RUU Pesantren dapat Sorotan Tajam dari Kiai se-Kediri Raya

LirboyoNet, Nganjuk – Ahad, 11 November 2018

Bersamaan dengan rutinan Majelis Pro Sholawat (Mas Prosh) Kediri Raya yang menghimpun sejumlah kiai muda se-Kediri Raya melakukan pembahasan khusus terkait Rancangan Undang-Undang Pesantren dan Pendidikan Agama. Kegiatan yang berlangsung di Pondok Pesantren Fathul Mubtadiin, Prambon, Nganjuk, Jawa Timur itu menyoroti secara tajam keberadaan RUU.

 

“RUU ini mempunyai sejarah panjang hingga sekarang telah disahkan sebagai RUU inisiatif DPR RI,” kata Kiai Dahlan Ridwan dari Pesantren Lirboyo, Kota Kediri, Sabtu (10/11) .

 

Namun sayangnya, justru pesantren muadalah yang merupakan aspirasi para kiai pesantren, utamanya yang tergabung dalam Forum Komunikasi Pesantren Muadalah atau FKPM tidak masuk dalam RUU tersebut. “Padahal para anggota forum tersebut adalah sejumlah pesantren besar se-Indonesia semisal Lirboyo, Al-Anwar Sarang, Sidogiri Pasuruan dan Darussalam Gontor,” katanya.

 

Dalam paparannya, perjuangan para kiai pesantren sudah bertahun-tahun yakni mulai pertengahan 2007 bersama Kementrian Agama atau Kemenag hingga menghasilkan draf RUU dan telah diaudiensikan ke DPR-RI. “Justru draf itu tidak dicantumkan dalam RUU saat ini,” tegas Kiai Dahlan, sapaan akrabnya.

 

Tidak mengherankan pada pertemuan tersebut berkembang penolakan para kiai terhadap RUU Pesantren. “Sebab tidak mengakomodir aspirasi tersebut,” sergahnya.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.