ قَوْلُ اللّٰهِ عَزَّ وَجَلّ: [إِنَّمَا الْخَمْرُ وَالْمَيْسِرُ وَالأَنصَابُ وَالأَزْلاَمُ رِجْسٌ]

Khamr dan setiap benda cair yang memabukkan statusnya najis dalam madzhab Syafi’i. Dalilnya ialah firman Allah, sesungguhnya (minum) khamr, judi, (berkorban untuk) berhala dan mengadu nasib dengan panah adalah dosa.” (Tim, Al-Fiqh al-Manhaji, vol. III hlm. 77)

Keterangan mengenai pembahasan alkohol secara langsung baru ditemukan dalam beberapa literatur fikih kontemporer yang mana keberadaan zat alkohol sudah ditemukan. Dan tentu saja para ulama masih berbeda pendapat dalam kasus ini. Sebagian ulama memasukkannya dalam kategori zat yang memabukkan (muskir) karena digolongkan khamr yang haram dikonsumsi serta berstatus najis. Tetapi sebagian ulama lain tidak menggolongkannya sebagai khamr memandang khamr hanya tertentu untuk ekstrak anggur basah, sebagaimana pandangan Dr. Wahbah az-Zuhaili dalam kitabnya, Al-Fiqh al-Islami wa Adillatuhu:

مَادَةُ الْكُحُوْلِ غَيْرُ نَجِسَةٍ شَرْعًا بِنَاءً عَلَى مَا سَبَقَ تَقْرِيْرُهُ مِنْ أَنَّ الْأَصْلَ فِي الأَشْيَاءِ الطَّهَارَة، سَوَاءٌ كَانَ الْكُحُوْلُ صَرْفًا أَمْ مُخَفَّفًا بِالْمَاءِ تَرْجِيْحًا لِلْقَوْلِ بِأَنَّ نَجَاسَةَ الْخَمْرِ وَسَائِرِ الْمُسْكِرَاتِ مَعْنَوِيَّةٌ غَيْرُ حِسِّيَّةٍ لِاِعْتِبَارِهَا رِجْسًا مِنْ عَمَلِ الشَّيْطَانِ. وَعَلَيْهِ فَلَا حَرَجَ شَرْعًا مِنِ اسْتِخْدَامِ الْكُحُوْلِ طِبِّيًّا كَمُطَهِّرٍ لِلْجِلْدِ وَالْجُرُوْحِ وَالْأَدَوَاتِ وَقَاتِلٍ لِلْجَرَاثِيْمِ

Zat alkohol tidak najis menurut syariat dengan pertimbangan ketetapan yang telah lewat, yaitu segala hal yang asalnya suci baik berupa alkohol murni atau alkohol yang dikurangi kadar kandungannya menggunakan campuran air dengan mengunggulkan pendapat yang mengatakan bahwa najis khamr dan semua yang memabukkan bersifat maknawi, bukan yang terlihat secara kasat mata, dengan memperhatikan bahwa khamr itu kotor serta sebagian dari perbuatan setan. Maka tidak ada kesalahan menurut syariat atas pemanfaatan alkohol dalam dunia medis, seperti pembersih kulit, luka, obat-obatan, dan pembunuh kuman.” (Wahbah az-Zuhaili, Al-Fiqh al-Islami wa Adillatuhu, vol. VII hlm. 2564)

Bahkan apabila penggunaan alkohol menjadi kebutuhan seperti campuran obat-obatan dan kebutuhan medis lain, maka hukumnya najis namun ditolerir (ma’fu). Secara tegas, Dr. Wahbah Az-Zuhaili menegaskan dalam keterangan lain:

لِلْمَرِيْضِ الْمُسْلِمِ تَنَاوُلُ الْأَدْوِيَّةِ الْمُشْتَمِلَةِ عَلَى نِسْبَةٍ مِنَ الْكُحُوْلِ إِذَا لَمْ يَتَيَسَّرْ دَوَاءٌ خَالٍ مِنْهَا، وَوَصَفَ ذَلِكَ الدَّوَاءَ طَبِيْبٌ ثِقَّةٌ أَمِيْنٌ فِيْ مِهْنَتِهِ

Diperbolehkan bagi orang muslim yang sakit untuk menggunakan obat medis (antiseptik) yang mengandung alkohol apabila sulit menemukan obat nonalkohol. Dan obat (antiseptik) tersebut merupakan rekomendasi dokter ahli yang berkompeten di bidangnya.” (Wahbah az-Zuhaili, Al-Fiqh al-Islami wa Adillatuhu, vol. VII hlm. 5111)

Senada dengan apa yang disampaikan di atas, dalam kitab Al-Fiqh ‘ala al-Madzahib al-Arba’ah, Syekh Abdurrahman al-Jaziri juga menjelaskan:

