25 views

Meneguhkan Nasionalisme Santri di Era Milenial

Meneguhkan Nasionalisme Santri di Era Milenial
Penulis: A. Zaeini Misbaahuddin Asyu’ari*

“Agama dan Nasionalisme adalah dua kutub yang tidak berseberangan. Nasionalisme adalah bagian dari Agama dan keduanya saling menguatkan.”
KH. Hasyim Asy’ari

Hari ini, Indonesia tiba di sebuah persimpangan jalan. Hal itu terjadi seiring dengan meruncingnya berbagai problematika kebangsaan di negara kita ini. Sejak dari pasca berdirinya NKRI, bahkan terus berlanjut hingga kini seakan tak kunjung usai mempersoalkan beberapa rumusan kebangsaan. Term nasionalisme salah satunya, sering dibenturkan dengan agama sehingga terjadi tarik ulur antara kebangsaan dan keagamaan. Dua pilar yang seharusnya saling menguatkan itu di perselisihkan seolah bertentangan. Akibatnya, terus menerus memunculkan banyak keresahan. Mulai dari merebaknya aksi terorisme, sikap intoleran terhadap non-muslim, diskriminasi terhadap etnis minoritas dan segudang problematika lainnya. Meski paham nasionalisme sudah terpatri dalam benak setiap santri. Namun, saat ini kita perlu untuk meneguhkan kembali spirit nasionalisme yang kian memudar di generasi milenial.

Akar historis nasionalisme di Indonesia

Paham nation state modern yang lahir melalui perjanjian Westphalia pada tahun 1648 merupakan fondasi sistem politik modern pasca terjadinya perang agama yang berlarut-larut dengan korban mengerikan yang terjadi dalam sejarah Eropa. Pada intinya, paham nation state atau nasionalisme yang sekarang berkembang dan diterapkan di dunia pada umumnya merupakan cerminan dari filsafat individualisme, liberalisme yang bersifat kapitalistik yang netral terhadap agama.

Ini sangat kontras perbedaannya dengan nasionalisme yang berkembang di Indonesia, karena memiliki akar kesejarahan sendiri dan memiliki latar belakang keagamaan tersendiri pula. KH. Wahab Chasbullah adalah ulama Indonesia yang pertama kali memaknai nation state atau nasionalisme berdasarkan nilai Islam dan budaya Indonesia, sehingga  pada akhirnya memudahkan penerimaan konsep pancasila sebagaimana yang disampaikan Bung Karno pada 1 Juni 1945. Indonesia resmi sebagai sebuah bangsa, lahir sejak diikrarkannya Sumpah Pemuda pada 28 Oktober 1928. Sebuah ikrar persatuan luhur pemuda-pemudi Indonesia yang bertekad untuk satu tanah air, satu bangsa, dan menjunjung tinggi bahasa persatuan, bahasa Indonesia. Peristiwa Sumpah Pemuda merupakan eskalasi tekad bangsa Indonesia untuk merebut kemerdekaan dari tangan penjajah, sehingga kemerdekaan berhasil diperoleh 17 tahun kemudian, yaitu pada tanggal 17 Agustus 1945.

Ikatan kebangsaan yang diikrarkan bangsa Indonesia, tidak semata-mata dibangun atas dasar kesamaan perangai, melainkan lebih pada kesadaran geo-politik, cita-cita, dan nilai-nilai luhur yang hidup mengakar dalam kepribadian bangsa Indonesia. Prinsip seperti inilah, yang selanjutnya melahirkan wajah bangsa Indonesia yang Bhinneka Tunggal Ika. Sebuah bangsa majemuk yang terdiri dari pluralitas suku, bahasa, agama, adat-istiadat, namun memiliki kehendak, cita-cita, dan komitmen untuk hidup mencapai tujuan bersama dalam satu bangsa, Indonesia merdeka. Negara bangsa yang berlaku di Indonesia selain mengandung nilai-nilai Islam juga mengacu pada nilai-nilai sejarah Nusantara, sehingga agama dengan negara hanya bisa dibedakan, tetapi sama sekali tidak bisa dipisahkan, apalagi dipertentangkan. Di situ terdapat hubungan simbiosis mutualistis antara agama dan negara. Konsekuensinya negara tidak bisa mengabaikan budaya Nusantara yang beraneka ragam, karena pada hakikatnya negara adalah rumah bagi para penghuninya yang tidak membedakan agama, suku, dan asal-usulnya.

