Tag Archives: maulid nabi

Waktu dan Tata Cara Merayakan Maulid Nabi

Mayoritas ulama menilai perayaan maulid Nabi Muhammad Saw. sebagai amaliah legal dalam syariat yang bernilai pahala bagi yang melakukannya. Hal tersebut telah dijelaskan oleh beberapa ulama, seperti Imam Jalaluddin As-Suyuthi dalam Kitab Al-Hawi li al-Fatawi, Sayyid Abi Bakar Syato ad-Dimyati dalam kitab I’anah at-Thalibin, Sayyid Muhammad bin Alawi al-Maliki dalam kitab Fatawi Rasail, dan lain-lain.

Perihal waktunya, pada umumnya masyarakat memahami bahwa maulid Nabi SAW dapat dilakukan hanya pada tanggal 12 Rabiul Awwal. Begitu pula terkait cara merayakan maulid Nabi, sudah menjadi pemahaman yang mengakar di masyarakat bahwa merayakan maulid Nabi hanya bisa dilakukan dengan cara membaca bacaan maulid seperti ad-Diba’i, al-Barzanji, Simtud Duror dan semacamnya.

Dalam sebuah hadis diceritakan bahwa ketika Rasulullah SAW memasuki kota Madinah, beliau menemui orang-orang Yahudi yang berpuasa pada hari Asyura (10 Muharram). Ketika Rasulullah SAW bertanya kepada mereka perihal puasa tersebut, mereka menjawab bahwa hal itu dilakukan sebagai bentuk rasa syukur atas keselamatan Nabi Musa dan tenggelamnya pasukan Firaun. (Lihat: Syarh An-Nawawi’ala Shahih Muslim, VIII/10)

Dari hadis tersebut, Syekh Abdul Hamid asy-Syarwani mengurainya dalam kitab Hawasyi asy-Syarwani ‘ala Tuhfah al-Muhtaj:

فَيَنْبَغِي أَنْ يَتَحَرَّى الْيَوْمَ بِعَيْنِهِ حَتَّى يُطَابِقَ قِصَّةَ مُوسَى فِي يَوْمِ عَاشُورَاءَ وَمَنْ لَمْ يُلَاحِظْ ذَلِكَ.
.لَا يُبَالِي بِعَمَلِ الْمَوْلِدِ فِي أَيِّ يَوْمٍ مِنْ الشَّهْرِ بَلْ تَوَسَّعَ قَوْمٌ فَنَقَلُوهُ إلَى يَوْمٍ مِنْ السَّنَةِ وَفِيهِ مَا فِيهِ
.هَذَا مَا يَتَعَلَّقُ بِأَصْلِ عَمَلِهِ وَأَمَّا مَا يُعْمَلُ فِيهِ فَيَنْبَغِي أَنْ يَقْتَصِرَ فِيهِ عَلَى مَا يُفْهِمُ الشُّكْرَ لِلَّهِ تَعَالَى
مِنْ نَحْوِ مَا تَقَدَّمَ ذِكْرُهُ مِنْ التِّلَاوَةِ وَالْإِطْعَامِ وَالصَّدَقَةِ وَإِنْشَادِ شَيْءٍ مِنْ الْمَدَائِحِ النَّبَوِيَّةِ وَالزُّهْدِيَّةِ الْمُحَرِّكَةِ لِلْقُلُوبِ إلَى فِعْلِ الْخَيْرِ وَالْعَمَلِ لِلْآخِرَةِ

“Sepatutnya dalam memperhatikan hari perayaan (Maulid Nabi) sehingga cocok dengan cerita Nabi Musa pada hari Asyura’. Namun orang yang tidak begitu memperhatikan (tanggal perayaan maulid Nabi) itu, ia tidak masalah untuk merayakan maulid pada hari apa pun sepanjang bulan. Bahwa kebanyakan orang justru melakukannya pada hari apa pun sepanjang tahun. Hal ini berkaitan dengan pokok perayaannya. Adapun yang dapat dilakukan dalam merayakan maulid sebisa mungkin melakukan hal yang dapat menunjukkan rasa syukur kepada Allah dari penjelasan yang telah lewat, yakni merayakan dengan bacaan Alquran, memberi makan, bersedekah, bersenandung dengan pujian-pujian pada Nabi dan pujian-pujian bernuansa zuhud yang mampu menggerakkan hati untuk melakukan kebaikan dan amal akhirat.” (Lihat: Hawasyi asy-Syarwani ala Tuhfah al-Muhtaj, VII/423)

