Tag Archives: hadits

Mencetak Kitab Amtsilah, Lirboyo Mendapat Restu dari sang Cucu

LirboyoNet, Surabaya—Kitab Al-Amtsilah At-Tashrifiyah adalah salah satu kitab ilmu sharaf yang paling digemari oleh masyarakat pesantren Nusantara. Hampir seluruh pesantren menggunakan kitab ini sebagai kitab wajib untuk mempelajari ilmu sharaf (gramatika Arab). Mayoritas mengakui, ilmu sharaf adalah ilmu yang tidak mudah untuk dipelajari. Ini tak lepas dari kekayaan kosakata bahasa Arab yang sangat luas.

Namun, oleh KH. M. Maksum bin Ali, seorang alim dari Jombang, mampu menyederhanakan rumus ilmu sharaf dalam sejilid kitab mungil itu. Beliau susun secara sistematis, dan disesuaikan dengan kemampuan santri dalam menghafal dan menelaahnya.

Senin (07/05) beberapa santri Pondok Pesantren Lirboyo sowan kepada salah satu cucu beliau, KH. Kikin Abdul Hakim Mahfudz di Surabaya. Santri-santri itu adalah tim Lajnah Ta’lif wan Nasyr Darul Mubtadi-ien (LTN-DM) Madrasah Hidayatul Mubtadi-ien (MHM). Mereka bermaksud mengetahui secara detail bagaimana kitab ini ditulis dan diajarkan. Karena, akhir-akhir ini banyak ditemukan teks kitab al-amtsilah kurang sesuai dengan teks aslinya.

Dalam momen sowan itu, tim LTN-DM juga mendapatkan izin untuk mencetak dan memperbanyak kitab al-Amtsilah at-Tashrifiyah. Tentu ini sangat disambut gembira oleh Pondok Pesantren Lirboyo. Selain kitab ini adalah kitab wajib dalam kurikulum madrasah, restu yang diberikan ini adalah satu hal yang terpenting dalam keberkahan ilmu yang dipelajari para santri nantinya.][

Tahun Depan, Liburan Jadi Pertengahan Sya’ban

LirboyoNet, Kediri —Selepas Haul & Haflah di malam harinya, Resepsi Pagi Pondok Pesantren Lirboyo & Madrasah Hidayatul Mubtadi-ien (MHM) dilaksanakan keesokan harinya, Rabu, (25/04) 09.00 Aula Al Muktamar.

Resepsi Pagi adalah momen pertemuan antara pengurus pondok dan madrasah, dengan seluruh santri setelah melaksanakan seluruh agenda pondok dan madrasah. Pagi itu, selain memberitahukan susunan pengurus baru untuk tahun depan, ada beberapa pengumuman penting yang harus diketahui seluruh santri. “Kami harap, para santri teliti dalam memperhatikan pengumuman ini,” tegas Imam Rosikhin, Mudier Dua MHM.

Setelah Pondok Pesantren Lirboyo secara resmi menerapkan pendidikan Ma’had Aly, praktis ada beberapa perubahan administratif menyertainya. Diantaranya adalah perubahan dalam daftar pelajaran tambahan yang diberikan. Yang tak kalah penting adalah informasi terkait masa liburan santri. “Mulai tahun depan, seluruh santri baru diperkenankan pulang tanggal 19 Sya’ban,” imbuhnya.

Acara yang dilaksanakan di Aula Al Muktamar ini juga dirawuhi oleh KH. Abdulloh Kafabihi Mahrus. Beliau menekankan kepada santri untuk terus bertahan dalam menghadapi cobaan-cobaan di pesantren. Beliau juga mengharapkan, cobaan-cobaan itu tidak menjadikan para santri yang telah pulang ke rumah tidak kapok. “Jangan sampai ada alumni yang trauma, tidak mau memondokkan anaknya ke pesantren salaf. Memang alumni kalau sudah di rumah itu jadi apa? Jadi penjahat? Jadi preman? Tidak kan? Mereka jadi tokoh masyarakat, jadi manusia yang bermanfaat. Saya heran kalau sampai tidak memondokkan anaknya ke pesantren salaf.”

Beliau menegaskan, Pesantren Lirboyo itu, walaupun kitab yang diajarkan kuno, tetapi tidak mengurangi samasekali kualitas ilmunya. “Bahkan lebih berkah. (Karena) yang dipelajari masih murni. Kebaikan adalah ketika kita mengikuti apa yang telah digariskan oleh ulama-ulama terdahulu,” terang beliau.

