HomeAngkringKisah Ali Zainal Abidin Melawan Ahli Bid’ah

Kisah Ali Zainal Abidin Melawan Ahli Bid’ah

Angkring 0 2 likes 1.7K views share

Hari itu, sekelompok syiah (ekstrem) dari penduduk Irak datang mengunjungi Ali Zainal Abidin di Madinah. Ketika berbincang, mereka membicarakan kedudukan Abu Bakar, Umar bin al- Khaththab, Utsman bin Affan dengan hal-hal yang tidak patut. Ketika mereka selesai berbicara, Ali Zainal Abidin berkata:

“Apakah kalian tidak pernah mendengar bahwa mereka itu termasuk kaum muhajirin pertama yang disebut dalam ayat ini:…. Yang berhijrah yang diusir dari kampung halaman dan dari harta benda mereka (karena) mencari karunia dari Allah dan keridhaan-Nya dan mereka menolong Allah dan Rasul-Nya. Mereka itulah  orang-orang yang  benar. (al-Hasyr [59] :8)?”

Mereka menjawab, “Tidak.”

Ali kembali bertanya, “Apakah kalian pernah diberi kabar tentang kaum Anshar, yang kemuliaanya disebutkan dalam ayat ini: Dan orang-orang yang telah menempati kota Madinah dan telah beriman (Anshar) sebelum (kedatangan) mereka (Muhajirin), mereka (anshar) mencintai orang yang berhijrah kepada mereka (Muhajirin). Dan mereka (Anshar) tiada menaruh keinginan dalam hati mereka terhadap apa-apa yang diberikan kepada mereka (Muhajirin); dan mereka mengutamakan (orang-orang muhajirin), atas diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam kesusahan. (al-Hasyr [59]:9)?

Mereka menjawab, “Tidak.”

Ali Zaenal Abidin berkata, “(Kalau begitu) Adapun kalian, kalian telah lepas dari menjadi bagian dari dua golongan ini (Muhajirin dan Anshar).”

Ali melanjutkan, “Aku bersaksi bahwa kalian tidak termasukorang-orang yang Allah sebutkan dalam ayat ini: Dan orang-orang yang datang setelah mereka (Muhajirin dan Anshar), mereka berdoa: “Ya Rabb Kami, beri ampunlah Kami dan Saudara-saudara Kami yang telah beriman lebih dulu dari Kami, dan janganlah Engkau membiarkan kedengkian dalam hati Kami terhadap orang-orang yang beriman (al-Hasyr [59]:10”

Kemudian, Ali mempersilakan mereka meninggalkan majelisnya. Ia berkata:

“Silakan kalian pergi, Allah yang akan mengurusi kalian.” ()

Sumber: Shifat al-Shafwah karya ibn al-jauzi j.2, h.97