Nasionalisme dalam perspektif Islam

 Nasionalisme memiliki akar kata “nasional” atau “nation” yang berarti “kebangsaan”. Ernest Renan mengartikan bangsa sebagai satu kelompok masyarakat yang memiliki kemauan atau kehendak untuk bersatu. Sementara Otto Bauer mendefinisikan bangsa sebagai rasa persatuan yang lahir karena persamaan nasib. Definisi nasionalisme inilah yang dikutip oleh Yudi Latif dalam bukunya yang berjudul Negara Paripurna. Banyak kelompok yang tidak setuju dengan ide nasionalisme. Mereka menentang, bahkan menyebutnya sebagai anak kandung sistem demokrasi barat yang cenderung anti agama (sekuler) dan tidak diajarkan dalam Islam. Sementara itu, kelompok lain menilai, kendati dalam Islam ide nasionalisme tidak memiliki ketentuan secara dalil normatif, tidak lantas membuat ide nasionalisme diklaim sebagai ideologi yang keliru dan keluar dari ajaran agama. Meski nasionalisme bangsa barat cenderung mengandung nilai-nilai yang negatif bila diaktualisasikan di negara kita, tetapi yang menjadi prinsip dasar di dalamnya adalah membangun dan merekatkan persatuan-kesatuan (nation-unity) yang selaras dengan prinsip dasar pancasila.

Oleh sebab itu, sistem yang berangkat dan berasal dari peradaban bangsa barat, tidak boleh buru-buru dipandang dan direspon secara negatif. Akan tetapi, harus disikapi secara jernih dengan pandangan positif. Sebagaimana adagium yang sering disampaikan oleh Rais ‘Am PBNU Almaghfurlah KH. A. Sahal Mahfudz:

خُذْ مَا صَفَى وَاتْرُكْ مَا كَدَرَ

“Ambillah perkara yang jernih, dan tinggalkanlah yang keruh.”

Pakar fikih terkemuka asal Suriah, Dr. Wahbah az-Zuhaili dalam disertasi doktoralnya Atsar al-Harbi Fi al-Islam mengonfirmasi:

وَهَذِهِ الْأُصُوْلُ الضَرُوْرِيَّةُ لِلْمُوَاطَنَةُ تَبْتَعِدُ عَنْ وُجُوْدِ تَصَادُمٍ أَوْ تَعَارُضٍ بَيْنَ الْمَفْهُوْمِ الْغَرْبِيِّ لِلْمَوْطِنِ وَالْمَفْهُوْمِ الْإِسْلاَمِيْ لَهُ.

“Ide dasar nasionalisme yang dipahami paham barat dan Islam tidaklah bertentangan.”

Dalam bahasa Arab sendiri, nasionalisme dikenal dengan istilah “muwatanah” kata ini berasal dari akar kata “watan” yang berarti tanah air. Sementara, istilah tanah air menurut al-Jurjani dalam at-Ta’rifat-nya diartikan sebagai “al-Watan al-Asali” yang berarti tempat seseorang lahir dan tinggal. Menurut pandangan syari’at, rasa cinta tanah air dan nasionalisme telah dituntaskan oleh Rasulullah Saw.:

كَانَ إِذَا قَدِمَ مِنْ سَفَرٍ فَنَظَرَ إِلَى جُدْرَانِ المَدِيْنَةِ أَوْضَعَ رَاحِلَتَهُ وَإِنْ كَانَ عَلَى دَابَّةٍ حَرَّكَهَا مِنْ حُبِهَا. (رواه البخاري)

“Ketika Rasulullah Saw. pulang dari bepergian dan melihat dinding kota Madinah, beliau mempercepat laju untanya, dan bila mengendarai tunggangan (seperti kuda), maka beliau gerak-gerakkan karena cintanya pada Madinah.” (HR. Al-Bukhori)

Dalam hadis itu, terdapat petunjuk atas keutamaan Madinah dan disyariatkannya mencintai tanah air serta merindukannya. Sebagaimana ditegaskan oleh Al-Hafidz Ibn Hajar al-Asqalani. Cinta tanah air merupakan prinsip dasar nasionalisme yang paling fundamental. Sebab, mustahil seseorang akan menjaga dan merawat negaranya tanpa didasari kecintaan terhadap tanah airnya. Cinta tanah air adalah fitrah dan naluri manusia. Tidak mengenal agama, suku, dan golongan.

Maka, bila ada pertanyaan mengapa masih banyak kerusuhan, kasus radikalisme, terorisme dan intoleran yang terkesan anti cinta tanah air? Jawabannya, tidak lain adalah karena dua faktor: Pertama, kurangnya pengetahuan tentang anjuran cinta tanah air. Kedua, karena pemahaman cinta tanah airnya yang keliru. Ungkapan demikian senada dengan asumsi yang diutarakan Syaikh Dr. Ali Jum’ah Muhammad, ulama senior al-Azhar asy-Syarif dan mantan Mufti Besar Mesir:

حُبُّ الْأَوْطَانْ فِيْ الْحَقِيْقَةِ هِيَ الْقَضِيَّةُ الْمُؤْلِمَةُ لِلْإِرْهَابِ، لِأَنَّ الْإِرْهَابَ لاَ يُحِبُّ الْأَوْطَانَ وَيُحِبُّ أَنْ يُحَرِّبَ الأَوْطَانَ.

