Mengenal Mualif Maulid Simtu ad-Duror

mengenal-mualif-simtu-ad-duror

Mualif Maulid Simtu ad-Duror adalah seorang tokoh yang terkenal di kalangan ulama, habaib dan masyarakar luas, terutama lewat karangan beliau berupa kitab bacaan maulid Simtud ad-Duror yang ditulis kurang lebih 100 tahun yang lalu di sebuah kota kecil bernama Seiwun Hadromaut, Yaman. Buku maulid ini kemudian tersebar pesat ke berbagai negara di Jazirah Arab, Afrika, Asia hingga kini keberadaannya menembus Eropa, Amerika Latin dan belahan bumi lainnya.

Habib Ali bin Muhammad bin Husein al-Habsyi dilahirkan di desa Qasam, suatu desa yang dinisbatkan kepada Sayyidina Ali bin Alwi Khali’ Qasam (592H). Habib Ali bin Alwi bercocok tanam, dan mulai membangun keluarga.

Kedua Orang Tua Habib Ali

Kedua orang tua Habib Ali bin Muhammad, juga termasuk salah satu ulama yang masyhur di zamannya. Ibu beliau seorang Sayyidah Shalihah, al-Ariffah Billah dan Da’iyah ilallah, beliau bernama Sayyidah Alawiyah binti Husein bin Ahmad al-Jufry(1240H). Beliau berasal dari kota Syiban, ayah beliau bernama Habib Muhammad bin Husein al-Habsyi. Beliau membaktikan seluruh usianya untuk beribadah dan berdakwah ke berbagai kota dan plosok desa.

Diceritakan dari Habib Ali Ra, “Dahulu ketika menuntut ilmu, ayahku tidak tidur malam. Jika diserang kantuk, beliau mengambil tempat di atas tungku pembakaran lalu meletakan wajahnya menghadap tungku tersebut, hingga asap dari tungku tersebut masuk ke mata beliau.”

Membangun Ribath dan Masjid

Ketika Habib Ali berusia 37 tahun, beliau membangun ribath (pondok) yang pertama di Hadromaut. Beliau membangun sebuah ribath di kota Seiwun untuk para penuntut ilmu dari dalam dan luar kota. Ketika usia beliau menginjak 44 tahun, beliau membangun masjid yang dinamakan Masjid Riyadh. Beliau membangun masjid di samping ribath yang telah dibangun lebih dahulu. Masjid itu bersampingan, bahkan menjadi satu dengan ribath.

Menulis Kitab Simtu ad-Duror

Pada usia beliau yang ke 68 tahun, beliau menulis kitab maulid yang diberi nama Simtu ad-Duror. pada hari Kamis 26 Safar 1327 H. Habib Ali mendiktekan paragraf awal dari kitab maulid tersebut setelah memulainya dengan bacaan basmalah:

الحمد لله القوي سلطانه   الواضح البرهانه

Sampai dengan ucapan beliau:

وهو من فوق علم ما قد راته رفعة في شؤونه وكمالا

Kemudian beliau memerintahkan agar tulisan tersebut dibacakan di hadapannya. Setelah pendauhulan yang berupa khutbah itu selesai dibacakan, beliau berkata, “Insyaallah aku akan segera menyempurnakannya, sudah sejak lama aku berkeinginan untuk menyusun kitab maulid. Sampai suatu hari anakku Muhammad datang menemuiku dengan membawa pena dan kertas, kemudian berkata kepdaku, ‘mulailah sekarang’. Sampai aku pun mulai mengarangnya”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.