PBNU Mengutuk Keras Peledakan Tiga Bom Gereja di Surabaya

LirboyoNet, Jakarta – Menjelang datangnya bulan suci Ramadhan 1439 H, bangsa Indonesia dikejutkan dengan aksi narapidana terorisme di Mako Brimob. Serta yang terbaru, ledakan bom di tiga gererja di Surabaya, Jawa Timur, yakni Gereja Katolik Santa Maria Tanpa Cela, GKI, dan Gereja Pantekosta, pada Ahad (13/5) pagi.

Menyikapi hal tersebut, Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) menegaskan mengecam dan mengutuk keras segala macam bentuk tindakan terorisme. Terlebih mengatasnamakan agama.

“Mengecam dan mengutuk keras segala tindakan terorisme, apapun motif dan latar belakangnya,” seperti dikutip dari rilis resmi PBNU, Ahad (13/5). PBNU juga mendukung langkah aparat keamanan dalam mengusut tuntas peristiwa tersebut.

Berikut pernyataan resmi PBNU:

1. Mengecam dan mengutuk keras segala tindakan terorisme, apapun motif dan latar belakangnya. Segala macam tindakan menggunakan kekerasan, apalagi yang mengatasnamakan agama dengan cara menebarkan teror, kebencian, dan kekerasan bukanlah ciri ajaran Islam yang rahmatan lil alamin. Islam mengutuk segala bentuk kekerasan. Bahkan tidak ada satu pun agama di dunia ini yang membenarkan cara-cara kekerasan dalam kehidupan.

2. Menyampaikan rasa bela sungkawa yang sangat mendalam kepada keluarga korban atas musibah yang sedang dialami. Segala yang terjadi merupakan suratan takdir dan kita harus menerimanya dengan penuh sikap kedewasaan, lapang dada, ketabahan dan kesabaran.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.