“Cinta tanah air adalah perihal yang sangat menyakitkan bagi para teroris, karena mereka sangat membenci tanah air, dan gemar memeranginya.“

Walhasil, nasionalisme tidak perlu dipertentangkan dengan Islam, karena nasionalisme bukanlah sebuah istilah baru yang belum pernah disinggung sama sekali dalam Islam,  bahkan sebenarnya justru dapat menjadi media pengejawentahan ajaran-ajaran Islam. Sehingga, semangat cinta tanah air itu secara tidak langsung dapat menjadi bagian dari keyakinan setiap Muslim.

Implementasi Cinta Tanah Air di Era Milenial

Syaikh Muhammad Ibn Alan Ash-Shidiqi dalam karya-nya Dalil al-Falihin Li Thuruq Riyadh as-Shalihin menerangkan:

قَالَ بَعْضُهُمْ : هَذَا هُوَ الْمُرَادُ مِنْ حَدِيْثِ «حُبُّ الْوَطَنُ مِنَ الْإِيْمَانِ» أَيْ : فَيَنْبَغِيْ لِكَامِلِ الْإِيْمَانْ أَنْ يُعَمَّرَ وَطَنُهُ بِالْعَمَلِ الصَالِحِ وَالْإِحْسَانِ.

“Sebagian ulama mengatakan: ‘Ini yang dimaksud dengan hadis cinta tanah air adalah sebagian dari iman’ maksudnya, seyogyanya bagi orang yang sempurna imannya untuk memakmurkan tanah airnya dengan amal shalih dan kebajikan.”

 Menurutnya, untuk mengaplikasikan wujud cinta tanah air adalah dengan cara meramaikan atau mengisi negeri ini dengan amal shalih dan kebaikan. Kemudian seiring berkembang pesatnya teknologi informasi, hadir dan berkembangnya ideologi trans-nasional yang cenderung konservatif, radikal, gemar mengkafirkan, dan mengusung agenda penegakan khilafah, menjadi bahaya laten yang dapat mengancam keutuhan NKRI. Inilah, yang menjadi tanggungjawab dan tantangan generasi bangsa saat ini yaitu menjaga segala ancaman yang merongrong keutuhan NKRI.

Selain itu, komunitas santri juga harus menjadi penggerak (muharrik) dalam pengembangan pengetahuan dan terlibat aktif dalam perdamaian dunia. Sudah tidak zaman lagi, para santri asyik dengan komunitasnya sendiri. Santri-santri milenial harus terlibat aktif dalam pelbagai perkembangan lintas dimensi. Kreatifitas santri milenial tidak hanya dibatasi oleh bilik-bilik pesantren, mereka seharusnya tidak hanya percaya diri dengan kemampuan personal dalam pelbagai pengetahuan, science dan antar bahasa. Namun, santri milenial juga memiliki keunggulan dalam basis moral. Nilai-nilai moralitas inilah yang menjadi daya penunjang bagi santri milenial, di samping kemampuan analisa teks-teks keislaman klasik yang dipelajarinya selama di pesantren.

Kini, saatnya santri-santri milenial berperan sebagai muharrik untuk menebarkan nilai tawasuth (moderat), tawazun (seimbang), tasamuh (toleran) dan I’tidal (adil) dalam realitas kehidupan, baik di dunia nyata maupun media sosial sebagai bentuk pengabdian nilai-nilai pesantren yang terkoneksi dengan semangat kebangsaan. Guna mengupayakan Indonesia menjadi Baldatun Thayibbatun Wa Robbun Ghofur. Semoga! [AZ]

Baca juga: Cakrawala Santri Indonesia
Simak juga: LAUNCHING VIRTUAL BUKU FIKIH KEBANGSAAN 3

Meneguhkan Nasionalisme Santri di Era Milenial
Meneguhkan Nasionalisme Santri di Era Milenial

Referensi

Muhammad Ibn Alan Ash-Shidiqi, Dalil al-Falihin Li Thuruq Riyadh as-Shalihin  (Beirut: Dar al-Ma’rifah), vol. 1, h. 37.
Al-Hafidz Ibn Hajar al-Asqalani, Fath al-Bari Syarh Sahih al-Bukhari (Beirut: Dar al-Ma’rifah), vol. 3, h. 621.
Wahbah bin Mustafa az-Zuhaili, Atsar al-Harbi Fi al-Islam (Beirut: Dar al-Fikr al-Mua’shir), h. 437.
Yudi Latif, Negara Paripurna; Historisitas, Rasionalitas, dan Aktualitas Pancasila (Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama), h. 375.

*Penulis adalah Mahasantri Ma’had Aly Lirboyo Marhalah Ula Semester. V asal Purwakarta, Jawa Barat.

7

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.