HomeArtikelKhotbah Jumat: Tiga Peringatan Dari Nabi

Khotbah Jumat: Tiga Peringatan Dari Nabi

0 0 likes 128 views share

اْلحَمْدُ للهِ اْلحَمْدُ للهِ الّذي هَدَانَا سُبُلَ السّلاَمِ، وَأَفْهَمَنَا بِشَرِيْعَةِ النَّبِيّ الكَريمِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا اِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لا شَرِيك لَه، ذُو اْلجَلالِ وَالإكْرام، وَأَشْهَدُ أَنّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسولُه، اللّهُمَّ صَلِّ و سَلِّمْ وَبارِكْ عَلَى سَيِّدِنا مُحَمّدٍ وَعَلَى الِه وَأصْحابِهِ وَالتَّابِعينَ بِإحْسانِ إلَى يَوْمِ الدِّين، أَمَّا بَعْدُ: فَيَايُّهَا الإِخْوَان، أوْصُيْكُمْ وَ نَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنْ، قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي اْلقُرْانِ اْلكَرِيمْ: أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الَّشيْطَانِ الرَّجِيْم، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمْ يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ وَ قَالَ سَيِّدُ الْمُرْسَلِيْنَ : مَنْ أَصْبَحَ وَهُوَ يَشْكُوْ ضِيْقَ الْمَعَاشِ فَكَأَنَّمَا يَشْكُو رَبَّهُ وَ مَنْ أَصْبَحَ لِأُمُوْرِ الدُّنْيَا حَزِيْنًا فَقَدْ أَصْبَحَ سَاخِطًا عَلَى اللهِ وَ مَنْ تَوَاضَعَ لِغِنًى لِغِنَاهُ فَقَدْ ذَهَبَ ثُلُثَا دِيْنِهِ

Hadirin Jamaah Jumat Yang Dirahmati Allah..

Dibulan yang mulia ini, marilah kita tingkatkan ketakwaan kita kepada Allah Ta’ala dengan menjauhi segala larangan-Nya dan menjalankan perintah-Nya. Karena hanya dengan ketakwaan sajalah hidup kita akan menjadi berarti dan membawa kita pada kebahagiaan hakiki yang tidak terbatas oleh waktu. Dengan ketakwaan pula hidup kita akan diberi ketenteraman dan jalan keluar dari berbagai cobaan dan ujian hidup yang kita alami. Allah Ta’ala berfirman:

وَمَنْ يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَلْ لَهُ مَخْرَجًا

“Siapa yang bertakwa kepada Allah, maka Allah akan jadikan baginya jalan keluar (dari kesusahan dunia dan akhirat)” (QS. at Talaq: 2)

Hadirin Jamaah Jumat Yang Dirahmati Allah..

Di mimbar khotbah ini ijinkanlah kami untuk menyampaikan beberapa hal untuk sekedar menjadi pengingat yang khususnya kepada diri kami dan umumnya kepada kaum muslim sekalian. Baginda nabi pernah mensabdakan:

 مَنْ أَصْبَحَ وَهُوَ يَشْكُوْ ضِيْقَ الْمَعَاشِ فَكَأَنَّمَا يَشْكُو رَبَّهُ وَ مَنْ أَصْبَحَ لِأُمُوْرِ الدُّنْيَا حَزِيْنًا فَقَدْ أَصْبَحَ سَاخِطًا عَلَى اللهِ وَ مَنْ تَوَاضَعَ لِغِنًى لِغِنَاهُ فَقَدْ ذَهَبَ ثُلُثَا دِيْنِهِ

“Siapa yang memasuki waktu pagi sementara dia mengeluhkan sulitnya hidup, maka seolah-olah dia mengeluhkan (keputusan) tuhannya; Siapa yang pagi-pagi sudah memusingkan perkara dunia, maka sesungguhnya ia tengah tidak terima kepada Allah dan barang siapa yang menghormati orang kaya karena kekayaannya sungguh telah hilang dua pertiga agamanya.”

Hadirin Jamaah Jumat Yang Dirahmati Allah..

Sudah sepatutnya hadis di atas menjadi patokan dan rem bagi kita sekalian. Karena sering saat dalam keadaan yang kurang mengenakkan atau saat jalan rezeki kita terasa begitu sempit, lisan kita begitu lancar mengeluhkan apa yang sedang dialami. Tanpa kita sadari bahwa sesungguhnya secara tidak langsung kita sedang mengeluhkan takdir yang Allah putuskan kepada kita, dan selanjutnya adalah larang dari nabi berupa menghormati orang kaya karena kekayaannya. Mengapa demikian?

Seseorang yang menghormati orang lain karena kekayaannya sama halnya ia sedang menghormat pada harta karena otomatis ketika harta itu lenyap maka lenyap pulalah hormatnya. Padahal sungguh manusia jauh lebih mulia daripada harta. Firman Allah dalam surat al-Isra’ ayat 70:

 

وَلَقَدْ كَرَّمْنَا بَنِي آدَمَ وَحَمَلْنَاهُمْ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ وَرَزَقْنَاهُمْ مِنَ الطَّيِّبَاتِ وَفَضَّلْنَاهُمْ عَلَىٰ كَثِيرٍ مِمَّنْ خَلَقْنَا تَفْضِيلًا

Artinya: “Dan sungguh, Kami telah memuliakan anak cucu Adam, dan Kami angkut mereka di darat dan di laut, dan Kami beri mereka rejeki dari yang baik-baik, dan Kami lebihkan mereka di atas banyak makhluk yang Kami ciptakan, dengan kelebihan yang sempurna.”

Selain itu, dikarenakan syariat telah memberi tolak ukur suatu kemuliaan yakni terletak pada ketakwaan seseorang, amal saleh dan juga ilmunya.

Hadirin Jamaah Jumat Yang Dirahmati Allah..

Dari pemaparan singkat tadi semoga saja kita bersama-sama dapat mengamalkan apa yang telah disabdakan baginda nabi tercinta kita sehingga kita tidak termasuk dalam golongan orang-orang yang mengingkari takdir Allah atau pun golongan orang-orang yang dua pertiga agamanya lenyap.

بَارَكَ اللّه لِي وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَنَفَعَنِي وَإيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. أَعُوْذُ بِاللّهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. وَالْعَصْرِ. إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ. إِلَّا الّذِيْنَ  آمَنُوْا وَعَمِلُوْا الصَّالِحَاتِ وَتَوَا صَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ. أَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِي وَلَكُمْ فَاسْتَغْفَرُوْا رَبَّكُمْ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمِ