Tag Archives: Mbah Manab

Saat Haji, Mbah Manab Umrah 70 Kali

Kisah ini terjadi sekitar tahun 1920-an. Di masa itu, Mbah Manab berangkat haji ditemani sahabat karibnya, KH. Hasyim Asy’ari. Ada yang membuat kagum KH. Hasyim Asy’ari kepada beliau. Tiada lain adalah kezuhudan beliau.

Mbah Hasyim heran, Mbah Manab yang kemampuan duniawinya biasa saja, mampu melaksanakan haji. Mbah Hasyim lantas bertanya kepada beliau, apakah sudah siap segalanya. Ternyata memang sudah semuanya. Cuma yang bikin beliau semakin heran adalah ketika ditanya berapa jumlah uang beliau, Mbah Manab hanya menjawab pendek, “Mboten ngertos (tidak tahu).”

Kontan Mbah Hasyim meminta uang itu untuk beliau hitung. Ternyata, malah lebih dari cukup untuk menunaikan ibadah haji. Kemudian, Mbah Manab dan Mbah Hasyim berangkat bersama ke tanah suci. Beliau berdua berada dalam satu kapal. Di tanah suci, Mbah Manab mampu melakukan umrah sampai 70 kali. Itu pun beliau lakukan dengan berjalan kaki dari Tan’im (tempat miqat umrah).

Untuk beliau berdua, Lahumal Fatihah.

 

*Dikutip secara ringkas dari buku Pesantren Lirboyo, Sejarah, Peristiwa, Fenomena dan Legenda.

Mengenang Sosok dan Perjuangan KH. Abdul Karim

Dalam haul KH. Abdul Karim (Mbah Manab) 25 Juni 2016 kemarin, KH. M. Anwar Manshur mengungkapkan sedikit kisah mengenang kembali kehidupan dan perjuangan Mbah Manab,

 

Naliko ting Bangkalan niku tasih kasb, tasih nyambut gawe. Naliko wayah panenan dateng Jember, golek panenan ting Jember. Akhir ipun kalih Mbah Kyai Kholil dipun coba, dipenging nyambut gawe. Dadi saking wangsul saking Jember dugi Stasiun Bangkalan niku dipapak kalih Mbah Kyai Kholil. ‘Oleh beras kang?’ (Nek nyeluk niku Kang Manab.) ’Nggeh’. Nggowo beras niku rong kandi. ‘Peneran kang, pitikku luwe.’ Dijaluk, disebar ting stasiun niku. Dipangan pitik sak stasiun. Mbasan berase telas yo pitike ra enek, lajeng Mbah Kyai paham mboten angsal kasab. Lajeng dijoli. ‘Wes, berasmu tak joli wit Bentis’. Berarti geh niku. Nek dahar nggeh (menawi) mboten godonge nggeh wohe.

Ketika masih di Bangkalan (nyantri kepada Syaikhuna Kholil) beliau masih sambil bekerja. Ketika tiba waktu panen, beliau pergi ke Jember. Akhirnya oleh Kyai Kholil diuji, dilarang untuk bekerja. Sepulang dari Jember, tiba di stasiun Bangkalan di hadang oleh Kyai Kholil. “Dapat beras kang?” “Nggeh”. Beliau membawa beras dua karung. “Kebetulan kang, ayamku lapar.” Berasnya diminta, lantas di sebar di stasiun Bangkalan. Dimakan oleh ayam-ayam yang berada di stasiun. Anehnya, ketika beras tesebut habis dimakan, ayam-ayam itupun tiba-tiba menghilang. Akhirnya Mbah Manab memahami kalau beliau dilarang bekerja. Beras tersebut akhirnya ditukar, “Sudah, berasmu aku tukar mengkudu.” Berarti, yang beliau makan hanya itu. Jika tidak daun mengkudu, buahnya.