Syekh Abdul Hamid Quds al-Makki pun menegaskan:

وَجَرَى النَّاسُ عَلَى قِرَاءَتِهَا لَيْلَةَ مَوْلِدِهِ صَلَّى اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ … وَالأََنَاشِيْدِ فِى مَدْحِهِ عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ فِي الْمَسَاجِدِ وَالْجَوَامِعِ.
وَتَوَسَّعُوْا فِى ذَلِكَ حِرْصًا عَلَى اسْتِجْلَابِ بَرَكَتِهِ فَصَارُوْا يَقْرَءُوْنَهَا فِي الدَّوْرِ وَالْبُيُوْتِ فِي أَيِّ يَوْمٍ كَانَ مِنْ شَهْرِ رَبِيْعِ الْأَوَّلِ بَلْ فِي أَيِّ يَوْمٍ مِنَ الْعَامِ

“Umat Islam biasa membaca Maulid pada malam kelahiran Nabi SAW … Dan senandung pujian kepadanya di berbagai masjid dan perkumpulan. Mereka memperluas lagi demi mendapatkan berkahnya. Untuk itu, mereka membacanya di rumah-rumah setiap hari di bulan Rabiul Awwal bahkan pada hari apapun sepanjang tahun. ” (Lihat: Kanz an-Najah wa as-Surur, hal. 132)

Dengan demikian, sudah jelas bahwa maulid Nabi tidak terbatas waktu. Hanya saja, pada tanggal 12 Rabiul Awwal memiliki keutamaan lebih. Begitu pula cara merayakannya bisa dilakukan dengan cara apapun yang terpenting menunjukkan bentuk syukur atas kelahiran Nabi SAW. []waAllahu a’lam

Baca juga:
HUKUM BERDIRI SAAT MAULID NABI

Youtube:
Pondok Pesantren Lirboyo

Dawuh KH. M. Anwar Manshur : Keutamaan Birrul Walidain

Nanti para santri yang tak pulang liburan maulid bisa mengisi waktu liburanya dengan mengaji, dan para santri yang pulang ke rumahnya masing-masing harus melakukan birrul walidain. Apa yang di kerjakan oleh orang tua kalian di rumah, kalau kalian bisa mengerjakanya, maka kerjakanlahlah oleh kalian, jangan sampai kalian di rumah membuat hati orang tua kalian tersinggung.

Dimanapun kalian berada jagalah ahlakul karimah, lakukan pekerjaan yang membuat hati orang tua kalian senang. Kalian yang sebelum berangkat ke pesantren tidak pernah menggunakan bahasa yang halus ketika berbicara pada orang tua, maka ketika sudah pulang pesantren, kalian semua harus berbicara yang halus ketika berbicara dengan orang tua, tunjukan ajaran-ajaran yang diajarkan di pesantren, lalu mintalah doa pada orang tua kalian.

Orang yang hidupnya melaksanakan birrul walidain hidupnya akan penuh barokah. Maka dari itu janganlah pernah menyakiti hati orang tua kalian ketika dirumah. Mereka sudah mengurusi kalian dari kecil, maka jagalah selalu ahlakul karimah. Ketika kalian menjaga ahlak kalian dimanapun kalian berada, itu sama halnya kalian seperti berdakwah.Ketika masyarakat melihat kalian yang menjaga ahlakul karimah, mereka yang belum memondokan anaknya ke pesantren, jadi ingin memondokan anak-anaknya.

Dan yang terakhir jangan sampai kalian dirumah membuat resah masyarakat, jaga selalu nama baik pondok pesantren kita.()

*Disampaikan dalam acara pembekalan santri sebelum liburan maulid di Masjid Lawang Songo 03 Nov 2019 M.(TB)

Peringatan Maulid Nabi Muhammad Saw dan Haul Pon. Pes Salafiy Terpadu Ar-Risalah

LirboyoNet, Kediri- Sabtu (02/11) Aula al-Muktamar Pondok Pesantren Salafiy Terpadu Ar-Risalah mengadakan peringatan Maulid Nabi Muhammad Saw dan Haul Pondok Pesantren Salafiy Terpadu Ar-Risalah.

