Pandangan Mufasirin Berkenaan Kisah Israiliyat

Berkenaan dengan kisah Israiliyat, para Mufasirin memiliki sudut pandang masing-masing. Pandangan yang akan diuraikan di bawah ini merupakan kajian yang telah diteliti secara mendalam oleh para ahli tafsir yang tidak diragukan lagi kredibilitas keilmuannya dalam bidang tersebut.

Pandangan yang memerinci kisah Israiliyat di antaranya:

a). Kisah Nabi Daud As. dalam kacamata Imam Baidlowi merujuk tafsir Surat Shod ayat 21-25

Imam Baidlowi mengungkapkan bahwa kisah yang bisa diterima ialah; Nabi Daud As. menyukai perempuan yang merupakan istri orang lain. Atau jika merujuk pada kemungkinan yang lain, jika kisah pandangan Nabi Daud As. terhadap wanita itu dikatakan benar, wanita tersebut hanya pada taraf dilamar oleh Uria, lalu Nabi Daud As. melamarnya.

Dalam uraian di atas, kemungkinan pertama bisa diterima mengingat rasa suka ialah hal manusiawi yang tidak memiliki konsekuensi atau batas pencegahan apapun. Kemungkinan yang kedua juga bisa dibenarkan. Mengingat melamar atas lamaran orang lain dilegalkan dalam syari’at Nabi Daud As. Selebihnya sebagaimana adanya upaya Nabi Daud As. “membunuh” Uria adalah kisah batil yang harus dibuang jauh-jauh.(1)

Ibnu Arabi menyatakan sebagaimana dicuplik Imam Abdul Wahab as-Sya’roni bahwa kesalahan Nabi Daud As. adalah mendongakkan kepala tanpa adanya suatu alasan syar’i sebagaimana setiap gerak-gerik kekasih Tuhan.(2)

b). Kisah Nabi Sulaiman As. menurut Ibnu Katsir mengurai tafsir Surat Shod ayat 34-40

 Beliau mengakui bahwa sanad cerita ini kuat menuju Ibnu Abbas, namun beliau meragukan kevaliditasan jalur di atas Ibnu Abbas. Karena Ibnu Abbas memperoleh cerita ini dari ahli kitab yang beberapa di antaranya disinyalir tidak mengakui kerasulan Sulaiman As(3).

Alih-alih menggunakan kisah itu, Imam As-Showi dalam hasiyahnya atas Tafsir Jalalain menyatakan bahwa ayat itu membahas kisah yang diriwayatkan Imam Bukhori dan Muslim.

Suatu ketika Nabi Sulaiman As. menyatakan akan berhubungan badan dengan 90 dalam riwayat lain 100 istrinya dan akan melahirkan 100 pejuang fi sabilillah. Namun istri beliau hanya melahirkan seorang anak laki-laki yang diletakkan istri beliau di kursi beliau. Penyebabnya ialah beliau membuat pernyataan di atas tanpa terlebih dahulu mengucap insyaallah.

Beliau menyatakan bahwa frasa  جَسَدَاdalam ayat: وَأَلْقَيْنَا عَلَى كُرْسِيْهِ جَسَدَا  adalah jasad anak beliau, bukan jasad setan yang mengakui sisi kerajaan beliau. Tidak sampai di situ, beliau menyatakan kisah yang berkembang mengenai jin yang menyamar menjadi istri Nabi Sulaiman As. dan pada akhirnya berhasil mengakui sisi kerajaan beliau adalah kisah palsu.(4)

c)  Kisah diujinya Nabi Ayyub As. perspektif Syekh Ibrahim al-Bajuri menguak tafsir Surat Shod ayat 41-44

Dalam Surat Shod ayat 41-44 secara umum menyatakan bahwa Nabi Ayyub As. diuji dengan sebuah penyakit. Syekh Ibrohim al-Bajuri dalam tuhfatul murid menyatakan bahwa sakit yang diderita Nabi Ayyub As. adalah sakit yang berada di antara kulit dan tulang, bukan sakit parah yang sampai membuat orang-orang enggan mendekati beliau.(5)

Waba’du

Pada akhirnya dalam menyikapi kisah Isroiliyat yang begitu banyak kita temui, sikap kita diperinci sebagai berikut:

Ketika memang kisah itu diterima oleh syari’at, maka kita menerimanya. Begitu juga sebaliknya. Sedangkan pada kisah yang secara syari’at tidak ada keharusan membenarkan atau menolaknya, maka sikap kita membiarkannya sebagaimana wasiat Kanjeng Nabi(6):

اِذَا حَدَثَكُمْ اَهْلُ الْكِتَابِ فَلَا تَصَدَّقُوْهُمْ وَلَا تَكْذِبُوْهُمْ” رواه البخاري”

“Ketika Ahli Kitab menceritakan sesuatu kepadamu, maka janganlah membenarkan dan jangan menolaknya.”[]

Ditulis oleh Sdr. Muhammad Bagus Fatihulridla

Referensi:
(1) Al-Baidlowi, Tafsir Al-Baidlowi, vol 5/18 (Dar Al-Fikr)
(2) Sya’roni, Abdul Wahab, Minan Kubra, 337 (Dar Al- Kotob Al-Ilmiyah)
(3) Ibnu Katsir, Tafsir Ibnu Katsir, vol 7/86 (CD Maktbah Syamilah)
(4) As-Showi, Hasiyah As-Showi, vol 3/442-443 ( Al- Haromain)
(5) Al Bajuri, Ibrahim bin Muhammad, Tuhfatul Murid, 83 (Al-Haromain)
(6) Zarqani, Muhammad Abdul Adhim, Manahil ‘Irfan, vol 2/26  (Dar Al-Hadist Al Qohiroh)

Baca juga: Menyoal Kisah Israiliyat
Jangan lupa tonton juga: Haul Ke-36 al-Maghfurlah KH. Mahrus Aly

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.