 

Dadi ting Lirboyo niku ceritane ngeten, dadi riyen niku mantan lurah Lirboyo niku wong Solo tiang sae. Nyuwun dateng Mbah Yai Soleh supados salah setunggale putrane dipun panggenaken Lirboyo. Akhir ipun Mbah Soleh dateng mriki, di istikhorohi, sae. Jane Mbah Kyai niku nyuwune ting Kemuning. Tapi mergo gersang niku mboten angsal. Gersang, saestu. Mboten kenek damel pondok. Akhire dipun seleh mriki. Wong mriki niku taseh mboten karu-karuan polahe. Lirboyo niku ngoten asale. Lajeng dipun boyong mriki, didamel aken omah. Omahe niku gedek, sing digedeki mung separo, sing separo dereng. Mbah Kyai Abdul Karim dipun pindah mriki. ‘Wes kang, niki umah sampean’ Digawani sego sak cething. Niku nembe telung ndino Mbah Nyai dipun boyong mriki. Niku sak ngertos kulo ngoten. Critane ibu kulo ngoten. Telung dino Mbah Nyai dipun boyong mriki, niku nggeh namung ngoten niku thok. Omahe niku dereng onten napa-napane namung gedeke separo. Nggeh mpun namung ngoten niku.”

Jadi sejarah beliau di Lirboyo itu ceritanya seperti ini, dahulu mantan lurah Lirboyo adalah orang Solo dan termasuk orang salih. Meminta kepada Mbah Soleh (Banjarmelati) agar salah satu putranya ditempatkan di Lirboyo. Akhirnya Mbah Solehpun berkunjung ke Lirboyo, di istikhorohi, hasilnya baik. Sebenarnya Mbah Manab meminta ditempatkan di Kemuning. Tapi karena tempatnya gersang jadi tidak diperbolehkan. Tanahnya gersang, tidak bisa didirikan pondok. Akhirnya ditempatkan di sini (Lirboyo). Warga Lirboyo ketika itu masih tidak karu-karuan kelakuannya. Akhirnya di pindahkan di sini dan dibuatkan rumah. Rumahnya terbuat dari gedek, dan yang digedeki hanya separuh saja. Yang separuh tidak diapa-apakan. KH. Abdul Karim dipindahkan disini, “Wes kang, ini rumah anda” dibekali nasi satu cething. Tiga hari kemudian barulah Bu Nyai Dhomroh dipindahkan kesini. Setahu saya seperti itu. Sesuai cerita ibu saya. Tiga hari Bu Nyai dipindahkan ke sini rumahnya belum ada apa-apanya. Hanya rumah gedek separuh. Hanya seperti itu saja.

 

Dadi ting Lirboyo niku ontene namung ngaji thok, mboten ngertos nopo-nopo. Mbah Kyai Abdul Karim niku kalih duit mawon mboten ruh. Ngertos kulo ngaten, kulo niku taseh cilik, niku kulo saking Jombang asale, ting Lirboyo niki mangke nek ajeng wangul pamitan Mbah Kyai Abdul Karim niku mangke dituduhi. ‘Iki piro?’ Taseh enggal-enggale duit Republik Indonesia. Nek sek abang niku sak rupiah, nek sing biru niku sak ringgit. Rong Rupiah setengah. Kulo matur, ‘Niki setunggal rupiah, niki sak ringgit’ Dadi mboten ngertos, namung didekeaken Dalalil niku. Sing abang di wor abang. Sing biru di wor biru. Niku Mbah Yai Abdul Karim, ora ngerti blas karo duit.”

Di Lirboyo (Mbah Manab) hanya mengaji saja. Tidak tahu menahu apa-apa. KH. Abdul Karim dengan uang saja tidak tahu, setahu saya ketika masih kecil. Saya asalnya dari Jombang. Di Lirboyo ketika hendak pulang berpamitan dengan KH. Abdul Karim diperlihatkan (ditanyai), “Ini (uang) berapa?” ketika itu masih baru keluar uang Republik Indonesia, yang berwarna merah nilainya satu rupiah, dan yang berwarna biru nilainya satu ringgit, dua setengah rupiah. Saya jawab, “Ini satu rupiah, yang ini satu ringgit”. Jadi beliau tidak faham dengan uang. Uangnya disisipkan dalam kitab Dalail, yang berwarna merah dicampur merah, dan yang berwarna biru dicampur dengan biru. KH. Abdul Karim tidak tahu sama sekali dengan uang.

