Tag Archives: nasihat islami

Khotbah Jumat: Tolong Menolong

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ لَهُ الْحَمْدُ كُلُّهُ وَ لَهُ الْمُلْكُ كُلُّهُ وَ بِيَدِهِ الْخَيْرُ كُلُّهُ وَ إِلَيْهِ يَرْجِعُ الْأَمْرُ كُلُّهُ وَأَشْهَدُ أَنْ لَاإِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَاشَرِيْكَ لَهُ فِيْ ذَاتِهِ وَ أَسْمَائِهِ وَصِفَاتِهِ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ أَفْضَلُ مَخْلُوْقَاتِهِ أَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى أَلِهِ وَ أَصْحَابِهِ الْمُقْتَدِيْنَ بِهِ فِيْ كُلِّ حَالَاتِهِ. أما بعد:

فَيَا عِبَادَاللهِ أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَتَزَوَّدُوْا فَإِنَّ خَيْرَالزَّادِ التَّقْوَى فَقَالَ اللهُ عَزَّ مِنْ قَائِلٍ: يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلًا سَدِيْدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَ مَنْ يُطِعِ اللهَ وَ رَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا

Jamaah Jumat Yang dimuliakan Allah..

Pertama-tama, marilah kita tingkatkan ketakwaan kepada Allah dengan menjalakan segala perintahnya dan menjauhi segala larangannya, karena dengan takwa lah kita sekalian akan mendapatkan kebahagiaan yang hakiki baik di dunia maupun di akhirat.

Takwa merupakan hal yang harus sepenuhnya kita usahakan tanpa henti. Dalam takwa, jiwa dan raga harus bersama-sama layaknya dua sisi uang yang saling melengkapi satu dan lainnya. Demikian juga, takwa merupakan suatu proses yang harus terus diusahakan sampai datang ajal menjemput. Oleh karenanya, Allah swt. Berfirman:

وَاعْبُدْ رَبَّكَ حَتَّى يَأْتِيَكَ الْيَقِينُ

Artinya: “Dan sembahlah tuhanmu sampai datang kepadamu suatu kepastian (ajal)” (QS. al-Hijr: 99)

Jamaah Jumat Yang Rahimakumullah..

Kita hidup di dunia ini tidak bisa lepas dari membutuhkan sesama, artinya kita adalah mahluk sosial yang membutuhkan  satu sama lain dalam berbagai halnya. Sementara itu, tidak bisa dipungkiri pula bahwa setiap individu memiliki karakter yang tidak sama.

Oleh karena itu marilah kita ciptakan suasana yang sentosa serta sebisa mungkin untuk saling memaklumi satu sama lain; Dengan tidak memancing kemarahan orang lain, menyebarkan aib-aib orang lain, menyebarkan berita yang bisa memicu konflik atau pun hal-hal tak terpuji lainnya. Sebaliknya, sebisa mungkin kita senantiasa membantu orang lain dengan sekuat kemampuan kita. Sebagai mana pesan baginda Nabi:

أَلْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لَا يَظْلِمُهُ وَ لَا يُسْلِمُهُ , مَنْ كَانَ فِيْ حَاجَةِ أَخِيْهِ كَانَ اللهُ فِيْ حَاجَتِهِ وَ مَنْ فَرَّجَ عَنْ مُسْلِمٍ كُرْبَةً فَرَّجَ

اللهُ عَنْهُ بِهَا كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَ مَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهْ اللهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Artinya: “Muslim satu dengan muslim lain adalah saudara, dia tidak boleh menzaliminya juga tidak boleh menjerumuskannya (kepada musuh). Barang siapa memenuhi kebutuhan saudaranya, maka Allah (pun) akan memenuhi kebutuhannya, dan barang siapa menghilangkan satu kesusahan dari seorang muslim (maka) Allah akan menghilangkan kesusahan dari kesusahan-kesusahan dihari Kiamat, dan barang siapa menutupi (aib) seorang muslim, maka Allah akan menutupi(aib)nya (kelak) dihari Kiamat”. (HR Muttafaq ‘Alaih, Sahih)

Itulah keharusan kita sebagi umat islam. Harus bisa menciptakan kerukunan. Jika dari saudara kita ada yang sedang tertimpa kesusahan, hendaknya sebisa mungkin kita membantunya. Sesama muslim adalah saudara. Sekuat mungkin, mari kita hindari hal-hal dapat memutus tali persaudaraan antar muslim.

