Kitab Kuning Karya Sepanjang Masa

Peradaban manusia akan terus bergerak, sejalan dengan berdetaknya jarum jam. Setiap yang bergerak, memiliki sumber energi berupa bahan bakar sebagai penggerak mesin atau sistem organnya. Pesawat terbang dapat mengangkat badan, bermanufer, dan menembus awan dengan Aviation Turbine alias avtur sebagai bahan bakarnya. Mobil mampu bergerak jika mesin telah meneguk cairan pertalite dari selang pengisian. Dan kapal laut bisa berekspedisi ketika Marine Fuel Oil (MFO) telah memasuki arteri mesin dari tangkinya.

Benda hidup juga perlu bahan bakar. Tumbuhan membutuhkan unsur hara tanah, karbon dioksida, air, dan sinar matahari sebagai bahan energi. Manusia dan binatang membutuhkan nutrisi dari makanan yang mereka makan. Dengan begitu, tumbuhan akan bergerak dengan caranya, sedang manusia dan binatang dapat beraktivitas sesuai keinginannya. Aktivitas manusia inilah yang paling dominan mengubah gerak suatu peradaban. Maju tidaknya peradaban suatu kaum, memiliki hubungan erat dalam komunitas kaum tersebut. Sementara bahan bakarnya, muncul dari ilmu pengetahuan.

Ilmu pengetahuan bisa didapat dari mana saja. Tak ketinggalan, pondok pesantren. Sebagai lembaga pendidikan tertua di Indonesia, pesantren—hingga kini terus merawat semangatnya dalam membangun peradaban. Layaknya sebuah kendaraan, pondok pesantren akan terus bergerak dengan adanya mesin pelumas keorganisasian yang tertata, disertai bahan bakar berupa kurikulum yang bermutu. Melalui kurikulum yang bermutu inilah, sepak terjang pesantren dalam menghadapi tantangan medan zaman, dapat dilaluinya dengan teguh.

Berbicara kurikulum, pondok pesantren tak akan lepas dari Kitab Kuning. Perwujudan Kitab Kuning dalam dunia pesantren, menjadi konsentrasi utama dalam sistem program studinya. Sesuai dengan tujuan didirikannya pesantren oleh Wali Songo, yaitu—memberikan ruang kepada umat untuk memperdalam ajaran agama Islam yang bersumber dari al-Qur’an dan as-Sunah. Sehingga memahami tafsiran al-Qur’an dan as-Sunnah begitu sangat penting. Tetapi sebelum itu, terlebih dahulu santri diharuskan untuk menguasai ilmu alat, balaghoh, dan gramatika bahasa Arab. Sebab batang tubuh al-Qur’an memuat semua itu. Dengan hal ini, al-Qur’an tidak serta merta ditafsiri sekehendak hati menggunakan hawa nafsu.

Keberadaan Kitab Kuning memiliki kaitan yang sangat kuat dengan kepulan asap dapur pesantren khalaf atau modern. Konsentrasi Kitab Kuning juga mencakup kecakapan dalam ilmu syariat—menuntut para pembacanya untuk berlayar dalam samudra ilmu fikih. Tak lupa, ilmu ahlak dan tasawufnya.

Tirakat

Dalam menuliskan Kitab Kuning, ulama tidak hanya bermodal kecermerlangan intelektualitas saja. Tetapi disertai akhlak bathiniyyah yang selalu dijaga—hal inilah yang membedakan kebanyakan pengarang dan penulis pada zaman sekarang. Tirakat yang dilakukan oleh Mushonif sebelum menuliskan hasil renungan pemikiran intelektualitas, diantaranya dengan selalu daimul wudhu, berpuasa, dan mendawamkan qiyamul lail. Tamsil saja seperti tokoh Imam Al-Bukhori yang sebelum menuliskan hadist, beliau terlebih dahulu untuk mentajdidkan (memperbaharui) wudhu dan melakukan sholat sunnah dua rakaat—sehingga bagi orang yang mempelajarinya, dapat memunculkan keberkahan tersendiri. Kitab Kuning bagai memiliki tuah sakti atas izin Allah Swt. Keberkahan Kitab Kuning menjadi primadona. Bahkan kesuksesan bagi orang yang mempelajarinya, tidak ditentukan dari kepandaian akademis yang dimiliki—tetapi dilihat dari faktor Bifadh Lillahi Ta’ala sesuai dengan kadar kesungguhan, keistiqomahan, serta akhlak saat masa ta’lim wa ta’alum.

Hasil tirakat dari para Mushanif sangat berpengaruh pada relevansitas Kitab Kuning sampai saat ini. Sehingga memunculkan penilaian bahwa Kitab Kuning tidak akan ada tenggang waktu kadaluwarsa. Dengan adanya Kitab Kuning, santri belajar. Dunia pesantren tetap hidup dan terus hidup meramaikan peradaban—sekalipun di era 4.0 seperti sekarang ini. Walaupun Kitab Kuning disusun jauh berabad silam, tetapi melalui bahstul masa’il yang digelorakan oleh para santri, permasalahan kekinian bisa dipecahkan. Dulu santri dianggap khariqul adat bagi masyarakat non-pesantren. Sedang sekarang, mereka tampil dipermukaan untuk memberi solusi permasalah umat. Bahkan karena menterengnya, mereka banyak yang menjadi sosialita.[]

Penulis: Nayla I. Hisbiyah (Penulis adalah santri Pon-Pes Unit Tanfidzil Qur’an Lirboyo, asal Mojokerto)

Baca juga:
IJTIHAD KONTEMPORER SEBAGAI UPAYA REVITALISASI KITAB KUNING DI ERA MILLENIAL

Subscribe juga:
Pondok Pesantren Lirboyo

Santri Mengaji
LIM Production

# Kitab Kuning Karya Sepanjang Masa
# Kitab Kuning Karya Sepanjang Masa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.