Acara yang dimulai pukul 20:00 itu berjalan lancar dan penuh khidmat. Dimulai dengan acara pembacaan tahlil yang di pimpin langsung oleh Romo KH. M. Anwar Manshur. Dalam acara tersebut tampak hadir Rois Am PBNU KH. Miftachul Akhyar, KH. Abdulloh Kafabihi Mahrus, KH. Ma’ruf Zainuddin, KH. Ahmad Muwafiq, serta Wakil Gubernur Jawa Timur Bapak Emil Elestianto Dardak, M.Sc.

“Perlu saya sampaikan Pondok Pesantren Salafiy Terpadu Ar-Risalah Lirboyo Kota Kediri, sampai malam hari ini masih di beri pertolongan oleh Allah Swt, untuk selalu konsisten dengan Visi dan Misinya yaitu, mendidik anak bangsa menjadi anak yang bermanfaat bagi Agama, Bangsa dan Negara. Sesuai dengan hadits Rasulullah yaitu khoirunnas anfa’uhum linnas sekaligus membentuk pribadi akhlak yang mulia sesuai dengan akhlak Rasulullah Saw.” Tutur Ibu Nyai Hj. Aina Ainaul Mardliyah Anwar, S.H.I. memberikan sambutan atas nama Pengasuh Ponpes Ar-Risalah.

Kemudian acara di lanjut dengan mauidzah hasanah yang dibawakan oleh Rois Am PBNU yaitu KH. Miftachul Akhyar dan KH. Ahmad  Muwafiq.

Selengkapnya: lihat dalam Youtube Pondok Pesantren Lirboyo

Acara peringatan Maulid Nabi Muhammad Saw dan Haul Pondok Pesantren Salafiy Terpadu Ar-Risalah ini diakhiri dengan bacaan doa yang dipimpin langsung oleh Romo KH. Abdulloh Kafaihi mahrus.()

Maulid Sebagai Ekspresi Kegembiraan

Perintah bergembira atas kehadiran Rasullulah Saw di muka bumi ini datang langsung dari Allah Swt, melalui firmannya:

قُلْ بِفَضْلِ اللَّهِ وَبِرَحْمَتِهِ فَبِذَٰلِكَ فَلْيَفْرَحُوا هُوَ خَيْرٌ مِمَّا يَجْمَعُونَ

“Katakanlah: “Dengan karunia Allah dan rahmat-Nya, hendaklah dengan itu mereka bergembira. Itu adalah lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan”.(QS. Yunus:58)

Menurut sahabat Ibnu Abbas Ra, pakar tafsir kenamaan dari kalangan sahabat, maksud dari rahmat Allah Swt dalam ayat di atas ialah sosok Rasulullah saw. Jadi, perintah bergembira di atas adalah perintah bergembira akan kelahiran sosok Rasulullah Saw yang menjadi rahmat bagi semesta alam, termasuk kita umat manusia.

Kegembiraan atas Rasulullah Saw sudah mentradisi di kalangan para sahabat. Dikisahkan, bahwa pada hari-hari mendekati kedatangan Rasulullah di Madinah, banyak penduduk Madinah setiap hari keluar bersama dari rumahnya dan menunggu kedatangan Rasulullah hijrah dari Mekah, mereka keluar rumah setelah waktu Shubuh, sampai tengah hari. Jika tidak ada tanda-tanda kemunculan Rasulullah, maka mereka kembali pulang kerumah masing-masing. Hal itu dilakukan beberapa hari.

Sampai akhirnya suatu hari, Rasulullah Saw dan sahabat Abu Bakar ra sampai di Madinah pada siang hari, saat para penduduk sudah kembali ke rumah masing-masing. Yang melihat pertama kali kedatangan Rasulullah justru seorang lelaki Yahudi yang biasa melihat para kaum Anshor setiap hari menunggu kedatangan Rasulullah saat ia naik ke atas loteng rumahnya untuk suatu keperluan. Lantas, ia berteriak: “Wahai bani Qailah, ini pemimpin kalian, sungguh telah datang.”