Setelah acara, sebagaimana tahun-tahun sebelumnya, para siswa diperkenankan mengambil rapor nilainya selama setahun mereka belajar di Madrasah Hidayatul Mubtadi-ien.][

Tekad Meneguhkan Sanad

Salah satu dari sekian banyak keistimewaan yang ada dalam agama Isam adalah terjaganya keorsinilan Alqur’an. Karena hampir sebagian besar dalam pengajaran dan periwayatannya, Alqur’an diajarkan melalui periwayatan yang sambung menyambung sampai Rasulullah SAW. Adapun jaminan atas terjaganya keautentikan tersebut sudah menjadi janji Allah SWT sebagaimana yang telah dijelaskan dalam Alqur’an;

إِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا ٱلذِّكْرَ وَإِنَّا لَهُۥ لَحَٰفِظُونَ

 “Sesungguhnya Kami-lah yang menurunkan Adz-Dzikr (Alqur’an), dan sesungguhnya kami benar-benar memeliharanya.” (QS. Al-Hijr: 9).

Sangat berbeda dengan kitab-kitab samawi lainnya, contohnya adalah kitab Injil. Dari sejak masa nabi Isa AS, kitab Injil pernah mengalami masa vakum sampai seratus tahun. Dalam jeda waktu yang cukup lama ini sangat besar kemungkinan adanya tindakan distorsi atau tahrif terhadap isi kitab tersebut. Dan hal tersebut ternyata benar adanya, bahkan untuk saat ini segala bentuk perubahan dalam kitab Injil yang ada telah memutuskan status para penganut Injil tidak masuk dalam kategori Ahlul Kitab sebagaimana yang telah disebutkan dalam Alqur’an.[1] Allah SWT sudah berfirman;

الَّذِينَ آتَيْنَاهُمُ الْكِتَابَ يَعْرِفُونَهُ كَمَا يَعْرِفُونَ أَبْنَاءهُمْ وَإِنَّ فَرِيقاً مِّنْهُمْ لَيَكْتُمُونَ الْحَقَّ وَهُمْ يَعْلَمُونَ

Orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah Kami beri Al Kitab (Taurat dan Injil) mengenal Muhammad seperti mereka mengenal anak-anaknya sendiri . Dan sesungguhnya sebahagian diantara mereka menyembunyikan kebenaran, padahal mereka mengetahui,” (QS. Al-Baqoroh; 146).

Demikian juga dalam periwayatan hadis, di dalam menjaga keauntentikan dan kemurniannya, bagi seseorang yang meriwayatkan hadis (Rawi) diharuskan memenuhi berbagai persyaratan yang cukup ketat. Pembebanan syarat tersebut bukan berarti menghalang-halangi dan mempersulit seseorang dalam meriwayatkan hadis, melainkan hal tersebut bertujuan untuk menghindari terjadinya pemalsuan maupun distorsi. Sanad periwayatan ini memiliki peranan penting dalam menyaring adanya pemalsuan hadis yang dinisbatkan pada Rasulullah SAW. Konteks ini sedikit berbeda dengan sanad hadis yang merupakan langkah otentifikasi atas kebenaran sumber perolehan matan atau redaksi sebuah hadis.

Memahami hal demikian, para ulama sangat berhati-hati dalam menyandarkan sebuah hadis terhadap Rasulullah SAW dan meriwayatkannya, sehingga dalam masalah seperti ini muncul istilah hadis Shahih, hadis Hasan, dan hadis Dhoif dan istilah lainnya dalam pembahasan ilmu Mustholah Hadits. Karena Rasulullah SAW pernah mengatakan dalam hadisnya;

مَنْ يَقُلْ عَلَيَّ مَا لَمْ أَقُلْ فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ فِي النَّارِ

“Barang siapa yang mengatakan suatu perkataan yang tidak pernah aku katakan, maka hendaklah tempatnya di neraka,” (HR. Bukhari).