 

Mbah Yai Abdul Karim termasuk qona’ahe, niku. Kepingin tempe niku, tempe niku regane mung sak cetheng. Niku dipertahankan ngantos telung tahun nembe tumbas tempe goreng. Mergo nopo? Ngeker syahwat. Ojo sampe kekarepane dituruti. Jane umpamane tuku geh kuat, tapi di mpet. Ojo sampe kekarepane nafsu dituruti. Niku sampe telung tahun nembe tumbas tempe.”

KH. Abdul Karim termasuk sangat qona’ah. Pernah menginginkan makan tempe tapi tidak dilakukan sampai tiga tahun baru membeli tempe goreng. Padahal tempe harganya hanya satu cetheng. Karena apa? Mengekang syahwat. Jangan sampai keinginannya dituruti. Sebetulnya, beliau mampu membelinya, namun ditahan. Jangan sampai keinginan nafsu dituruti.

 

Qona’ah ipun mbah Kyai Abdul Karim niku, nek kaleh dunyo mboten sumerap. Nek dahar niku, kulo taseh sumerap, kulo menangi sekedap. Mbok bilih Bu Fathimah ibune Gus Huda niku taseh menangi katah (Sore itu KH. Nurul Huda Ahmad hadir di majlis haul). Dadi namung disediani sak piring, kulo kelingan niku. Jangane ting mangkok niku, lajeng sukani tempe kaleh tahu. Niku mboten di dahar sedoyo, di dahar sebagian lajeng mangke lintune diparingake kendil disukani tuyo dipakakne weduse. Sebab weduse niku wedus poan. Dadi poane di unjuk lajeng segane sebagian di wehne ting weduse. Niku taseh kelingan kulo. Riyen gadah kurungan ageng niko, damel ngurungi wedus.

Sifat qona’ah KH. Abdul Karim, beliau tidak mengerti dengan dunia. Kalau makan,-Dulu saya pernah melihat- disediakan piring, saya ingat. Sayurnya diletakkan di mangkok, lantas diberi tempe dan tahu. Tidak dimakan semuanya. Dimakan sebagian, yang sebagian diberikan kepada kambing beliau. karena kambing beliau kambing perah, air susunya di minum, dan nasinya sebagian untuk memberi makan kambing. Saya masih ingat. Dulu beliau mempunyai kurungan besar untuk mengurung kambing.

 

“Dados ting mriki niku namung sedino sewengi, ngopeni santri, ngaji. Sing ngatur ma’isyah Mbah Nyai Dhomiroh. Ngantos tumbas tanah-tanah sing sak niki dipanggeni Mbah Kyai Marzuqi, Mbah Kyai Mahrus, Gus Imam, niku sedoyo Mbah Nyai. Mbah Kyai mboten ngertos nopo-nopo. Entene namung ngopeni santri. Mulai subuh ngantos dhuhur niku ngaji. Mangke dawuhe mak niku jam rolas nopo jam pinten wangsul, ganti mulang anake ting ngomah. Sonten mantun dhuhur terus budal maleh ting masjid ngaji, ngantos ashar. Ba’da ashar wangsul. Mari isya’ ngaji ngantos jam rolas ndalu. Ontene namung ngoten. Dawuhe Mbah Mahrus nalikone anyar-anyare dados mantu niku nate mirsani, dados Mbah Kyai Abdul Karim niku kundur saking masjid jam rolas niku mboten sare, lajeng tahajjud ngantos subuh. Dadi mboten nate sare.”

Jadi disini (Lirboyo) sehari semalam hanya mengurusi santri, dan mengaji. Yang mengatur kehidupan sehari-hari Bu Nyai Dhomroh (Istri beliau). Sampai membeli banyak tanah yang sekarang menjadi kediaman Mbah Kyai Marzuqi, Mbah Kyai Mahrus, Gus Imam. Itu semua Bu Nyai. Mbah Kyai tidak tahu menahu apa-apa. Yang ada hanya mengurusi santri. Mulai subuh sampai dhuhur mengaji, nanti -menurut ibu saya- jam dua belas atau entah jam berapa pulang. Bergantian mengajar putra-putri beliau di rumah. Sore setelah dhuhur kembali berangkat mengaji lagi di masjid sampai asar. Setelah asar pulang. Setelah isya’ mengaji sampai jam dua belas malam. Hanya seperti itu. Menurut cerita Mbah Mahrus ketika masih baru menjadi menantu KH. Abdul Karim, beliau (KH. Mahrus ‘Aly -Red) pernah melihat, jika KH. Abdul Karim pulang dari masjid jam dua belas malam tidak lantas tidur. Akan tetapi lantas bertahajjud sampai subuh. Jadi, (Mbah Kyai Abdul Karim) tidak pernah tidur.[]