Akhirnya, ada sekitar 500 orang dari kaum Anshor yang menyambut kedatangan Rasulullah. Saat itu, penduduk kota Madinah bersama-sama keluar rumah, sampai para gadis-gadis perawan pun nak ke atas rumah-rumah mereka seraya bertanya satu sama lain: “Yang manakah Rasulullah? Yang manakah Rasulullah?” Saking gemparnya kota Madinah saat itu, sahabat Anas bin Malik sampai berkata:”Saya tidak pernah melihat pemandangan kota Madinah segempar hari kedatangan Rasulullah dan hari wafatnya Rasulullah.

Kita yang hidup di akhir zaman ini juga butuh wadah untuk megekspresikan kebahagiaan atas Rasulullah. Oleh para Guru dan Ulama, kita diberikan wadah berupa acara Maulid untuk ekspresi kebahagiaan ini. Di dalam acara Maulid, kita sering mendendangkan qashidah  dan puji-pujian kepada Rasulullah dengan disertai pukulan rebana yang serasi, sehingga membuat rindu di hati semakin bergejolak, bahan banyak diantara jamaah Maulid yang akhirnya meneteskan air mata kerinduan kepada Rasulullah. Sungguh, sebuah acara yang sangat indah dan hanya orang-orang yang bersedia memasukinya yang akan merasakan dahsyat-nya aura Maulid ini. Sungguh sangat rugi, orang-orang yang selama hidupnya tidak pernah merasakan kedahsyatan sensasi acara Maulid.()

*Disarikan dari buku Bahagia Mencintai Rasulullah (M. Saifuddin Masykuri)

Syafa’at Rasulullah, untuk Siapa?

Masih dalam suasana maulid, rasanya tak afdol untuk tidak mengingat jasa-jasa nabi yang sudah atau yang akan beliau lakukan, karena memang tujuan maulid adalah demikian, meningkatkan semangat juang kita mengikuti sang nabi.

 

Tulisan ini dibuat juga untuk imtitsalul awamir pada perintah ummi beberapa waktu lalu “Mumpung suasana maulid. Silahkan yang punya pengalaman ngaji tentang hal hal yang berkaitan dengan nabi hendaknya ditulis, agar banyak yang mengambil manfaat. Kalau bukan orang islam sendiri yang mempelajarinya siapa lagi.” begitu dawuh beliau

 

Cerita berikut ini adalah sesuatu yang dialami sayyidina Abu Bakar as-Shidiq di dalam tidurnya, begini ceritanya

 

Disuatu malam sunyi, sahabat Abu Bakar as-Shidiq tertidur, dalam mimpinya ia mendapati kejadian ganjil yang luar biasa, beliau sampai menangis dalam tidurnya, hingga suara tangisan itu terdengar dari luar rumah. Kebetulan sayyidina Umar sedang berkeliling desa, dengan tanpa sengaja beliau mendengar tangisan itu dan segera mengetuk pintunya, ketukan sayyidina umar yang gagah berani membuat sayyidina abubakar terbangun dari mimpinya, beliau bergegas membuka pintu, sisa tetesan air matanya masih mengalir di pipinya. Sayyidina Umar yang melihat ini berusaha menanyakan “Ada apa ya sayidina Abu Bakar, apa yang menyebabkan engkau menangis dalam tidurmu?”

Sayidina Abu Bakar diam sejenak lalu berkata: “Baik aku akan menjawabnya, tapi kumpulkanlah dulu para sahabat kemari, aku akan memberitahu alasannya, biar kita semua mengambil ibroh(renungan) bersama dari cerita ini.”

Tak menunggu waktu lama, Sayyidina Umar telah mengumpulkan mereka untuk sama sama mendengar ceritanya

 

Sayyidina Abu Bakar mulai bercerita:

Didalam mimpi aku melihat begitu nyata hari kiamat telah tiba, aku melihat sekumpulan rombongan diatas mimbar dari cahaya dengan wajah-wajah berbinar berseri-seri seperti bintang.

Aku mencoba bertanya pada malaikat: “Wahai malaikat,siapa mereka?”

Malaikat itu menjawabnya: “Mereka adalah para nabi yang menanti kedatangan insan terbaiknya, Nabi muhammad saw. hanya dalam genggamannya saja kunci syafaat umat.”