Sebenarnya, diskursus pembahasan mengenai sanad pernah disinggung dalam Alqur’an;

قُلْ أَرَءَيْتُم مَّا تَدْعُونَ مِن دُونِ ٱللَّهِ أَرُونِى مَاذَا خَلَقُوا۟ مِنَ ٱلْأَرْضِ أَمْ لَهُمْ شِرْكٌ فِى ٱلسَّمَٰوَٰتِ ۖ ٱئْتُونِى بِكِتَٰبٍ مِّن قَبْلِ هَٰذَآ أَوْ أَثَٰرَةٍ مِّنْ عِلْمٍ إِن كُنتُمْ صَٰدِقِينَ

“Katakanlah! Terangkanlah kepadaku tentang apa yang kamu sembah selain Allah, perlihatkanlah kepada-Ku apakah yang telah mereka ciptakan dari bumi ini atau adakah mereka berserikat dalam penciptaan langit? Bawalah pada-Ku kitab sebelum Alquran ini atau peninggalan (dengan sanad yang shahih) dai pengetahuan (orang-orang terdahulu) jika kamu adalah orang-orang benar,” (QS. Al-Ahqaf: 4).

Dalam kitab Tafsir Al-Qurthubi, imam Qurthubi menafsiri kata “au itsarotan min ‘ilmin” dengan suatu pengetahuan yang dikutip dari orang-orang terdahulu dengan sanad yang shahih sampai kepada mereka secara mendengarkan langsung.[2]

Dari sini sudah dapat dipahami, kejelasan sanad dan mata rantai yang sambung menyambung dari generasi ke generasi selanjutnya sangat dibutuhkan dan merupakan upaya yang mendesak demi terjaganya warisan keilmuan dari masa ke masa. Urgensitas sanad dalam menjaga kemurnian agama Islam sudah tidak dapat dipungkiri lagi melihat begitu besar sumbangsih dan peranannya. Abdullah bin Mubarak, salah satu murid Imam Malik RA berkata;

اَلْاِسْنَادُ مِنَ الدِّيْنِ وَلَوْلَا الْاِسْنَادُ لَقَالَ مَنْ شَاءَ مَا شَاءَ

“Isnad/sanad adalah bagian dari agama, dan seandainya tidak ada sanad maka seseoarang akan seenaknya mengatakan apa yang ingin dia katakan”.[3]

Sanad Keilmuan

Banyak sederetan ulama yang mengeluarkan pendapat dan statementnya mengenai masalah pentingnya sebuah sanad,  diantaranya adalah Imam Malik bin Anas RA. Beliau pernah berkata;

اِنَّ هَذَا الْعِلْمَ دِيْنٌ فَانْظُرُوْا عَمَّنْ تَأْخُذُوْا دِيْنَكُمْ

“Sesungguhnya ilmu ini adalah agama, maka perhatikanlah dari siapa kamu mengambil agamamu (ilmumu),”.[4]

Para ulama menjadikan keberadaan sanad sebagai syarat seseorang untuk mengamalkan atau menjadikan sebuah argumentasi terhadap suatu pendapat atau keterangan yang tercantum dalam beberapa redaksi kitab. Karena menurut mereka, sanad keilmuan atau periwayatan tak ubahnya seperti periwayatan sebuah hadis. Karena tujuan utama dari adanya sanad keilmuan atau periwayatan adalah otentifikasi atas kebenaran sumber perolehan dan penjelasan yang didapat dari generasi sebelumnya dan untuk generasi selanjutnya.

Salah satu akibat fatal apabila mengesampingkan permasalahan sanad ini adalah munculnya berbagai aliran yang menyimpang. Apalagi di zaman modern yang serba instant seperti saat ini, banyak orang belajar dari buku terjemahan atau situs internet yang tidak jelas kemudian dia memahami dengan akal pikirannya sendiri, sehingga praktek tersebut akan memunculkan ketidaksesuaian dengan maksud sebenarnya atau terkadang salah faham terhadap makna yang dikandungnya. Jadilah pemahaman tersebut menyesatkan dirinya bahkan orang lain.

Mengantisipasi hal yang demikian, metode pembelajaran yang memiliki sanad atau mata rantai keilmuan yang jelas sudah menjadi sebuah keharusan. Untuk mendapat sanad dalam ranah mata rantai keilmuan dapat dilakukan dengan beberapa cara, diantaranya adalah mendengarkan secara langsung (As-Sima’i), membaca kitab tersebut dan didengarkan langsung oleh seorang guru (Al-Qira’ah/Talaqqi), izin seorang guru untuk meriwayatkan atau mengajarkan (Al-Ijazah).

Dengan sanad pula, akan memunculkan kesadaran umat Islam akan pentingnya memberikan perhatian lebih terhadap seluruh ajaran Islam dengan menetapkan jalur ketelitian dalam kritik maupun analisis yang belum pernah dikenal sebelumnya. Dengan beegitu, klaim musuh Islam yang selalu membuat keraguan terhadap ajaran Islam dengan sendirinya akan runtuh.