KH. Abdul Karim: Sosoknya Yang Pendiam

Banyak saksi sejarah alumni-alumni sepuh yang pernah nyantri di Ponpes Lirboyo di era masa sugeng KH. Abdul Karim menuturkan kesan-kesannya tentang beliau. Menurut para alumni-alumni sepuh, memang KH. Abdul Karim adalah sosok yang sangat pendiam. Beliau jarang dawuh dan jarang sekali berkomentar apapun. Menegur santripun tidak dilakukan secara langsung, sesuai cerita yang sering dituturkan oleh KH. M. Abdul Aziz Manshur, beliau menegur seorang santri yang sering keluar malam cukup dengan menempelkan sebuah tulisan dibawah beduk. Beliau menulis, “Kulo mboten remen santri ingkang remen miyos”. Kurang lebih bila diterjemahkan, “Saya tidak suka santri yang senang keluar malam.” Dan terbukti cara tersebut efektif.

Prof. Dr. KH. Rofi’i, seorang alumni sepuh yang menjadi guru besar di Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta menuturkan bahwa sosok beliau, KH. Abdul Karim memang sangat pendiam. “Boleh dikata, hidup beliau itu hanya untuk dzikrullah dan ngaji. Selama dua puluh empat jam hidup beliau itu kalau tidak ngaji ya hanya ‘Allah.. Alhamdulillah… Alhamdulillah..’ (Untuk berdzikir. Red). Tidak pernah bicara yang lainnya.” Hal tersebut juga dibuktikan dari pengalaman para tamu-tamu yang sowan hendak menemui beliau, “Jadi misalnya sekarang ada tamu, lalu pingin ketemu. Setelah diterima ya ndak pernah diajak ngomong apa-apa. Beliau hanya ‘Alhamdulillah.. Alhamdulillah… Alhamdulillah…’(Berdzikir. Red). Yang bertanya paling-paling justru santri yang mendampingi beliau pada saat menerima tamu.”. Keterangan yang senada juga diungkapkan oleh KH. Sama’il dari Tulungagung, seorang alumni sepuh yang sempat menangi KH. Abdul Karim selama sembilan tahun. Sebagai catatan, KH. Sama’il mulai mondok di Ponpes Lirboyo sekitar tahun 1945 M. Menurut beliau, KH. Abdul Karim ketika mengaji jarang memberikan keterangan. Hanya cukup dimaknai saja. Pernah beliau ketika sowan kepada KH. Abdul Karim waktu itu, setelah beliau matur , KH. Abdul Karim hanya menjawab seperlunya. “Kiai, saya baru pulang dari rumah, KH. Abdul Karim hanya menaggapi dengan Nggeh lalu kembali diam” kenang beliau.

Di hari haul KH. Abdul Karim ini, semoga kita selalu mendapat percikan berkah dari beliau. Amin….[]

Kisah KH. Abdul Karim Ditempatkan Di Desa Lirboyo

Cerita ini dituturkan oleh KH. M. Abd. Aziz Manshur dalam peringatan satu abad Ponpes Lirboyo.

Satu abad yang lalu, tanah Lirboyo masih merupakan tanah rimbun, bersemak dan belum berpenghuni. Disitulah hadhratal mukarrom KH. Abdul karim ditempatkan oleh mertuanya, KH. Sholeh Banjarmelati sebagai orang yang kelak akan mendidik dan mengajar sebuah pesantren besar dengan nama Pondok Pesantren Lirboyo.