Jamaah Jumat Yang Rahimakumullah..

Berbuat baik tidaklah harus pada hal-hal besar ataupun dengan harta banyak, dalam keadaan apapun sesungguhnya kita tetap bisa berbuat baik semisal: Menyingkirkan kerikil-kerikil tajam dari jalan, memunguti sampah yang berserakan, bahkan juga hanya dengan tersenyum menyapa kepada sesama.أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ يَاأَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوا لَاتُلْهِكُمْ أَمْوَالُكُمْ وَلَا أَوْلَادُكُمْ عَنْ ذِكْرِ اللهِ وَمَنْ يَفْعَلْ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْخَاسِرُوْنَ. بَارَكَ اللهُ لِيْ وَ لَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ وَنَفَعَنَا وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اللآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ فَاسْتَغْفِرُوهُ إِنَّهُ هُوَ التَّوَّابُ الرَّحِيْمُ

Khotbah Jumat: Sejenak Merenungi Akhirat

اَلْحَمْدُ لِلهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ الْقَاهِر. الْمَلِكِ الْسُلْطَانِ الْقَادِر. فَسُبْحَانَهُ مِنْ إلهٍ أَوْجَدَ الْمَخْلُوْقِيْنَ بِقُدْرَتِهِ وَدَبَّرَهُمْ بِحِكْمَتِهِ وَهُوَ لِأَقْوَالِهِمْ سَامِعٌ وَإِلَيْهِمْ نَاظِر. أَحْمَدُهُ سُبْحَانَهُ عَلَى مَا أَوْلَاهُ مِنْ بِرِّهِ وَإِحْسَانِهِ الْمُتَظَاهِر. وَأَشْكُرُهُ وَقَدْ وَعَدَ بِالْمَزِيْدِ لِلشَّاكِر. وَأَشْهَدُ أَنْ لَّا إلهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَلَاضِدَّ وَلَانِدَّ وَلَامُعِيْنَ وَلَامُظَاهِر. شَهَادَةً أَدَّخِرُهَا لِيَوْمٍ لَاتَنْفَعُ فِيْهِ الْأَمْوَالُ وَلَاالْعَشَائِر. وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الْمُطَهَّرُ الطَّاهِر. الْمُصْطَفَى مِنْ زَكِيِّ الْعَنَاصِر. الْمُؤَيَّدُ بِالْآيَاتِ الْمُعْجِزَاتِ وَالْبَصَائِر. اللهم صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى  عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أُوْلِي الْفَضَائِلِ وَالْمَفَاخِر. (أَمَّا بَعْدُ)  فَيَآ أَيَّهَا النَّاسُ اتَّقُوا اللهَ تَعَالَى وَاعْمَلُوا لِيَوْمٍ تَتَصَدَّعُ فِيْهِ الْمَرَائِر. وَتَنْكَشِفُ فِيْهِ السَّرَائِر .

Hadirin Jamaah Jumat Rahimakumullah …

Marilah kita tingkatkan takwa kita kepada Allah SWT serta beramal kebaikan sebagai bekal kita menghadapi hari dimana dunia ini akan terbelah tanpa menyisakan apa pun. Hari dimana semua tabir rahasia terbuka dan semua dosa akan dihitung, baik yang kecil maupun yang besar. Hari dimana tampak jelas apa-apa yang telah di sembunyikan di dalam hati. Sebagaimana firman Allah SWT

يَوْمَئِذٍ تُعْرَضُونَ لَا تَخْفَى مِنْكُمْ خَافِيَةٌ

“Pada hari itu kamu dihadapkan (kepada Tuhanmu), tiada sesuatu pun dari keadaanmu yang tersembunyi (bagi Allah).” (QS. al-Hâqqoh: 18)

Hari dimana bencana menyelimuti orang-orang yang berbuat dosa dan dikibarkannya bendera-bendera kehinaan bagi setiap orang yang melanggar janji. Hari ditegakkannya timbangan dan dibukanya buku catatan amal. Maka setiap hamba akan mendapati segala sesuatu yang telah ia kerjakan. Ada kalanya orang yang mengambil buku catatan dengan tangan kanan, dan ada pula yang mengambil dengan tangan kiri. Sungguh kerugian besar bagi orang-orang yang berbuat aniaya dan pendusta. Dan keberuntungan bagi orang-orang yang mengikuti perintah Allah SWT  dan Rasul-Nya yakni orang-orang yang yang beriman dan beramal saleh, karena mereka berada di dalam surga yang abadi. Allah SWT berfirman:

وَيَوْمَ تَقُومُ السَّاعَةُ يَوْمَئِذٍ يَتَفَرَّقُونَ◌فَأَمَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ فَهُمْ فِي رَوْضَةٍ يُحْبَرُونَ.