Cukup sudah pengalaman suram yang telah terjadi di masa silam, sudah saatnya umat Islam untuk menyisingkan lengan baju dan benar-benar memperhatikan permasalan sanad yang menjadi ujung tombak dalam menjaga kemurnian syariat tersebut demi terealisasinya pemahaman, pengamalan, dan penyebaran agama Islam secara universal. []. waAllahu A’lam.

____________________________________

[1] Hasyiyah Al-Jamal, juz 4 hal 197, Maktabah Syamilah.

[2] Tafsir Al-Qurthubi, juz 16 hal 182, Maktabah Syamilah.

[3] Diriwayatkan Imam Muslim dalam Muqadimah Shohih Muslim, juz 1 hal 15.

[4] Syarah Muslim Li An-Nawawi, juz 1 hal 84.

Epistemologi Ushul Fiqih (Bag-1)

Ushul fiqih merupakan kekayaan khazanah ilmu keislaman yang  kedudukannya sangat urgen dalam perumusan produk hukum syariat. Karena dengan ilmu tersebut, seseorang dapat mengetahui bagaimana hukum fiqih itu diformulasikan dari sumber-sumbernya. Ilmu fiqih yang berfungsi menyuplai hukum terhadap segala bentuk ibadah, takkan terlahir tanpa adanya ushul fiqih. Dengan pengembangan bidang keilmuan ushul fiqih di era modern seperti saat ini, diharapkan mempermudah kontekstualialisasi fiqih dan menjaganya agar tetap dinamis dan up to date dalam menyikapi problematika umat Islam sesuai tantangan zaman.

Fan ilmu ushul fiqih menjadi sangatlah penting untuk dipelajari, dikaji dan dikembangkan saat ini. Mengingat masalah-masalah baru karena pengaruh teknologi sudah tidak mungkin kita hindari. Masalah lama belum tuntas, sudah muncul permasalahan lagi. Hal tersebut menuntut untuk diberi jawaban dengan tanpa merubah maqashid al-syar’i, apalagi sampai menghilangkannya sama sekali. Sementara rumusan kitab klasik dan nushush al-fuqaha’ relatif tidak memadai, kecuali kalau kita kaji secara manhaji (metodologis) yang dapat dihasilkan dengan memahami ilmu ushul fiqih. Dan kalau kita akan membicarakan epistemologi ushul fiqih secara terperinci, maka seharusnya kita mengaitkannya terlebih dahulu dengan teori-teori pembangunnya. Tetapi dalam tulisan ini, kita hanya membahas epistemologi ushul fiqih secara umum, dan itu pun hanya memakai kerangka muqoddimah (pendahuluan) dalam kitab-kitab ushul fiqih itu sendiri.

Sejarah Singkat Ushul Fiqih

Sebenarnya, istilah ilmu ushul fiqh belum dikenal di zaman Rasulullah SAW dan para sahabatnya. Karena pada masa itu, kebutuhan akan penyelesaian hukum masih ditangani langsung oleh Rasulullah SAW dan permasalahan umat Islam belum begitu kompleks. Setelah beliau wafat, problematika umat Islam semakin berkembang dan seringkali masalah tersebut belum pernah dijumpai pada masa hidup Nabi, sementara kebutuhan akan penyelesaian problematika hukum syariat terus berkembang. Ditambah lagi meluasnya pengaruh Islam ke berbagai jazirah di luar Arab, semakin mendesak dibuatnya peraturan gramatika bahasa Arab demi terhindarnya percampuran dengan tatanan bahasa selain Arab. Maka disitulah umat Islam mulai menggunakan metode ushul fiqih dalam menggali hukum dari Alquran dan Hadis. Begitu seterusnya, metode istinbat al-ahkam menggunakan teori kaidah ushul fiqih digunakan berlanjut pada generasi-generasi selanjutnya.