 

Aku yang tak tahan melihat ini langsung berkata: “Lalu dimana Nabi Muhammad SAW sekarang? Bawa aku ke beliau, aku adalah pembantu setianya, aku adalah sahabat karibnya,aku adalah Abu bakar.”

Malaikat pun segera membawaku kesana. suatu pemandangan yang luar biasa dan membuatku terharu, aku mendapati beliau sedang berada dibawah arsy, sorbannya menjuntai disisinya, beliau mengulur tangan kananya ke arsy, dan mengulur tangan kirinya berusaha mengunci pintu neraka demi umatnya.

 

Beliau berkata: “Ya Tuhanku tolonglah umatku, ya Tuhanku selamatkan umatku, ya Tuhanku tolonglah umatku.. apakah engkau tidak kasihan, diantara mereka ada beberapa ulama’nya, ada orang-orang solihnya, ada orang-orang yang telah menunaikan haji, ada orang-orang yang telah menunaikan umroh, ada juga yang memperjuangkan jalan kebenaran karenamu, (bukankah semua itu adalah terkasihmu?) kumohon ya rabb.”

 

Dibalik sana ada suara memanggil: “Wahai Muhammad, yang kau lakukan hanya menyebutkan nama golongan orang yang taat-taat saja, engkau telah lupa tidak menyebutkan yang lain, sebutkan juga yang melakukan kelaliman, yang meminum khamr, yang melakukan perzinahan, yang telah memakan barang ribawi.”

 

Nabi muhammad tidak tinggal diam membela umatnya beliau berkata: “Wahai Tuhanku, memang benar diantara mereka ada sekelompok yang seperti engkau katakan, namun mereka tiada satupun yang menyekutukanmu, tiada satupun yang menyembah berhala,tiada satupun yang beranggapan bahwa kau memiliki anak, tiada satupun yang melawan atau membangkang pada keesaanmu, oleh karenanya kumohon ya rabb, kumohon dengan sangat terimalah syafaatku untuk mereka semua.”

 

Setelah melihat kejadian luar biasa atas pengorbanan baginda nabi, spontan aku berkata pada beliau (sebab rasa cinta dan kasih sayangku kepadanya): “Wahai rosululloh kumohon kasihanilah atau pedulilah pada dirimu sendiri.”

 

Rosul menjawab: “Wahai Abu Bakar, saya sudah memohon dengan rendah hati kepada Allah, dan senang sekali Allah telah memberi syafaat buatku untuk umatku.”

 

Aku mencoba bertanya lagi: “Ya rosul apakah syafaat ini diberikan untuk semua umat muhammad atau hanya sebagian saja?”

 

Tapi sebelum nabi sempat melanjutkan perkataanya untuk menjawab pertanyaanku ini, yang engkau lakukan malah membangunkan ku dari mimpi wahai sayyidina umar.

 

Mimpi sayyidina Abu Bakar malam itu masih mengundang tanya, tapi tak lama terjawab sudah. Tiba-tiba ada suara menanggil datang dari dalam rumah, semacam hatif (suara tanpa jasad) yang tidak tau dari mana arahnya: (syafaat itu) untuk semuanya, untuk semuanya, untuk semuanya wahai Abu Bakar…

 

Sayyidina Abu Bakar pun merasa gembira dengan jawaban itu serta disusul dengan ucapan puji syukur bersama Sayyidina Umar yang ada disisinya beliau-beliaupun berkata: Alhamdulillah

 

 

Dari kisah ini Cukuplah menjadi Bukti bahwa Pengorbanan nabi Muhammad untuk umatnya begitu besar,masihkah kita enggan untuk memperbaharui janji cinta kita kepada beliau sang terkasih? masihkah kita beranggapan bahwa tidak perlu bergembira merayakan kelahiranya? oh… sungguh tak habis pikir bagi mereka yang enggan bergembira karenanya. Baginda Nabi Muhammad adalah nikmat agung, beliau adalah petunjuk, beliau adalah hadiah untuk umatnya, sebagai penyelamat kita semua dihari akhir besok. Shollu ‘alannabiy. Semoga bermanfaat (IMK)

 

Refrensi:

📙 Al-Nawadir Imam Qulyubi hal. 161

 

Penulis : Agus Abdurrohman al- Auf bin KH. Abdulloh Kafabihi Mahrus