“Dan pada hari terjadinya kiamat, di hari itu mereka (manusia) bergolong-golongan. Adapun orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh, maka mereka di dalam taman (surga) bergembira.” (QS. ar-Rum: 14-15)

Hadirin Rahimakumullah…

Oleh karena itu, marilah kita tingkatkan takwa kita kepada Allah SWT. Karena ketakwaan kita akan menjadi perantara dan tabungan yang bermanfaat bagi kita semua. Jangan sampai kita menjadi golongan orang-orang yang mengganti nikmat-nikmat Allah SWT dengan kekufuran dan tidak mempedulikan terhadap apa yang akan ia hadapi. Tidakkah kita ingat ancaman Allah SWT terhadap orang-orang yang mengganti nikmat-Nya dengan kekufuran. Allah SWT berfirman:

أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِينَ بَدَّلُوا نِعْمَتَ اللَّهِ كُفْرًا وَأَحَلُّوا قَوْمَهُمْ دَارَ الْبَوَارِ ◌ جَهَنَّمَ يَصْلَوْنَهَا وَبِئْسَ الْقَرَارُ.

“Tidakkah kamu perhatikan orang-orang yang telah menukar nikmat Allah dengan kekafiran dan menjatuhkan kaumnya ke lembah kebinasaan?, Yaitu neraka Jahannam; mereka masuk ke dalamnya; dan itulah seburuk-buruk tempat kediaman.” (QS. Ibrôhîm: 27-29)

أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. وَكُلَّ إِنسَانٍ أَلْزَمْنَاهُ طَآئِرَهُ فِي عُنُقِهِ وَنُخْرِجُ لَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ كِتَابًا يَلْقَاهُ مَنشُورًا. اقْرَأْ كَتَابَكَ كَفَى بِنَفْسِكَ الْيَوْمَ عَلَيْكَ حَسِيبًا. بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ وَنَفَعَنَا وَإِيَّاكُمْ بِالْآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ إِنَّهُ تَعَالَى جَوّاَدٌكَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَءُوْفٌ رَّحِيْم.

Khotbah Jumat: Penenang Hati

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ لَهُ الْحَمْدُ كُلُّهُ وَ لَهُ الْمُلْكُ كُلُّهُ وَ بِيَدِهِ الْخَيْرُ كُلُّهُ وَ إِلَيْهِ يَرْجِعُ الْأَمْرُ كُلُّهُ وَأَشْهَدُ أَنْ لَاإِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَاشَرِيْكَ لَهُ فِيْ ذَاتِهِ وَ أَسْمَائِهِ وَصِفَاتِهِ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ أَفْضَلُ مَخْلُوْقَاتِهِ أَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى أَلِهِ وَ أَصْحَابِهِ الْمُقْتَدِيْنَ بِهِ فِيْ كُلِّ حَالَاتِهِ. أما بعد

فَيَا عِبَادَاللهِ أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَتَزَوَّدُوْا فَإِنَّ خَيْرَالزَّادِ التَّقْوَى فَقَالَ اللهُ عَزَّ مِنْ قَائِلٍ : ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَتَطۡمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكۡرِ ٱللَّهِۗ أَلَا بِذِكۡرِ ٱللَّهِ تَطۡمَئِنُّ ٱلۡقُلُوبُ

Jemaah Jumat Yang Dirahmati Allah..