Ilmu ini baru dikodifikasikan dan dijadikan sebagai cabang ilmu keislaman tersendiri atas prakarsa Muhammad bin Idris as-Syafi’i rohimahullah (w. 204 H) pada abad ke-2 Hijriyyah.  Beliau menulisnya dengan dibantu oleh murid beliau, Robi’ bin Sulaiman al-Murodi untuk dikirim kepada Abdurrahman bin Mahdi. Kemudian surat setebal 300 halaman tersebut dibukukan menjadi kitab ushul fiqih pertama dan diberi nama ar-Risalah. Dalam kitab tersebut, imam Syafi’i menuangkan kaidah-kaidah ushul fiqih yang disertai dengan pembahasannya secara sistematis yang didukung dengan berbagi keterangan dan metode penelitian. Di dalam kitab tersebut, beliau mengumpulkan rancangan ilmu ushul fiqih para ulama madzhab pendahulunya yang tersebar tanpa dibatasi oleh kaidah-kaidah yang tertata rapi. Namun, mereka dalam merumuskan hukum selalu menyebutkan dalil-dalil yang menjadi pijakannya dan metodologi pengambilan hukumnya.

Ada beberapa hal  yang mendorong imam Syafi’i dalam mengkodifikasikan ilmu ushul fiqih, diantaranya adalah:

  1. Terjadinya perbedaan yang sangat tajam diantara beberapa pendapat ulama madzhab. Seperti perbedaan pendapat antara ulama Madinah dan ulama Iraq.
  2. Menurunnya pengetahuan dzauqul ‘arabiyyah disebabkan banyaknya bangsa selain Arab yang masuk Islam. Dengan demikian diperlukan penjagaan kemurnian tata bahasa Arab demi menghindari kesulitan dalam mengkaji hukum pada dalilnya.

Dan selanjutnya, banyak ulama-ulama yang mengikuti jejak imam Syafi’I dalam mengkodifikasikan ilmu Ushul Fiqih dengan berbagai macam aliran dan metode hingga saat ini.

Bersambung ke Bagian II

Ya Lal Wathan, Cintamu dalam Imanku

“Pusaka hati wahai tanah airku

Cintamu dalam imanku

Jangan hilangkan nasibmu

Bangkitlah hai bangsaku,”

Demikian kutipan sebagian kata-kata yang terkandung dalam syair karya KH. Wahab Hasbullah. “Mencintai tanah air sebagian dari iman”, ungkapan ini diyakini sebagian umat muslim sebagai hadis Nabi. Terlepas apakah benar-benar sudah menyelidiki secara mendalam atau tidak, mari kita berdialektika sekilas dari bagaimana ungkapan yang diyakini sebagai hadis ini, yang sudah lama tertanam dalam pikiran masyarakat.

Urusan mencintai tanah air adalah bagian yang esensial dari sikap nasionalisme dan patriotisme. Nasionalisme dan patriotisme tidak hanya sekedar menjadi sebuah pembicaraan dan ideologi saja. Akan tetapi sejak berdirinya suatu negara, sikap nasionalisme dan patriotisme juga terwujud di dalam sistem administratif negara itu sendiri. Dalam hukum kewarganegaraan dan kebangsaan, lazim jika seseorang berada di negeri ini, maka ia adalah warga negara dan berbangsa Indonesia, serta kedua orang tuanya berkebangsaan atau berkewarganegaraan yang sama, maka disebut lus soli. Sementara ketika ia mengikuti nasab asal orang tuanya, meski tidak dilahirkan di negeri asal maka disebut ilus sanguinis. Bahkan sebelum adanya prinsip-prinsip sistem administratif di atas, nasionalisme dan patriotisme sudah ada secara kultural. Ikatan seseorang dengan negeri asalnya adalah bagian dari bentuk institusi sosial.

Sebelum kemerdekaan, masyarakat sudah mendengung-dengungkan Hubbul Wathȏn Minal Imȃn sebagai jargon untuk melawan penjajah, dan juga sebagai perwujudan dari sikap nasionalisme dan patriotisme. Bahkan KH. Wahab Hasbullah, salah satu pendiri Nahdhatul Ulama, menggubah ungkapan ini ke dalam bentuk sebuah karya sastra Arab (syair) untuk menyemangati rakyat, ulama, dan santri untuk melawan penjajah. Peristiwa tersebut terjadi pada 10 November 1945 M. di Surabaya, yang kemudian dijadikan sebagai hari pahlawan.