Berawal dari Tebuireng, ketika itu Kyai Manab (Nama KH. Abdul Karim sebelum beliau berangkat haji) masih berada di pondoknya Hadratussyaikh KH. Hasyim As’yari. Beliau ditawari oleh KH. Hasyim As’yari ketika KH. Sholeh Banjarmelati datang berkunjung ke Tebuireng untuk mencarikan jodoh putrinya, Kyai Manab dipanggil oleh Kyai Hasyim, “Celukno kyai Manab” (Panggilkan Kyai Manab). Beliau ditawari oleh Kyai Hasyim, “Kyai Manab niki onten tiang golek mantu. Sampeyan ajenge kulo jodoake,” (Kyai Manab, ini ada orang cari menantu. Anda akan saya jodohkan) “Nggih”. Beliau hanya menjawab dengan sepatah kata saja yang membuktikan amat patuhnya beliau.

Singkat cerita, setelah beliau Kyai Manab diambil menantu oleh KH. Sholeh selama satu tahun dan telah memiliki seorang putri, Nyai Hannah (Ibunda dari KH. Ibrahim A. Hafidz), Ketika itu pula, beliau sudah memiliki dua orang santri yang ikut mengaji di Banjarmelati, KH. Sholeh berencana menempatkan Kyai Manab di tempat lain. Persisnya di Lirboyo.

Pada mulanya, KH. Abdul Karim hanya dibuatkan sebuah “gubuk” di Lirboyo. Empat pilarnya hanya diambilkan dari batang pohon lamtoro. Dinding dan atapnyapun amat sederhana, hanya terbuat dari daun kelapa. Itupun hanya sampai setengah badan. Kemudian setelah “gubuk” tersebut berdiri sekitar satu minggu, tiba-tiba pada suatu pagi KH. Sholeh dawuh kepada Kyai Manab, “Kyai Manab, monggo nderek kulo” (Kyai Manab, ayo ikut saya.)

Kyai Manab hanya menjawab dengan sepatah kata, “Nggeh” (Ya)

KH. Sholeh mengajak serta dua santri Kyai Manab untuk turut serta menemani Kyai Manab untuk bermukim di Lirboyo. Kedua santri tersebut disuruh membawakan perbekalan Kyai Manab yang hanya berupa seekor ayam jago, tikar, dan beras satu ceting. Hanya itu kira-kira yang turut dibawa.

Menaiki sebuah dokar, perjalanan dari Banjarmelati menuju Lirboyo ditempuh. Sesampainya di Lirboyo, rombongan diajak masuk ke sebuah kebun. Kira-kira sekarang tempat itu adalah ndalem Ibu Nyai Hj. Qomariyyah.

Kyai Manab kemudian diajak masuk “gubuk” tadi oleh KH. Sholeh. KH. Sholeh menyuruh santri yang ikut untuk menata perbekalan Kyai Manab yang dibawakan.

Kene santri, klosone beberen. Pitike cencangen neng cagak kono. Berase dekek kene.” (Sini! Gelar tikarnya, ikat ayamnya di pilar sebelah sana, berasnya diletakkan disebelah sini.)

Setelah beberapa saat berbincang-bincang, KH. Sholeh dawuh  “Kyai Manab, ting mriki panggenan sampeyan.” (Kyai Manab, disinilah tempatmu.) Kyai Manab lagi-lagi hanya menjawab, “Nggeh

KH. Sholehpun kemudian pergi. Sebelum pergi, beliau berpesan kepada kedua santri Kyai Manab, “Wes ngko kyaimu nek butuh dhahar, iki berase masakne. Dene nek butuh bumbu-bumbu kono nggoleko ning kebon. Ngko nek kapan butuh, yo tukuo ‘nyo’ tak tak tinggali duit.” (Sudah. Nanti kalau kyaimu butuh makan, beras ini masaklah. Kalau memang membutuhkan, belilah. Ini saya tinggali uang.)

Kira-kira satu minggu kemudian, KH. Sholeh datang menengok dan mengunjungi Kyai Manab. Beliau amat terkejut, ternyata setelah satu minggu beras satu ceting yang beliau tinggalkan untuk Kyai Manab masih utuh tak berkurang sedikitpun. Santri yang menemani Kyai Manab tadipun dimarahi oleh KH. Sholeh,

Lho, pie to gak mbok liwetno, gak mbok masakno!” (Lho! Bagaimana ini? Kok tidak kamu nanakkan nasi? Tidak kamu masakkan?)