Tidak henti-hentinya, marilah kita tingkatkan ketakwaan kita kepada Allah swt. Dengan sekuat mungkin menjalankan perintah-perintahnya dan menjauhi tiap-tiap larangannya, karena dengan takwalah yang akan membuat hidup kita benar-benar bermanfaat yang sejati. Takwa yang akan membawa kita menempuh kehidupan dunia ini dengan sikap-sikap hidup yang bermanfaat kelak di akhirat nanti. Takwa yang akan menuntun kita menjalani hidup yang penuh ketidakpastian ini. Dengan takwa pula kita akan bisa memilih mana amal yang sifatnya hanya sementara dan mana yang sifatnya abadi. Allah swt. Berfirman:

مَا عِندَكُمۡ يَنفَدُ وَمَا عِندَ ٱللَّهِ بَاقٖۗ وَلَنَجۡزِيَنَّ ٱلَّذِينَ صَبَرُوٓاْ أَجۡرَهُم بِأَحۡسَنِ مَا كَانُواْ يَعۡمَلُونَ 

Artinya: “Apa yang dari sisimu akan lenyap, dan apa yang ada di sisi Allah adalah kekal. Dan sesungguhnya Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang sabar dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.”(QS. An-Nahl: 96)

Jemaah Jumat Yang Dirahmati Allah..

Dikehidupan ini, kita tentu tidak henti-hentinya beraktifitas baik itu untuk bertahan hidup, membantu orang lain, atau sekadar menyenangkan diri. Sudah pasti berbagai aktifitas yang kita jalani itu, tidak semuanya membuat perasaan kita bahagia karena sering kali yang terjadi justeru tidak sesuai yang kita inginkan. Sehingga dari itu akan muncul perasaan-perasaan yang tidak membahagiakan bagi kita yang pada akhirnya akan membuat kita resah, tidak tenang, menyesal, marah atau pun semacamnya. Jika mengacu pada akal pikiran yang jujur tentu saja hal yang paling bermanfaat kita lakukan disaat perasaan-perasaan tadi menimpa kita adalah bersabar dan merenung penyebabnya. Dan sungguh Allah swt. Telah menyiapkan pahala setimpal bagi hamba-hambanya yang mau bersabar sebagaimana ayat di atas.

Juga kita dianjurkan berzikir agar hati menjadi tenang. Allah swt. Berfirman:

أَلَا بِذِكۡرِ ٱللَّهِ تَطۡمَئِنُّ ٱلۡقُلُوبُ

Artinya: “Ingatlah, dengan berzikir kepada Allah dapat meneteramkan hati” (QS. Ar-Ra’du: 28)

Jemaah Jumat Yang Dirahmati Allah..

Berzikir merupakan diantara ibadah yang ringan untuk dilakukan, bukan saja karena hanya dengan lisan atau hati belaka, melainkan karena dengan mudah pula zikir bisa dirangkap bersama berbagai kegiatan lainnya semisal: menyapu, memasak, saat berkendara, terjebak macet, coffebreak, mengantri potong rambut, mengantri di kasir, menunggu ban motor yang sedang ditambal, menanti bus angkutan, menunggu istri yang sedang belanja atau pun hal-hal lainnya yang sehari-hari dilakukan.

Namun dari itu, berzikir memiliki nilai keistimewaan yang tinggi dihadapan Allah swt. sebagaimana disabdakan Rasulullah saw. :

أَكْثِرُوْا ذِكْرَ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ عَلَى كُلِّ حَالٍ فَإِنَّهُ لَيْسَ عَمَلٌ أَحَبُّ إِلَى اللهِ وَ لَا أَنْجَى لِعَبْدٍ مِنْ ُكلِّ سَيِّئَةٍ فِي الدُّنْيَا وَ الْأَخِرَةِ مِنْ ذِكْرِ اللهِ

Artinya: “Perbanyaklah berzikir kepada Allah yang maha luhur lagi agung dalam berbagai keadaan. Karena tidak ada perbuatan yang lebih dicintai Allah dan lebih menyelamatkan seorang hamba dari keburukan dunia dan akhirat melebihi berzikir kepada Allah” (HR. Ibnu Sorsori).

أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ يَاأَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوا لَاتُلْهِكُمْ أَمْوَالُكُمْ وَلَا أَوْلَادُكُمْ عَنْ ذِكْرِ اللهِ وَمَنْ يَفْعَلْ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْخَاسِرُوْنَ. بَارَكَ اللهُ لِيْ وَ لَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ وَنَفَعَنَا وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اللآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ فَاسْتَغْفِرُوهُ إِنَّهُ هُوَ التَّوَّابُ الرَّحِيْمُ

download pdf klik di (sini)