RASA KEMANUSIAAN, PILAR KEHIDUPAN

Islam mengajarkan tentang kemanusiaan. Dalam interaksi sosial antar sesama makhluk hidup, kita diajarkan untuk selalu menghormati dan menjunjung tinggi kerukunan. Ini dilakukan kapanpun dan dimanapun. Kepada manusia yang hidup, atau bahkan yang sudah mati.

Dalam hadis muttafaq ‘alaih disebutkan,

عَنْ أَنَسٍ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ:  لاَ يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ، حَتَّى يُحِبَّ لِأَخِيهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ

Dari sahabat Anas, nabi Muhammad Saw bersabda, “Tidak sempurna iman salah seorang di antara kalian, sampai dia mencintai untuk saudaranya apa yang dia cintai untuk dirinya sendiri. 
(hadis Bukhari dan Muslim)

Sebuah kisah indah dituturkan dalam sejarah. Dulu ada seorang sahabat perempuan yang sudah sepuh. Beliau tidak begitu dikenal oleh para sahabat nabi lain. Saya tidak menemukan referensi bahwa beliau pernah turut serta dalam jihad. Para sahabat sendiri sebatas mengenal beliau dengan panggilan Ummu Mahjan. Beliau ini memiliki keistiqomahan membersihkan masjid Nabawi. Menyapu tempat mulia tersebut. Dan kanjeng nabi Muhammad Saw sendiri memperhatikan beliau.

Dalam salah satu riwayat disebutkan, pada suatu hari, Ummu Mahjan sakit. Rasulullah saw pun berpesan “Apabila ia meninggal dunia, maka jangan kuburkan ia sebelum aku menyalatkannya”.

Dan benar saja, suatu ketika sahabat Ummu Mahjan tidak nampak. Nabi lantas bertanya kepada para sahabat lain. Nabi kemudian diberi tahu bahwa beberapa saat yang lalu, sahabat Ummu Mahjan baru saja meninggal. Dalam salah satu keterangan dari al-Habib Ali Al-Jufri, waktu itu para sahabat sungkan untuk memberi tahu nabi karena nabi Muhammad Saw sedang istirahat. Mereka tidak ada yang berani membangunkan nabi.

Akhirnya sahabat Ummu Mahjan dimakamkan di Baqi’ tanpa Nabi Muhammad Saw sempat mensalatkan.

Mengetahui hal itu, nabi Muhammad Saw nampak kecewa. “Mengapa kalian tidak memberitahukannya kepadaku?” Tanya Nabi dalam sebuah riwayat.

Beliau kemudian meminta ditunjukkan dimana sahabat Ummu Mahjan dimakamkan. Sahabat lain kemudian mengantarkan beliau.

Dari atas makam, nabi mendoakan. Dalam sebuah catatan sejarah, nabi Muhammad Saw melaksanakan salat jenazah di tempat tersebut. Sedangkan para sahabat lain menjadi makmum di belakang nabi Muhammad Saw.

Peristiwa tersebut mengajarkan kita betapa rasa kemanusiaan tidak mengenal siapa. Dan tidak memandang apa. Kepada siapapun kita dituntut untuk selalu menjujung tinggi nilai-nilai kehormatan.

One thought on “RASA KEMANUSIAAN, PILAR KEHIDUPAN”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.