Menyoalkan Frasa Hubbul Wathȏn Minal Imȃn

Syaikh Al-Sakhowi dalam Al-Maqosid Al-Hasanah menyatakan bahwasanya ungkapan ini bukanlah hadis. Pendapatnya disepakati oleh sebagian ulama, diantaranya Al-Ajluni dalam karyanya Kasyf Al-Khafa dan Al-Bani dalam Silsilah Al-Hadis Al-Maudhu’ah, sampai sebagian ulama lain yang tidak memberikan komentar apa-apa mengenai hal tersebut. Dari keragaman penilaian di atas, setidaknya kita bisa tarik dua hal penting. Pertama, dengan segala perdebatan yang ada soal otentisitas ini, nampaknya ungkapan yang demikian sudah masyhur sejak zaman dahulu, tidak menutup kemungkinan jika orang yang beriman juga mencintai tanah airnya. Begitu pula sebaliknya, lewat kecintaannya pada tanah air akan timbul adanya sebuah persatuan dan kesatuan antara orang yang beriman, yang semakin kokoh dan kuat. Karena mereka juga terikat oleh ikatan tanah air, meski keyakinan mereka berbeda-beda dan beragam. Kedua, para ulama menanggapi ungkapan ini tidaklah bertentangan dengan ajaran agama. Karena dari esensi sebab diturunkannya syariat diartikan bahwa, syariat islam bukan hanya menyangkut sistem ritual atau ideologi saja, melainkan ia merupakan seperangkat nilai-nilai yang mencakup berbagai aspek dan kepentingan dalam keberlangsungan hidup, karena “Kullu mȃ fȋ syari’ah mu’allal”, setiap ajaran/syariat yang diturunkan pasti memiliki hikmah dan tujuan.

Namun, rupanya ada sejumlah hadis yang mengisyaratkan tentang kecintaan orang beriman pada tanah airnya. Bahkan nabi Muhammad SAW pernah berkata ketika beliau hendak meninggalkan kota Mekah  untuk hijrah ke Madinah, beliau bersabda; “Tidak ada kota (tanah air) yang membuat hatiku tentram dan kucintai melebihi Mekah. Andaikan saja kaumku (Suku Quraisy) tidak mengusirku, niscaya aku tidak akan pernah ingin tinggal di daerah manapun.”

Atau misal hadis yang diriwayatkan Ibn Abi Hatim; “Dari Al-Dhahhak, beliau berkata; ketika rasul SAW keluar dari kota Mekah lalu beliau sampai di Al-Juhfah (Sebuah tempat antara Mekah dan Madinah), beliau rindu dengan kota Mekah, maka Allah SWT menurunkan ayat; ‘Sesungguhnya (Allah) akan mengembalikanmu ke tempat kembali (yakni Mekah).'” Fenomena yang terjadi saat ini, yang sedang semarak-semaraknya tentang gagasan untuk membumikan corak Islam Nusantara, jika kita pahami secara mendalam, hal ini adalah bentuk perwujudan dan upaya untuk menegakkan serta mengukuhkan kembali sikap nasionalisme dan patriotisme (Hubbul Wathȏn Minal Imȃn) di bumi Nusantara ini. Karena, ia punya andil besar dalam menjaga keberlangsungan hidup berbangsa dan negara yang didasari oleh keimanan, dan juga sebagai perwujudan rasa syukur atas nikmat yang Allah SWT berikan kepada hamba untuk menjaga bumi Allah SWT yang manusia itu sendiri adalah sebagai khalifahnya di muka bumi ini. Namun perspektif Al-Wathȏn disini tidak sekedar diartikan tanah air saja, melainkan akhiratpun termasuk di dalamnya. Demikian kata Mula Al-Qori.

Perdebatan mengenai apakah ungkapan “Hubbul Wathȏn Minal Imȃn” ini hadis atau bukan tidaklah menjadi permasalahan. Kalau toh bukanlah hadis, secara garis besar makna ungkapan Hubbul Wathȏn Minal Imȃn ternyata tidaklah bertentangan dengan semangat ajaran agama, khususnya agama islam, demi menegakkan kesatuan dan persatuan, keadilan dan kemakmuran bagi seluruh umat dalam berbangsa dan beernegara.

Demikianlah, maka ingin saya tutup paragraf ini dengan umgkapan Syaikh Al-Amiri, seorang ulama hadis, ketika menjelaskan kedudukan tentang jargon Hubbul Wathȏn Minal Imȃn, beliau berkata; “Jika engkau ingin mengetahui tentang (cara pandang) seseorang, maka lihatlah bagaimana ia merindukan tanah air (tanah kelahirannya), dan kecintaannya kepada handai taulan, dan tangisannya atas apa yang telah diperbuatnya kepada masa lalu.” Wallȃhu a’lam bishshowwȃb. []

 

Penulis: Ario Dinoto, santri asal Cirebon.