Santri tersebutpun tidak dapat menjawab apapun. “Kyai mboten ngantos dawuh kapurih masak aken.” (Kyai Manab tidak pernah memrintahkan kami untuk memasakkan beliau.) katanya.

Lha opo sing mbok pangan?” (Lantas apa yang dimakan Kyai Manab?) Tanya KH. Sholeh kemudian.

Namung dhahar godhong-godhongan meniko.” (Hanya makan dedaunan yang tumbuh) jawab santri tersebut.

 

Dari situlah awal mula Pondok Pesantren Lirboyo berdiri. Dengan muassisnya yang benar-benar tawakkal kepada Allah SWT.

KH. M. Abdul Aziz Manshur pernah menuturkan, “Jadi, berdirinya Pondok Pesantren Lirboyo bukan didukung dengan harta yang banyak. Bukan! Bukan didukung dengan tahta yang tinggi. Bukan! Tapi hanya didukung dengan tawakkal ‘alallâh. Yakin. Mbah Kyai Abdul Karim ditempatkan digubuk yang hanya begitu saja, beliau selalu sumendhe. Pasrah kepada Allah SWT.” []

 

KH. Abdul Karim: Tidak Bisa Lepas Dari Kitab

“Cerita ini didapat dari KH. Mas Subadar,” Kata agus HM. Ibrahim Hafidz yang berkenan memberikan sambutan dalam sebuah acara bahtsul masail. Seperti kita tahu, KH. Mas Subadar adalah pengasuh Ponpes Raudhatul Ulum, Besuk, Pasuruan. Beliau pernah nyantri di Ponpes Lirboyo. Meskipun tidak menangi KH. Abdul Karim, paman beliau yang pernah satu kapal denga KH. Abdul Karim ketika berhaji pernah bercerita, waktu itu, pada pelaksanaan ibadah haji yang pertamanya KH. Abdul Karim, sekitar tahun 1948 atau 1949, KH. Abdul Karim pernah jatuh sakit ketika dalam perjalanan menuju tanah suci di atas kapal laut. Paman Kiai Mas Subadarpun langsung sowan langsung untuk menanyakan perihal kondisi KH. Abdul Karim. Dengan sederhana, KH. Abdul Karim menjawab apa adanya, “Aku nggoleki kitabku. Diselehne ndi karo kang santri? (saya sedang mencari kitab saya. Diletakkan dimana sama kang santri?)”.

Paman KH. Mas Subadarpun menanyakan perihal kitab apa yang sedang dicari KH. Abdul Karim.

Ngersakne kitab nopo? (menghendaki kitab apa?)”

Usut punya usut, ternyata KH. Abdul Karim sampai jatuh sakit hanya karena kehilangan kitab beliau, Minhajul Qowwim, sebuah kitab fan fiqh syarah Muqaddimah Hadhromiyyah karya Imam Ibnu Hajar Al-Haitami. Konon kitab itu tidak ikut terbawa ketika perbekalan untuk berangkat disiapkan oleh santri beliau. Kitab itu masih tertinggal di pondok.

Dan setelah paman KH. Mas Subadar berhasil mendapatkan kitab Minhajul Qowwim tersebut setelah mengusahakannya, paman KH. Mas Subadarpun menyerahkannya kepada KH. Abdul Karim. Tak berapa lama kemudian, KH. Abdul Karim langsung kembali sembuh seperti sediakala. KH. Abdul Karim memang seorang sosok kiai yang tak pernah bisa lepas dari kitab. “Bahkan menerima tamu saja sambil bawa kitab,” ungkap Agus HM. Ibrahim Hafidz.

Karena waktu itu perjalanan di atas kapal laut menuju tanah suci lama, setidaknya bisa sampai sebulan atau empat puluh harian, beliau menyiapkan sebuah kitab untuk dimuthala’ah di atas kapal. Lalu, masyaallah, beliau bisa sampai jatuh sakit karena terlepas dari muthala’ah kitab. []