وَمِنْهَا الْمَائِعَاتُ النَّجَسَةُ الَّتِي تُضَافُ إِلَى الْأَدْوِيَّةِ وَالرَّوَائِحِ الْعَطَرِيَّةِ لِإِصْلَاحِهَا فَإِنَّهُ يُعْفَى عَنْ الْقَدْرِ الَّذِي بِهِ الْإِصْلَاحُ

Termasuk bagian barang najis yang ditolerir adalah cairan najis yang terdapat pada obat-obatan dan wewangian harum dengan tujuan menjaga kelayakannya. Maka (keberadaan barang najis) itu ditolerir cukup sesuai kadar yang dipakai untuk menjaga kelayakannya.” (Abdurrahman al-Jaziri, Al-Fiqh ‘ala Al-Madzahib Al-Arba’ah, I/21)

Dengan demikian, sudah jelas bahwa penggunaan hand sanitizer yang mengandung alkohol untuk menjaga kebersihan serta upaya mencegah dan mengantisipasi penularan virus Corona atau Covid-19 dapat dibenarkan (tidak haram) serta status kenajisannya ditolerir (ma’fu).
[]waAllahu a’lam

Penulis : Nasikhun Amin, Mahasiswa Fakultas Tarbiyah Institut Agama Islam Tribakti (IAIT) Kediri

Khutbah jumat: Sejarah Seebagai Pembangkit Jiwa

Khutbah jumat: Sejarah, Sebagai Pembangkit Jiwa Menempuh Jalan Ridla-Nya

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

نَحْمَدُ اللهَ الرَّؤُوفَ الْمَنَّانَ, وَنُصَلِّي وَنُسَلِّمُ عَلَى أَفْضَلِ الإِنْسَانِ,
 وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ الحِسَانِ, والَّذِينَ اتَّبَعُوهُمْ إِلَى آخِرِ الزَّمَانِ,
 ابْتِغَاءً مِنَ اللهِ الفَضْلَ وَالرِّضْوَانَ.
أمَّا بَعد. فَيَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَموتُنَّ إَلَّا وَأنتُم مُسلِمُون.

               Jama’ah jumat rahimakumullah…
Marilah kita senantiasa meningkatkan kuwalitas iman dan takwa kita, selagi kita diberi kesempatan hidup di dunia.
               Dalam menjalani kehidupan, kita mendapat jatah menghuni dunia pada saat usianya sudah tua renta. Sebelum kita, telah banyak umat-umat yang menghuni dunia ini. Namun demikian, kita memperoleh anugrah yang sangat besar, menjadi sebaik-baik umat, menjadi umat Nabi terakhir.

               Sebelum Nabi Muhammad Saw., telah banyak para utusan yang mendapat amanah membawa pesan suci dari Sang Khaliq. Dan seperti masa sekarang, di antara umat-umat terdahulu ada yang beriman, ada pula yang kafir. Ada yang patuh  kepada perintah sang Rasul, ada pula yang membantah, bahkan memusuhi.

               Jama’ah jumat rahimakumullah…
               Atas semua ini, kita diperintahkan oleh Allah Swt untuk mempelajari kejadian-kejadian masa lalu, kisah-kisah sejarah umat terdahulu. Semuanya bertujuan agar kita bisa meneladani yang baik dan menghindari yang buruk dari perilaku mereka. Karena itulah Allah mengisyaratkan pentingnya belajar sejarah dalam firman-Nya:

اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ. صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ.

Artinya: “Tunjukkanlah kami kepada jalan yang lurus, (yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat.” (Qs. Al-Fatihah; 6-7)

               Dalam ayat ini Allah mengisyaratkan perintah untuk meneladani jalan lurus yang ditempuh oleh orang-orang yang mendapat nikmat, dan menghindari kesesatan orang-orang yang dimurkai Allah. Untuk dapat merealisasikan hal tersebut, tentu kita harus mencari tahu sejarah keberhasilan umat yang selamat. Begitu juga, kita harus mengetahui dan mengkaji sebab-sebab kesesatan dan kebinasaan umat yang celaka mendapat murka-Nya.

Baca Juga Khutbah Jumat ; Cara Merai Rida-Nya

               Dalam beberapa firman yang lain, bahkan secara tegas Allah memerintahkan umat manusia mengelilingi tempat-tempat bersejarah, untuk mengetahui betapa berat akibat yang ditimpakan kepada mereka yang tidak mematuhi para utusan.
Allah Azza Wa Jalla berfirman:

قُلْ سِيرُوا فِي الْأَرْضِ فَانْظُرُوا كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الَّذِينَ مِنْ قَبْلُ ۚ كَانَ أَكْثَرُهُمْ مُشْرِكِينَ

Artinya: “Katakanlah: Adakanlah perjalanan di muka bumi dan perhatikanlah bagaimana (akibat) orang-orang yang terdahulu. Kebanyakan dari mereka itu adalah orang-orang yang mempersekutukan (Allah).” (Qs. Ar-Rum; 42)

               Jama’ah jumat rahimakumullah…
               Pentingnya mengkaji sejarah bagi kehidupan umat, dapat juga kita buktikan dengan banyaknya ayat-ayat Al-Quran yang berisi tentang kisah-kisah sejarah. Imam ats-Tsa’labi menjelaskan bahwa ayat-ayat al-Quran yang membicarakan tentang sejarah (kisah-kisah) itu dua kali lipat lebih banyak dari pada ayat-ayat yang membicarakan tentang hukum halal haram.

               Dalam al-Qur’an kita bisa temukan kisah kaum Nabi Nuh yang ditenggelamkan oleh banjir bandang akibat kedurhakaan mereka pada sang Nabi, sedangkan mereka yang patuh diselamatkan dengan bahtera Nabi Nuh. Ada juga kisah bangsa ‘Ad (kaum Nabi Hud) yang dibinasakan dengan badai angin yang meluntuhlantahkan segala yang diterjangnya. Masih ada lagi kisah bangsa Tsamud (kaum Nabi Sholih) yang dibinasakan dengan hentakan suara malaikat hingga nyawa mereka melayang, meninggalkan raga. Dan masih banyak lagi kisah bangsa-bangsa terdahulu yang termaktub dan diabadikan dalam al-Quran.

               Mendengar dan mengkaji sejarah bangsa-bangsa ini tentu mengantarkan kita sadarkan diri, menumbuhkan motivasi dan kekuatan jiwa untuk selalu patuh dan taat pada perintah Allah yang diamanatkan pada para Rasul. Sejarah adalah cermin kehidupan masa lalu agar menjadi pelajaran dan teladan bagi generasi setelahnya.
               Dalam ayat yang lain Allah Ta’ala berfirman mengenai pentingnya mengkaji sejarah:

فَاقْصُصِ الْقَصَصَ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ

Artinya: “Maka ceritakanlah wahai Nabi kisah ini kepada kaummu agar mereka berfikir.”
(Qs. Al-A’raf; 176)

               Jama’ah jumat rahimakumullah…
               Selain mempelajari sejarah bangsa-bangsa yang dimusnahkan, dengan mengkaji sejarah kita juga bisa mengetahui kisah keberhasilan orang-orang yang dekat dan dicintai Allah. Kesabaran Nabi Nuh yang berdakwah selama 950 tahun, atau ketabahan nabi Ibrahim saat harus dibakar api. Lebih-lebih sirah nabawiyah (kisah perjalanan hidup Baginda Nabi Muhammad Saw) yang penuh dengan teladan dan hikmah, karena beliau adalah uswah (teladan) bagi umat manusia dalam segala sisi kehidupan.

Baca Juga Kumpulan Khutbah

               Melalui pemahaman sirah nabawiyyah yang tepat dan sumber sejarah yang dapat dipertanggungjawabkan, setiap muslim akan mendapatkan gambaran yang utuh dan paripurna tentang  bagaimana menjalani hidup. Baik mengenai hubungan seorang hamba dengan Sang Khaliq, hubungannya dengan sesama, maupun dalam mengatur kehidupan pribadi sekalipun.

               Terakhir, semoga kita bisa memahami kisah-kisah sejarah masa lalu sebagai bekal pembelajaran menjalani hidup sebagai generasi akhir, sebagai umat terbaik, umat Nabi Muhammad Saw. Terlebih lagi, semoga kita mampu meneladani kehidupan para pendahulu kita, para Nabi dan kekasih Allah, dengan mempelajari kisah perjalanan mereka.

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُم فِى القُرْآنِ الْعَظِيمِ وَنَفَعَنِى وَإِيَّاكُمْ  بِمَا فيهِ مِن آيَةٍ وَذِكرِ الحَكِيمِ. وَتَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا  وَمِنكُم تِلَاوَتَهُ وَإنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ العَلِيمُ.
أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيطَانِ الرَّجِيمِ. الَّذِينَ آمَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكْرِ اللَّهِ ۗ أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ. وَقُل رَّبِّ ٱغْفِرْ وَٱرْحَمْ وَأَنتَ خَيْرُ ٱلرَّٰحِمِينَ

Khutbah II

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

أَمَّا بَعْدُ فَياَ أَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَّى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَتكَ اْلمُقَرَّبِيْنَ اللّهُمَّ وَارْضَ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِيٍّ وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ الأَحْيآءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ
يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوهُ مِن فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ أكبَر

Baca juga: Khutbah Jumat: Meraih Rida-Nya dengan Berdzikir